Daun bawang dan manfaatnya

Daun bawang dan manfaatnya

Daun bawang adalah jenis sayuran, suatu kultivar dari Allium ampeloprasum, daun bawang liar berdaun lebar. Bagian tanaman yang dapat dimakan adalah daun yang kadang-kadang keliru disebut batang atau tangkai. Genus Allium juga mengandung bawang putih, bawang merah, daun bawang, lokio, dan bawang Cina.

Secara historis, banyak nama ilmiah digunakan untuk daun bawang, tetapi sekarang semuanya diperlakukan sebagai kultivar A. ampeloprasum. Nama 'daun bawang' dikembangkan dari kata leac dalam Bahasa Inggris Kuno, dari mana nama bahasa Inggris moderen dari bawang putih juga berasal.

Tiga sayuran yang berkaitan erat, bawang putih gajah, landai / kurrat dan daun bawang Persia atau tareh, juga merupakan kultivar A. ampeloprasum, meskipun berbeda dalam penggunaannya sebagai makanan.

Kultivar Daun Bawang


Kultivar daun bawang dapat diperlakukan sebagai kelompok kultivar tunggal, mis. Sebagai A. ampeloprasum 'Kelompok bawang.

Kultivar dapat dibagi lagi dalam beberapa cara, tetapi jenis yang paling umum adalah "daun bawang musim panas", dimaksudkan untuk panen di musim ketika ditanam, dan daun bawang musim dingin, dimaksudkan untuk dipanen pada musim semi tahun berikutnya setelah penanaman.

Jenis daun bawang musim panas umumnya lebih kecil dari jenis musim dingin, jenis overwintering umumnya lebih kuat. Kultivar termasuk 'Raja Richard' dan 'Tadorna Blue'.

Daun bawang adalah ramuan kuat, bau dan ereksi yang tumbuh hingga ketinggian 60-100 cm. Daun pipih muncul dari umbi ovoid-subglobose berbentuk silinder yang mengandung akar berserat dan dangkal. Bulb memiliki panjang 8-10 cm dan diameter 2-3 mm.

Daunnya berbentuk silindris, bergantian, biru-hijau atau kuning-hijau dan panjang 0,9 m. Batang tegak tumbuh setinggi 0,5-0,75 m dengan diameter 2 inci.

Sebuah umbel seperti perbungaan terdiri dari bunga putih, merah muda atau ungu tumbuh di ujung batang. Bunganya berwarna bulat telur dan panjangnya 4-6 mm.

Buah mengandung enam biji kecil dan hitam 2–3 mm × 2 mm. Tanaman tumbuh paling baik di tanah subur dan berdrainase baik.

Rasa Daun Bawang


Daun bawang memiliki rasa yang ringan, seperti bawang. Dalam keadaan mentah, sayurannya renyah dan keras. Bagian daun bawang yang dapat dimakan adalah pangkal putih daun (di atas akar dan pangkal batang), bagian hijau muda, dan sebagian kecil bagian daun hijau gelap.

Bagian hijau tua biasanya dibuang karena memiliki tekstur yang keras, tetapi dapat ditumis, atau lebih umum ditambahkan kedalam masakan untuk rasa.

Daun bawang biasanya dipotong menjadi irisan setebal 5-10 mm. Irisan memiliki kecenderungan untuk hancur, karena struktur daun bawang yang berlapis-lapis.

