5 manfaat buah prem dan nutrisinya

5 manfaat buah prem dan nutrisinya

Buah prem atau buah plum adalah buah dari subgenus Prunus dari genus Prunus. Subgenus dibedakan dari subgenera lain (persik, ceri, ceri burung, dll.)

Dalam pucuk yang memiliki tunas terminal dan tunas samping soliter (tidak berkerumun), bunga-bunga dalam kelompok satu hingga lima bersama pada batang pendek, dan buah memiliki alur mengalir di satu sisi & batu halus (atau lubang).

Buah Prem


Buah prem atau buah plum tua mungkin memiliki lapisan lilin putih-berdebu yang memberi mereka penampilan glaucous.

Ini adalah lapisan lilin epicuticular dan dikenal sebagai "wax bloom". Buah prem kering disebut "prem kering" atau prem, meskipun di banyak negara prem adalah jenis berbeda dari prem kering yang memiliki penampilan keriput.

Buah plum mungkin merupakan salah satu buah pertama yang dijinakkan oleh manusia. Tiga dari kultivar yang paling melimpah tidak ditemukan di alam liar, hanya di sekitar pemukiman manusia.

Prunus domestica telah ditelusuri ke pegunungan Eropa Timur dan Kaukasia, sedangkan Prunus salicina dan Prunus simonii berasal dari Asia. Sisa-sisa prem telah ditemukan di situs arkeologi zaman Neolitik bersama dengan zaitun, anggur, dan buah ara.

Asal buah prem

Nama plum berasal dari bahasa Inggris kuno atau "plum, pohon plum," yang diperluas dari bahasa Jerman atau Belanda Tengah, dan Latin prūnum, dari προῦμνον Yunani Kuno (proumnon), yang diyakini sebagai kata pinjaman dari Asia Kecil.

Pada akhir abad ke-18, kata, prem, digunakan untuk menunjukkan "sesuatu yang diinginkan", mungkin mengacu pada potongan buah yang lezat dalam makanan penutup.

Prem adalah kelompok spesies yang beragam. Pohon prem yang penting secara komersial berukuran sedang, biasanya dipangkas setinggi 5 sampai 6 meter.

Tanpa pemangkasan, pohon-pohon dapat mencapai ketinggian 12 meter dan menyebar sepanjang 10 meter. Mereka berbunga di bulan yang berbeda di berbagai belahan dunia, misalnya, sekitar Januari di Taiwan dan awal April di Inggris.

Ciri Ciri buah prem

Buah prem atau plum biasanya berukuran sedang, dengan diameter antara 2 dan 7 sentimeter, bulat hingga oval.

Dagingnya keras dan berair. Kulit buahnya halus, dengan permukaan lilin alami yang melekat pada daging. Prem adalah buah berbiji, berarti buahnya yang berdaging mengelilingi satu biji keras.

Ketika berbunga di awal musim semi, pohon prem akan tertutup bunga, dan di tahun yang baik, sekitar 50% bunga akan diserbuki dan menjadi prem. Berbunga dimulai setelah 80 hari pada tingkat pertumbuhan.

Jika cuaca terlalu kering, prem tidak akan berkembang melewati tahap tertentu, tetapi buah akan jatuh dari pohon ketika masih kecil, tunas hijau, dan jika musim hujan basah atau jika prem tidak dipanen segera setelah matang buah dapat mengembangkan kondisi jamur yang disebut busuk coklat.

Prem digunakan sebagai tanaman pangan oleh larva beberapa Lepidoptera, termasuk ngengat.

Keragaman Buah Prem


Buah prem memiliki banyak spesies, dan ahli taksonomi berbeda dalam hitungan. Bergantung pada ahli taksonomi, antara 19 dan 40 spesies prem.

Dari keragaman ini hanya dua spesies, buah plum Eropa hexaploid (Prunus domestica) dan prem Jepang diploid (Prunus salicina dan hibrida), memiliki signifikansi komersial di seluruh dunia.

Asal usul spesies yang penting secara komersial ini tidak pasti, tetapi mungkin melibatkan P. cerasifera dan mungkin P. spinosa sebagai nenek moyang. Spesies plum lain dengan beragam berasal dari Eropa, Asia dan Amerika.

