manfaat jagung dan vitamin yang terkandung

manfaat jagung dan vitamin yang terkandung

Selain padi dan gandum, jagung adalah salah satu tanaman penghasil pangan yang penting di dunia. Bagi sebagian penduduk dunia, jagung adalah makanan pokok.

Selain untuk konsumsi manusia, jagung juga menjadi komponen penting untuk pakan ternak. Kegunaan jagung lainnya adalah sebagai sumber minyak dan bahan dasar tepung. Berbagai produk turunan jagung juga menjadi bahan baku produk industri farmasi, kimia dan kosmetika.

Tinggi tanaman jagung bervariasi & umur rata-rata jagung yang dimulai tiga sampai empat bulan.
Biasannya budidaya jagung mencapai ketinggian 2 hingga 2,5 meter. Tangkai batang beruas-ruas dengan masing-masing ruas 20 cm.

Dari buku melekat pelepah daun yang memeluk batang. Daun tidak memiliki tangkai. Helai daun rata rata lebar 10 cm dan panjangnya bisa mencapai 100 cm.

Tanaman yang sudah cukup dewasa memunculkan akar adventif dari buku-buku terbawah yang membantu menyangga tegaknya tanaman ini. Batang cukup kokoh namun tidak banyak mengandung zat kayu.

Daun tanaman ini merupakan daun sempurna, memiliki tangkai, pelepah dan helai daun. Antara tangkai dan pelepah ada lidah-lidah (ligula). Dan pada permukaan daun ada yang berambut dan ada yang licin.

Stoma pada daun tanaman berbentuk halter yang khas dimiliki Poaceae atau suku rumput-rumputan. Setiap stoma terdapat sel-sel epidermis berbentuk kipas. Dalam struktur ini berperan penting dalam respon tanaman mengeluarkan defisit udara pada sel-sel daun.

Jika tanaman kekeringan, kipas akan menutup lubang stomata, mengerut, dan membuat daun melipat ke bawah sehingga mengurangi transpirasi tanaman.

Berikutnya pada susunan bunga diklin, atau memiliki bunga betina dan bunga jantan yang terpisah dalam satu tanaman monoecious atau berumah satu. Bunga tersusun majemuk, bunga betina berbentuk tongkol dan jantan tersusun dalam bentuk malai.

Kuntum bunga floret tersusun berpasangan yang dipindahkan oleh lawan glumaI. Rangkaian bunga jantan tumbuh di bagian pucuk tanaman. Serbuk sari berwarna kuning dan beraroma wangi.
Minyak yang terkandung 7,0 hingga 8,0%, disebut HOC, Jagung Minyak Tinggi, QPM, Jagung Protein Berkualitas.

Jagung dengan kadar karotenoid tinggi juga telah dikembangkan. Tanaman jagung ini digunakan dalam biofarmasi atau tanaman yang menghasilkan bahan obat atau mengandung manfaat tertentu.

Buah Jagung memiliki 2n = 2x = 20 kromosom. Keragaman dalam spesies jagung sangat banyak.
Jagung yang dibudidayakan memiliki sifat yang bermacam-macam. Berdasarkan ciri bijinya yang dikenal 7 kelompok kultivar jagung berikut ini:

1. Tunicata atau jagung bersisik, Podcorn merupakan kelompok kultivar yang dianggap paling primitif.
2. Glutinosa atau Lengket / jagung ketan, jagung ketan.
3. Everta atau Popcorn, jagung berondong.
4. Indurata atau Flint, jagung mutiara.
5. Indentata atau Penyok, jagung gigi-kuda
6. Saccharata atau Manis, jagung manis.
7. Amylacea atau Floury corn, tepung jagung.

