6 Manfaat Pare Untuk Tubuh Manusia

6 Manfaat Pare Untuk Tubuh Manusia

Pare adalah sejenis tumbuhan merambat dengan buah yang panjang dan runcing pada ujungnya serta permukaan bergerigi.

Pare adalah tumbuhan merambat yang berasal dari wilayah Asia tropis terutama daerah India barat. Anggota suku labu-labuan ini biasa dibudidayakan untuk dimanfaatkan sebagai sayuran & bahan pengobatan.

Pertumbuhan Pare


Pare atau sayur pare tumbuh baik pada dataran rendah dan dapat ditemukan tumbuh liar di tanah telantar, tegalan, dibudidayakan, atau ditanam dibkebun dengan dirambatkan di pagar.

Tanaman ini tumbuh merambat atau memanjat dengan sulur berbentuk spiral, banyak bercabang, berbau tidak enak serta batangnya berusuk isma.

Daun tunggal, bertangkai dan letaknya berseling, berbentuk bulat panjang, dengan panjang 3 sampai 8cm, lebar 4 cm, serta warnanya hijau tua.
Bunga tunggal, berkelamin dua dalam satu pohon, bertangkai panjang, mahkota berwarna kuning.

Sumber Vitamin


Pare segar merupakan sumber yang sangat baik dari vitamin C (100 g pare mentah menyediakan 84 mg atau sekitar 140% dari RDI), vitamin C merupakan salah satu antioksidan alami yang kuat dan membantu mengikat radikal bebas yang merusak tubuh manusia.

Pare merupakan sumber moderat vitamin B kompleks seperti niasin (vitamin B-3), asam pantotenat (vitamin B-5), piridoksin (vitamin B-6) dan mineral seperti zat besi, seng, kalium, mangan dan magnesium.

Sayur pare mengandung phyto terutama polipeptida-P yaitu insulin tanaman yang dikenal untuk menurunkan kadar gula darah. Selain itu, agen hipoglikemik yang disebut charantin meningkatkan penyerapan glukosa dan glikogen sintesis dalam sel-sel hati, otot dan jaringan adiposa.

Bersama-sama, senyawa ini pare telah dianggap bertanggung jawab atas penurunan kadar gula darah dalam pengobatan diabetes tipe-2.

Pare segar merupakan sumber folat yang sangat baik sekitar 72 mg / 100 g (18% dari RDA). Folat, ketika dikonsumsi oleh ibu selama waktu awal kehamilan akan membantu mengurangi timbulnya cacat tabung saraf pada bayi yang baru lahir.

Flavanoid adalah sumber yang sangat baik bagi kesehatan tubuh. Manfaat flavonoid seperti ß-karoten, α-karoten, lutein, dan zeaxanthin.

Selain itu juga berisi sejumlah vitamin A. Senyawa-senyawa ini membantu bertindak melindungi terhadap radikal oksigen yang diturunkan bebas dan spesies oksigen reaktif (ROS) yang berperan dalam penuaan, kanker dan berbagai penyakit.

Jumlah Nutrisi Nilai Harian

  • Kalori 15.8
  • Karbohidrat 3.4 g
  • Fiber 2.6 g
  • Protein 0.9 g
  • Total Lemak 0,2 g
  • Zat besi 0,4 mg
  • Mangan 0,1 mg
  • Tembaga 0,01 mg
  • Kalsium 17,7 mg
  • Magnesium 15,8 mg
  • Fosfor 28,8 mg
  • Kalium 275 mg
  • Selenium 0,2 mcg
  • Seng 0,7 mg
  • Folat 67,0 mcg
  • Vitamin B10.01 mg
  • Vitamin B20.01 mg
  • Vitamin B30,4 mg
  • Vitamin B50.2 mg
  • Vitamin B60.01 mg
  • Vitamin A438 IU
  • Vitamin C78.1 mg

baca juga manfaat sayuran daun ubi jalar

Manfaat Pare


1. Mengatasi permasalahan pernafasan dan kandungan.

Pare merupakan salah satu obat herbal sayuran yang dapat digunakan untuk mengatasi berbagai masalah pernafasan seperti asma, batuk, maupun pilek.

Pare memiliki kandungan asam folat yang cukup untuk menjaga kehamilan, janin, serta perkembangan janin.

2. Mengatasi Kulit Kepala Kering dan rambut berminyak.

Untuk memerangi rambut kering dan kulit kepala gatal, gosok sepotong pare di atas kulit kepala, dan pijat dengan gerakan melingkar, kemudian bilas dengan air jernih.