Prem mentah mengandung 87% air, 11% karbohidrat, 1% protein, dan kurang dari 1% lemak. Dalam jumlah 100 gram, prem mentah memasok 46 Kalori dan merupakan sumber vitamin C moderat saja (Nilai Harian 12%), tanpa nutrisi lain dalam kandungan yang signifikan

Baca juga manfaat jambu mete atau jambu monyet

Nilai gizi per 100 g (3,5 ons)

  • Energi 192 kJ (46 kkal)
  • Karbohidrat 11,42 g
  • Gula 9,92 g
  • Serat makanan 1.4 g
  • Lemak 0,28 g
  • Protein 0,7 g
  • Vitamin Kuantitas % DV †
  • Vitamin A 2% 17 ug
  • beta karoten  2% 190 ug
  • lutein zeaxanthin 73 ug
  • Tiamin (B1) 2% 0,028 mg
  • Riboflavin (B2) 2% 0,026 mg
  • Niacin (B3) 3% 0,417 mg
  • Asam Pantotenat (B5) 3% 0,135 mg
  • Vitamin B6 2% 0,029 mg
  • Folat (B9) 1% 5 ug
  • Vitamin C 11% 9,5 mg
  • Vitamin E 2% 0,26 mg
  • Vitamin K 6% 6,4 μg
  • Kalsium 1% 6 mg
  • Besi 1% 0,17 mg
  • Magnesium 2% 7 mg
  • Mangan 2% 0,052 mg
  • Fosfor 2% 16 mg
  • Kalium 3% 157 mg
  • Sodium 0% 0 mg
  • Seng 1% 0,1 mg
  • Kuantitas air 87 g

Unit μg = mikrogram • mg = miligram
IU = Unit internasional
† Persentase diperkirakan secara kasar menggunakan rekomendasi AS untuk orang dewasa.
Sumber: Database Nutrisi USDA.

Manfaat Buah Prem


1. Dapat Mempromosikan Kesehatan Tulang

Prem mungkin bermanfaat untuk meningkatkan kesehatan tulang. Beberapa penelitian telah mengaitkan konsumsi prem dengan pengurangan risiko kondisi tulang yang melemahkan seperti osteoporosis dan osteopenia, yang ditandai dengan kepadatan tulang yang rendah.

Prem tidak hanya terbukti mencegah keropos tulang, tetapi juga berpotensi membalikkan keropos tulang yang sudah terjadi.

Masih belum jelas mengapa buah prem tampak memiliki efek positif ini pada kesehatan tulang. Namun, kandungan antioksidan dan kemampuannya untuk mengurangi peradangan dianggap berperan penting dalam proses itu.

Selain itu, penelitian menunjukkan bahwa mengonsumsi buah prem dapat meningkatkan kadar hormon tertentu yang terlibat dalam pembentukan tulang.

Buah prem juga mengandung beberapa vitamin dan mineral yang memiliki efek perlindungan tulang, termasuk vitamin K, fosfor, magnesium, dan kalium.

Sementara semua temuan ini positif, sebagian besar bukti mengenai prem dan kesehatan tulang didasarkan pada hasil dari penelitian pada hewan dan tabung percobaan.

Namun, jumlah minimal penelitian manusia yang dilakukan pada asupan buah prem dan kesehatan tulang telah membuahkan hasil yang menjanjikan.

Dibandingkan dengan buah-buahan lain, buah plum tampaknya paling efektif dalam mencegah dan membalikkan kerusakan tulang.

2. Plum Untuk Kesehatan Jantung

Mengkonsumsi plum secara teratur dapat memiliki efek perlindungan pada kesehatan jantung. Mereka telah dipelajari untuk potensinya dalam mengurangi tekanan darah tinggi dan kadar kolesterol, yang merupakan faktor risiko utama untuk penyakit jantung.

Dalam sebuah penelitian, subjek yang minum jus prem dan makan tiga atau enam prem setiap pagi selama delapan minggu dibandingkan dengan kelompok yang hanya minum segelas air pada perut kosong.

Mereka yang mengonsumsi jus prem memiliki tingkat tekanan darah, kolesterol total, dan kolesterol LDL "jahat" yang secara signifikan lebih rendah daripada kelompok yang minum air.

Studi lain menemukan bahwa pria yang telah didiagnosis dengan kolesterol tinggi memiliki kadar kolesterol LDL yang lebih rendah setelah mengonsumsi 12 prem setiap hari selama delapan minggu. Beberapa penelitian pada hewan telah menghasilkan hasil yang serupa.

Secara umum, tikus yang diberi bubuk prem kering dan jus prem tampaknya memiliki kadar kolesterol lebih rendah dan peningkatan kolesterol HDL "baik". Namun, hasil ini tidak dapat digeneralisasi ke manusia.