baca juga manfaat buah ara ungu

Daun bawang mentah

  • Nilai gizi per 100 g (3,5 ons)
  • Energi 255 kJ (61 kkal)
  • Karbohidrat 14.15 g
  • Gula 3,9 g
  • Serat makanan 1,8 g
  • Lemak 0,3 g
  • Protein 1,5 g
  • Vitamin Kuantitas% DV †
  • Vitamin A sama sekali 10% 83 ug
  • beta karoten 9% 1000 μg
  • lutein zeaxanthin 1900 ug
  • Tiamin (B1) 5% 0,06 mg
  • Riboflavin (B2) 3% 0,03 mg
  • Niacin (B3) 3% 0,4 mg
  • Asam Pantotenat (B5) 3% 0,14 mg
  • Vitamin B6 18% 0,233 mg
  • Folat (B9) 16% 64 μg
  • Vitamin C 14% 12 mg
  • Vitamin E 6% 0,92 mg
  • Vitamin K 45% 47 ug
  • Mineral Kuantitas% DV †
  • Kalsium 6% 59 mg
  • Besi 16% 2,1 mg
  • Magnesium 8% 28 mg
  • Mangan 23% 0,481 mg
  • Fosfor 5% 35 mg
  • Kalium 4% 180 mg
  • Kuantitas air 83 g

Unit
μg = mikrogram • mg = miligram
IU = Unit internasional
† Persentase diperkirakan secara kasar menggunakan rekomendasi AS untuk orang dewasa.
Sumber: Database Nutrisi USDA

Manfaat


Untuk Kesehatan Jantung

Sejumlah penelitian telah menunjukkan bahwa sayuran milik keluarga allium atau bawang dapat memiliki dampak positif pada tekanan darah. Mengurangi tekanan darah sangat penting untuk mengatasi ketegangan sistem kardiovaskular dan mengurangi risiko stroke, penyakit jantung, serangan jantung, dan aterosklerosis.

Untuk Kesehatan Pencernaan

Daun bawang sebenarnya merupakan sumber alami prebiotik. Prebiotik adalah jenis bakteri baik yang tumbuh subur di saluran pencernaan. Mereka berkontribusi pada sistem pencernaan yang sehat dan memainkan peran penting dalam penyerapan nutrisi.

Daun bawang dapat membantu menjaga lingkungan bakteri dalam keseimbangan, membantu menghilangkan racun dan menstimulasi cairan pencernaan. Semua faktor ini berkontribusi pada sistem pencernaan yang sehat dan dapat membantu meningkatkan kesehatan secara keseluruhan.

Untuk Mencegah Penyakit Kanker

Daun bawang mampu mencegah dan mengobati kanker. Insulin yang ditemukan di daun bawang bertindak sebagai komponen pelindung kanker. Studi menunjukkan bahwa itu juga mencegah mutasi DNA yang merupakan penyebab pembentukan kanker. Asupan daun setiap hari membantu mengurangi risiko kanker prostat.

Senyawa bioaktif bernama diallyl trisulfide memusnahkan pertumbuhan sel tumor dan melarang pembuluh darah terbentuk di dalam tumor yang ada. Daun bawang memiliki allicin yang menetralisir perkembangan radikal bebas di dalam tubuh manusia.

Rendahnya keberadaan radikal bebas dalam tubuh terkait dengan rendahnya risiko kanker. Kaempferol adalah antioksidan yang menyediakan antimikroba, anti-inflamasi, antioksidan, anti-osteoporosis, antidiabetik, kardioprotektif, estrogenik / antiestrogenik, antiallergik, anxiolitik, neuroprotektif, antikanker, dan aktivitas analgesik yang membantu meredakan stres oksidatif dalam darah.

Konsumsi Kaempferol mengurangi kemungkinan kanker kolorektal dan kanker lambung. Ini mencegah kerusakan lapisan pembuluh darah dengan menurunkan kekakuan, mengendurkan pembuluh darah dan melebar dengan melepaskan oksida nitrat.

Untuk Mencegah Penyakit Jantung

Flavonoid yang ditemukan di daun bawang membantu menurunkan risiko penyakit kardiovaskular. Flavonoid memiliki dampak positif pada fungsi vaskular, tekanan darah dan kadar lipid serum. Ini karena kaempferol ditemukan didalam daun bawang.

Vitamin B yang ditemukan dalam daun memiliki jumlah tinggi yang sangat penting untuk menjaga kesehatan jantung. Ini menurunkan kadar homocysteine ​​dalam darah yang terkait dengan kemungkinan stroke dan serangan jantung. Inilah sebabnya mengapa kekurangan folat berbahaya bagi jantung.