Tipe Kultivar Jagung


Tipe hibrida, mewakili langsung (F1) dari persilangan dua, tiga, atau empat galur yang diketahui memunculkan gejala heterosis.
Tipe komposit, dibuat dari campuran beberapa jagung unggul yang diseleksi untuk keseragaman dan sifat-sifat yang unggul.
Tipe galur murni, merupakan hasil seleksi terbaik dari galur-galur terpilih.
Tipe sintetik, dibuat dari kombinasi beberapa jagung yang memiliki keunggulan umum dan seragam.

jagung adalah tanaman dataran rendah dengan suhu hangat dan penyuka cahaya matahari penuh. dan perkecambahan jagung terhenti pada suhu di bawah 10 ° C.
Kebutuhan air jagung adalah rata-rata, namun kekurangan air pada awal masa pertumbuhan, pembungaan, dan pengisian biji akan berakibat pada penurunan hasil yang signifikan.

Jagung dapat tumbuh pada berbagai jenis tanah dan hara yang tercukupi agar akar mampu tumbuh dengan baik. Kebutuhan hara jagung cukup tinggi, terutama terhadap fosfor dan nitrogen. Tanaman ini tumbuh dengan baik di tanah dengan kemasaman netral (pH 5 - 6,5).

Penanaman jagung di tanah masam seperti gambut memerlukan pengapuran, pengaturan irigasi yang baik, serta pemilihan kultivar yang tepat.

Jagung dibagi menjadi 3 jenis yaitu


Jagung Komposit. Komposit atau lokal adalah jenis jagung yang biasa ditanam petani pada jaman dahulu. Keunggulan jenis komposit ini berumur pendek yang tahan terhadap penyakit dan bisa ditanam berulang kali. Kekurangan jenis komposit ini adalah kapasitas produksi yang rendah, hanya berkisar 3 hingga 5 ton per hektar. Varietas jagung komposit adalah: Goter, Bisma, Sukma raga, Kretek, Joster, Gajah mas, Arjuna, Genjah rante, dll.

Jagung Hibrida. Hibrida adalah jagung dengan cara penyilangan antara induk jantan dan induk betina yang menghasilkan jagung jenis baru dan memiliki sifat menguntungkan dari kedua induknya. Keunggulan jenis ini adalah kapasitas produksi yang tinggi sekitar 8 hingga 12 ton per hektar. Kekurangannya adalah harga jagung mahal antara 20 kali hingga 40 kali lipat dari harga jagung konsumsi. Varietas jagung hibrida: NK, DK, Pioner, BISI dll.

Jagung Transgenik. Transgenik adalah jagung yang proses pembuatannya dengan cara menyisipkan gen dari makhluk hidup atau non-makhluk hidup yang hasil selanjutnya diharapkan jagung itu bisa tahan penyakit, tahan hama atau juga tahan obat kimia, dan yang membuat tanaman ini menjadi tanaman super.

Keunggulan jenis jagung ini adalah kapasitas produksinya yang besar, sekitar 8 hingga 10 ton per hektar, tahan obat kimia, penyakit dan tahan hama. Kekurangannya adalah bibit jagung yang harus dibeli di toko. Gen jagung jenis ini telah dipatenkan. Varietas jagung transgenik: Jagung RR-GA21, jagung BT, jagung RR-NK608, terminator dll.

Pertumbuhan Dan Nutrisi Yang Terkandung


Jagung membutuhkan cahaya matahari langsung untuk tumbuh dengan normal dan dengan curah hujan 85 hingga 200 mm per bulan, suhu udara 23 hingga 27 ° C, dan pH tanah 5,6 hingga 7,5 adalah ideal. Jenis tanah tidak terlalu penting, asalkan air mencukupi.

Selain meminta pupuk organik sebagai dasar, awal, jagung membutuhkan nitrogen (N, dari urea atau ZA), fosfat (biasanya dari SP36), dan kalium (K, biasanya dari KCl) untuk pertumbuhan dan hasil yang baik. Diperkenalkan pula pupuk majemuk yang telah mengandung tiga pokok tersebut. Pupuk organik cair (POC) juga mulai digunakan.

Biji jagung kaya akan karbohidrat. Sebagian besar berada pada endosperma. Kandungan dapat mencapai 80% dari seluruh bahan biji kering. Karbohidrat dalam bentuk pati bentuk umum amilosa dan amilopektin.