Efek positif prem tampaknya memiliki faktor resiko penyakit jantung kemungkinan karena tingginya kandungan serat, kalium dan antioksidan.

Sementara hasil dari penelitian ini cukup menjanjikan, perlu diingat bahwa dibutuhkan lebih banyak penelitian pada manusia untuk mendukung efek perlindungan jantung dari buah prem.

3. Buah Prem Kaya Akan Antioksidan

Prem kaya akan antioksidan, bermanfaat untuk mengurangi peradangan dan melindungi sel-sel dari kerusakan oleh radikal bebas. Mereka sangat tinggi antioksidan polifenol, yang memiliki efek positif pada kesehatan tulang dan dapat membantu mengurangi risiko penyakit jantung dan diabetes.

Faktanya, beberapa penelitian menunjukkan bahwa prem mengandung lebih dari dua kali lipat jumlah antioksidan polifenol dibandingkan buah-buahan populer lainnya, seperti nektarin dan buah persik.

Banyak penelitian laboratorium dan hewan menemukan bahwa polifenol dalam buah prem memiliki efek antiinflamasi yang kuat, serta kemampuan untuk mencegah kerusakan sel yang sering menyebabkan penyakit.

Dalam satu penelitian tabung reaksi, polifenol dalam prem secara signifikan mengurangi penanda inflamasi yang terkait dengan penyakit sendi dan paru-paru. Antosianin, sejenis polifenol spesifik, tampaknya merupakan antioksidan paling aktif yang ditemukan dibuah prem.

Mereka mungkin memiliki efek kesehatan yang kuat, termasuk mengurangi risiko penyakit jantung dan kanker. Namun sementara semua temuan ini cukup menjanjikan, dibutuhkan lebih banyak penelitian pada manusia.

4. Buah Prem Dapat Meredakan Sembelit

Jus buah prem terkenal karena kemampuannya untuk meredakan sembelit. Ini sebagian karena tingginya jumlah serat dalam prem. Serat dalam buah prem sebagian besar tidak larut, yang berarti tidak dicampur dengan air.

Ini berperan dalam mencegah sembelit dengan menambahkan kotoran ke tinja Anda dan dapat mempercepat laju pembuangan limbah melalui saluran pencernaan Anda.

Selain itu, prem mengandung sorbitol, yang merupakan alkohol gula dengan efek pencahar alami. Prem telah terbukti lebih efektif dalam mengobati sembelit daripada banyak jenis obat pencahar lainnya, seperti psyllium, yang merupakan jenis serat dan sering digunakan untuk menghilangkan sembelit.

Dalam sebuah penelitian, orang yang mengonsumsi 2 ons (50 gram) buah prem setiap hari selama tiga minggu melaporkan konsistensi dan frekuensi tinja yang lebih baik dibandingkan dengan kelompok yang mengonsumsi psyllium.

Penting untuk diingat bahwa makan terlalu banyak buah prem sekaligus dapat menyebabkan efek yang tidak diinginkan, seperti diare. Untuk mencegah hal ini terjadi, yang terbaik adalah tetap dengan porsi 1 / 4 atau 1 / 2 cangkir (44-87 gram) per hari.

Jika Anda menggunakan jus prem, pastikan jus 100% tanpa gula tambahan. Selain itu, batasi ukuran porsi Anda hingga 4-8 ons (118-237 ml) per hari.

5. Membantu Menurunkan Gula Darah

Buah plum memiliki khasiat yang dapat membantu mengontrol gula darah. Meskipun karbohidratnya cukup tinggi, prem tampaknya tidak menyebabkan peningkatan kadar gula darah setelah dimakan. Ini disebabkan oleh potensinya untuk meningkatkan kadar adiponektin, hormon yang berperan dalam pengaturan gula darah.

Selain itu, serat dalam buah prem mungkin ikut bertanggung jawab atas pengaruhnya terhadap gula darah. Serat memperlambat kecepatan tubuh menyerap karbohidrat setelah makan, menyebabkan gula darah naik secara bertahap, bukan lonjakan.

Terlebih lagi, mengkonsumsi buah-buahan seperti buah prem dikaitkan dengan risiko diabetes tipe 2 yang lebih rendah. Namun, pastikan untuk menjaga ukuran porsi Anda tetap terjaga, karena buah prem tinggi kalori dan mudah makan berlebihan.

Semoga bermanfaat

hartsltg

Komentar

Posting Komentar

Postingan Populer

6 Manfaat Pare Untuk Tubuh Manusia

8 manfaat buah pakel atau bajang

7 manfaat koro untuk kesehatan