Untuk mengurangi rasa gatal, lakukan perawatan rambut dengan campuran pare dengan buah alpukat sebagai masker rambut dan terapkan pada kulit kepala. Lakukan hal ini setidaknya sekali seminggu untuk menyingkirkan gatal pada kulit kepala.

Peningkatan asupan makanan yang berminyak dapat menyebabkan akumulasi minyak berlebih pada rambut. Jika memiliki rambut berminyak, terlebih dahulu harus membatasi konsumsi makanan berminyak.

Terapkan campuran pare dan cuka apel untuk menghilangkan kelebihan minyak pada rambut.

3. Membantu Menyeimbangkan Kadar Gula Darah.

Penelitian pada hewan dan manusia telah menemukan bahwa ekstrak pare dapat mengurangi kadar gula darah dan mengatur bagaimana tubuh menggunakan insulin.

Lebih dari 100 penelitian telah menemukan bahwa itu dapat membantu mengelola gejala diabetes dan komplikasi termasuk kadar gula darah tinggi dan resistensi insulin, serta kerusakan ginjal (nefropati), gangguan mata, komplikasi jantung dan kerusakan pembuluh darah, dan penyimpangan hormon dan perubahan menstruasi pada perempuan.

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Agricultural Food Studies pada 2013 menemukan bahwa pare yang dikonsumsi dalam bentuk jus atau mentah membantu mengurangi kadar glukosa darah pada hewan diabetes dan sehat.

Buah itu menargetkan situs reseptor insulin dan merangsang jalur hilir, yang membuat para peneliti menyimpulkan bahwa itu dapat mengatur metabolisme glukosa. Yang mengatakan, penelitian lain menunjukkan bahwa efek positif tergantung pada individu.

Penelitian lebih lanjut telah mengidentifikasi konstituen aktif dalam pare sebagai bertanggung jawab atas efek antidiabetiknya. Ini termasuk saponin steroid yang disebut charantins dan peptida dan alkaloid seperti insulin.

4. Mengobati malaria dan mencegah radikal bebas.

Malaria, penyakit mematikan ini ternyata dapat dicegah dengan konsumsi pare, kandungan karbohidrat dan albiminoid dalam pare membantu mengurangi malaria.

Pare memiliki kandungan antioksidan yang cukup tinggi, antioksidan sendiri sangat penting untuk mencegah dan mengatasi radikal bebas

5. Mencegah Ketombe.

Ketombe adalah masalah umum dan sebagian besar disebabkan karena konsumsi makanan yang tidak sehat dan paparan polusi. Untuk menangkal ketombe, dapat mencoba perawatan rambut dengan campuran pare dan biji jintan.

Lakukan perawatan rambut ini selama 1 bulan, untuk menghilangkan ketombe. Pare juga Menjaga keseimbangan gizi, pare adalah salah satu sayuran yang kaya akan mineral, antioksidan dan vitamin yang sangat lengkap bagi kebutuhan tubuh manusia.

Mengkonsumsi pare dapat membantu menjaga keseimbangan gizi dalam memenuhi angka kebutuhan gizi dalam tubuh.

6. Mencegah penyakit HIV dan kanker.

Tes laboratorium awal menunjukkan bahwa senyawa fitokimia tertentu dalam getah pahit mungkin efektif dalam pengobatan infeksi HIV.

Kandungan flavanoid yang cukup baik untuk mencegah penyakit kanker, konsumsi rutin pare juga dapat membantu pencegahan berbagai jenis kanker.

Berbagai penelitian telah menemukan bahwa pare sangat efektif dalam mencegah jenis kanker tertentu, termasuk kanker kandung kemih, penyakit Hodgkin, karsinoma lidah dan laring, kanker prostat, tumor kulit, kanker payudara, melanoma, choriocarcinoma, limfoma, dan leukemia limfoid.

Sebuah laporan yang diterbitkan dalam Kedokteran Molekuler Lancar pada tahun 2011 merinci lebih dari 20 komponen aktif pare yang memiliki sifat antitumor.

Tim peneliti menyimpulkan bahwa ia memiliki senyawa antitumor, dan layak untuk penyelidikan klinis di masa depan. Ekstrak pare juga ditemukan untuk meningkatkan detoksifikasi dan menghambat kerusakan akibat radikal bebas, yang mendorong pertumbuhan tumor dan mutasi sel.

Semoga bermanfaat

hartsltg

Komentar

Postingan Populer

8 manfaat buah pakel atau bajang

Budidaya tanaman porang atau iles-iles