Pada jagung ketan, sebagian besar atau seluruh patinya merupakan amilopektin. Perbedaan ini tidak begitu penting dalam komposisi nutrisi, tetapi lebih penting dalam pengolahan sebagai bahan pangan. Jagung manis mengandung amilopektin lebih rendah tetapi lebih meningkatkan Fitoglikogen dan sukrosa.

Jagung adalah salah satu biji-bijian sereal yang paling banyak dikonsumsi. Sebagai sumber antioksidan karoten yang baik, seperti lutein dan zeaxanthin, jagung kuning dapat meningkatkan kesehatan mata. Itu juga sumber yang kaya banyak vitamin dan mineral. Untuk alasan ini, konsumsi jagung gandum murni, seperti popcorn atau jagung manis, dapat menjadi tambahan yang sangat baik untuk diet sehat.

Karbohidrat
Seperti semua biji-bijian terdiri dari karbohidrat. Pati adalah karbohidrat utamanya, terdiri dari 28–80% dari berat kering. Jagung juga menyediakan sedikit gula (1-3%). Jagung manis, atau jagung gula, adalah varietas spesial, pati rendah dengan kadar gula lebih tinggi, 18% dari berat kering.

Sebagian besar gula adalah sukrosa. Meskipun gula dalam jagung manis, itu bukan makanan glisemik tinggi, peringkat rendah atau sedang pada indeks glikemik. GI adalah ukuran seberapa cepat karbohidrat dicerna. Makanan yang berperingkat tinggi dalam indeks ini dapat menyebabkan lonjakan gula darah yang tidak sehat.

Serat
Serat dominan dalam jagung adalah serat yang tidak larut, seperti selulosa, lignin dan hemiselulosa. Jagung mengandung serat yang cukup baik. Satu kantong sedang (112 gram) popcorn menawarkan sekitar 16 gram serat. Ini adalah 42% dan 64% dari Nilai Harian (DV) untuk masing-masing pria dan wanita. Sementara kandungan serat dari berbagai jenis jagung sangat bervariasi, umumnya sekitar 9–15% dari berat kering.

Protein
Jagung adalah sumber protein yang layak untuk dikonsumsi. Bergantung pada varietasnya, kandungan proteinnya berkisar antara 10 hingga 15%. Protein yang paling melimpah dikenal sebagai zeins, terhitung 44 hingga 79% dari total protein.

Secara keseluruhan, kualitas protein zein sangat buruk karena kekurangan asam amino esensial.
Zein memiliki banyak aplikasi dalam industri, karena mereka digunakan dalam produksi perekat, tinta, dan pelapis untuk pil, permen dll.

Minyak jagung
Kandungan lemak berkisar 5 hingga 6%, menjadikannya makanan rendah lemak. Minyak jagung olahan terutama terdiri dari asam linoleat, asam lemak tak jenuh ganda, sedangkan sisanya lemak tak jenuh tunggal. Ini juga mengandung sejumlah besar vitamin E, ubiquinone (Q10), dan pitosterol, meningkatkan masa simpannya dan membuatnya berpotensi efektif dalam menurunkan kadar kolesterol.

Vitamin dan mineral
Jagung mungkin mengandung cukup banyak vitamin dan mineral. Jumlahnya sangat bervariasi tergantung pada jenis jagung. Secara umum, popcorn kaya akan mineral, sedangkan jagung manis mengandung banyak vitamin.

Camilan Popcorn. Camilan populer ini menawarkan beberapa vitamin dan mineral, termasuk:
Mangan. Unsur jejak penting yang terjadi dalam jumlah tinggi di biji-bijian, kacang-kacangan, buah-buahan, dan sayuran. Ini diserap dengan buruk dari jagung karena kandungan asam fitat nabati ini.
Fosfor. Ditemukan dalam jumlah yang layak di popcorn dan jagung manis, fosfor adalah mineral yang memainkan peran penting dalam pertumbuhan dan pemeliharaan jaringan tubuh.
Seng. Elemen ini memiliki banyak fungsi penting dalam tubuh. Karena adanya asam fitat yang terkandung.
Tembaga. Unsur antioksidan, tembaga umumnya rendah dalam diet. Asupan yang tidak memadai dapat memiliki efek buruk pada kesehatan jantung.