Polifenol melindungi sel-sel dan pembuluh darah dari kerusakan oksidatif sehingga mencegah kondisi kardiovaskular. Semua fakta dan penelitian ini menunjukkan bahwa daun bawang harus ditambahkan ke dalam makanan untuk mencegah penyakit pembuluh darah perifer, stroke dan penyakit jantung.

Untuk Ibu Hamil

Daun bawang memiliki jumlah folat memadai yang penting untuk kehamilan yang sehat. Jumlah folat yang tinggi membantu pembelahan sel dan penyerapan DNA. Ini juga mencegah cacat tabung saraf dan keguguran.

Ini juga penting selama masa kehamilan 28-31 minggu, karena bayi membutuhkan cukup waktu untuk berkembang di rahim untuk mendapatkan persalinan yang sehat dan aman. Penambahan daun bawang ke makanan ibu yang sedang menyusui dapat mencegah sembelit pada bayi baru lahir.

Menurunkan Kolesterol Jahat

Daun bawang mengandung belerang yang mengurangi kolesterol jahat. Allicin menghambat reduktase HMG-CoA yang merupakan enzim spesifik dalam hati yang bertanggung jawab untuk produksi kolesterol.

Fitonutrien: sulfida dan tiol yang ada dalam daun bawang menjaga kadar kolesterol dengan menurunkan kolesterol jahat dalam tubuh.

Membantu menurunkan berat badan

Daun bawang mengandung jumlah kalori rendah yang membuat kenyang tanpa merasa berat di perut. Karena kaya akan serat, itu membuat kita kenyang untuk jangka waktu yang lama. Serat meningkatkan metabolisme yang memungkinkan membakar lebih banyak kalori dan mempertahankan tingkat energi.

Inulin adalah prebiotik yang mengurangi risiko penambahan berat badan dan obesitas dengan mempertahankan keanekaragaman dan keseimbangan bakteri usus.

Usus sehat

Daun bawang mengandung prebiotik tidak hanya menurunkan kemungkinan obesitas tetapi mengelola bakteri yang memungkinkan penyerapan nutrisi dari makanan yang kita makan.

Ini memusnahkan limbah dari tubuh, menghidupkan peristaltik usus dan mengeluarkan cairan pencernaan. Usus yang bocor menyebabkan peradangan sehingga makanan yang kaya serat menenangkan peradangan sel.

Cegah infeksi

Daun bawang menyembuhkan serta mencegah infeksi seperti demam, pilek, flu & infeksi saluran kemih karena efek antiseptiknya dan tindakan yang menenangkan.

Ini memiliki jumlah bermakna Vitamin A yang membantu dalam pengembangan sel darah merah dan putih yang mengangkut oksigen ke seluruh tubuh dan melawan infeksi.

Mengobati anemia

Kehadiran rendah hemoglobin dan sel darah merah adalah penyebab anemia, karena jumlah oksigen yang rendah dicapai ke dalam tubuh. Ini menyebabkan tingkat energi yang rendah, kekebalan rendah dan fungsi otak yang buruk.

WHO mengevaluasi bahwa setengah kasus anemia pada 1,62 miliar manusia disebabkan karena kekurangan zat besi, dan lainnya disebabkan oleh faktor genetik.

Memerangi kerusakan radikal bebas

Vitamin C adalah antioksidan yang mencegah kerusakan akibat radikal bebas, polutan seperti asap, rokok, dan bahan kimia beracun. Penumpukan radikal bebas dalam tubuh berkontribusi pada masalah kesehatan seperti radang sendi, penyakit jantung dan kanker.

Selama proses penguraian makanan dalam tubuh dan ketika terpapar tembakau, asap atau radiasi, radikal bebas dikembangkan di dalam tubuh.

Semoga bermanfaat

hartsltg

Komentar

Postingan Populer

6 Manfaat Pare Untuk Tubuh Manusia

8 manfaat buah pakel atau bajang

7 manfaat koro untuk kesehatan