Jagung manis memiliki sejumlah vitamin, termasuk:


Asam Pantotenat. Juga disebut vitamin B5, asam ini ditemukan sampai batas tertentu di hampir semua makanan.
Folat. Juga dikenal sebagai vitamin B9 atau asam folat, folat adalah nutrisi penting, terutama penting selama kehamilan.
Vitamin B6. B6 adalah kelas vitamin yang paling umum adalah piridoksin. Ini melayani berbagai fungsi di dalam tubuh.
Niasin. Juga disebut vitamin B3, niasin dalam jagung tidak diserap dengan baik. Memasak jagung dengan jeruk nipis dapat membuat nutrisi ini lebih tersedia untuk diserap.
Kalium. Nutrisi penting, potasium penting untuk kontrol tekanan dalam darah dan dapat meningkatkan kesehatan jantung.

Senyawa tanaman lainnya


Jagung mengandung sejumlah senyawa tanaman bioaktif. Jagung memiliki jumlah antioksidan yang lebih tinggi daripada banyak biji-bijian sereal umum lainnya.

Asam ferulic. Ini adalah salah satu antioksidan polifenol utama dalam jagung dan yang mengandung jumlah lebih tinggi daripada biji-bijian sereal lainnya seperti gandum dan beras. Antosianin. Keluarga pigmen antioksidan ini bertanggung jawab atas warna biru, ungu, dan jagung merah.

Zeaxanthin. Dinamai berdasarkan nama ilmiah jagung (Zea mays), zeaxanthin adalah salah satu karotenoid tanaman yang paling umum. Dan pada manusia, senyawa ini telah dikaitkan dengan peningkatan kesehatan mata.

Lutein. Salah satu karotenoid utama dalam jagung, lutein berfungsi sebagai antioksidan, melindungi mata dari kerusakan oksidatif yang dihasilkan oleh cahaya biru.

Asam fitat. Antioksidan ini dapat mengganggu penyerapan mineral makanan seperti zat besi dan seng.

Kandungan gizi Jagung per 100 gram bahan adalah:

  • Kalori: 355 Kalori
  • Protein: 9,2 gr
  • Lemak: 3,9 gr
  • Karbohidrat: 73,7 gr
  • Kalsium: 10 mg
  • Fosfor: 256 mg
  • Besi: 2,4 mg
  • Vitamin A: 510 SI
  • Vitamin B1: 0,38 mg
  • Air: 12 gr dan bagian yang dapat dicerna 90%.

baca juga manfaat dari ketela pohon

Manfaat jagung


1. Kesehatan mata

Degenerasi makula dan katarak adalah salah satu gangguan penglihatan yang paling umum di dunia dan penyebab utama kebutaan pada mata. Infeksi dan usia lanjut adalah salah satu penyebab utama penyakit ini.

Asupan antioksidan dari makanan, terutama karotenoid seperti lutein dan zeaxanthin dapat meningkatkan kesehatan mata. Zeaxanthin dan lutein adalah karotenoid dominan dalam jagung, terhitung sekitar 70% dari total konten karotenoid.

Umumnya dikenal sebagai pigmen makula, senyawa ini ada di retina Anda, permukaan bagian dalam mata yang peka terhadap cahaya, di mana mereka melindungi terhadap kerusakan oksidatif yang disebabkan oleh cahaya biru. Kadar karotenoid yang tinggi dalam darah sangat terkait dengan berkurangnya risiko degenerasi makula dan katarak.

Penelitian juga menunjukkan bahwa asupan diet tinggi lutein dan zeaxanthin mungkin protektif, tetapi tidak semua penelitian mendukung hal ini.

Sebuah studi pada 356 orang dewasa setengah baya dan lebih tua menemukan penurunan 43% dalam risiko degenerasi makula pada mereka dengan asupan karotenoid tertinggi, terutama zeaxanthin dan lutein, dibandingkan dengan mereka yang menerima asupan terendah.

2. Pencegahan penyakit divertikular

Penyakit divertikular adalah suatu kondisi yang ditandai dengan kantong di dinding usus. Gejala utamanya adalah kram, perut kembung, pendarahan dan infeksi. Popcorn dan makanan berserat tinggi lainnya pernah dipercaya memicu kondisi ini.

Namun, satu studi pada 47.228 pria menunjukkan bahwa popcorn mungkin, pada kenyataannya melindungi terhadap penyakit divertikular. Pria yang mengonsumsi popcorn paling banyak adalah 28% lebih kecil untuk terserang penyakit divertikular dibandingkan mereka yang asupannya paling rendah.

Antinutrien dalam jagung


Seperti semua biji-bijian sereal, jagung gandum mengandung asam fitat. Asam fitat mengganggu penyerapan mineral makanan, seperti zat besi dan seng.

Meskipun biasanya bukan masalah bagi orang yang mengikuti diet seimbang, itu mungkin menjadi masalah serius di mana biji-bijian dan kacang-kacangan sereal adalah makanan pokok pada sebagian orang di dunia. Merendam dan memfermentasi jagung dapat mengurangi kadar asam fitat secara substansial.

Peringatan racun

Beberapa biji-bijian dan kacang-kacangan rentan terhadap kontaminasi oleh jamur. Jamur menghasilkan berbagai racun, yang dikenal sebagai mikotoksin dan yang dianggap sebagai masalah kesehatan yang serius.

Kelas utama mikotoksin dalam jagung adalah fumonisin, aflatoksin, dan trikotecena. Fumonisin sangat penting. Mereka muncul dalam sereal yang disimpan di seluruh dunia, tetapi efek kesehatan yang merugikan sebagian besar telah dikaitkan dengan konsumsi jagung, terutama di antara orang-orang yang bergantung pada jagung sebagai makanan pokok utama mereka.

Konsumsi tinggi jagung yang terkontaminasi adalah faktor resiko yang diduga untuk penyakit kanker dan cacat tabung saraf, dan merupakan cacat lahir umum yang dapat mengakibatkan kecacatan atau kematian. Satu penelitian observasional di Afrika Selatan menunjukkan bahwa konsumsi tepung jagung secara teratur dapat meningkatkan resiko kanker kerongkongan.

Mikotoksin lain dalam jagung juga memiliki efek samping. Pada bulan April 2004, 125 orang meninggal di negara Kenya akibat keracunan aflatoksin setelah makan jagung lokal yang telah disimpan dengan tidak tepat.

Intoleransi jagung


Penyakit celiac atau Intoleransi gluten adalah kondisi umum yang disebabkan oleh respons autoimun terhadap gluten dalam gandum. Gejala intoleransi gluten termasuk kembung, diare, kelelahan, dan penurunan berat badan.

Bagi kebanyakan orang dengan penyakit ini, gejalanya hilang pada diet ketat bebas gluten. Namun, pada beberapa orang, gejalanya tetap ada.

Dalam banyak kasus, penyakit ini dapat bertahan karena gluten yang tidak dideklarasikan dengan baik dalam makanan olahan.

Jagung mengandung protein yang dikenal sebagai zein yang terkait dengan gluten. Studi menunjukkan bahwa zein yang terkandung dalam jagung menyebabkan reaksi inflamasi pada subkelompok orang dengan penyakit celiac. Namun demikian, reaksi terhadap zein jauh lebih kecil daripada gluten.

Para ilmuwan telah berhipotesis bahwa asupan jagung dapat menjadi penyebab gejala persisten pada beberapa orang dengan penyakit celiac. Jagung juga telah dilaporkan sebagai pemicu gejala pada orang dengan sindrom iritasi usus besar (IBS) atau intoleransi FODMAP.

FODMAP adalah kategori serat larut yang kurang terserap dalam tubuh. Konsumsi yang terlalu tinggi dapat menyebabkan gangguan pencernaan, seperti kembung dan diare.

Semoga bermanfaat

hartsltg

Komentar

Postingan Populer

6 Manfaat Pare Untuk Tubuh Manusia

8 manfaat buah pakel atau bajang

7 manfaat koro untuk kesehatan