11 manfaat Cabai untuk kesehatan

11 manfaat Cabai untuk kesehatan

Cabai atau chili adalah buah dan tumbuhan anggota genus Capsicum. Buahnya dapat digolongkan sebagai sayuran atau bumbu, Buah cabai yang pedas sangat populer di Asia Tenggara sebagai penguat rasa makanan atau masakan.

Cabai adalah buah tanaman dari genus Capsicum yang merupakan anggota dari keluarga nightshade, Solanaceae. Cabai banyak digunakan sebagai masakan bumbu untuk menambah rasa panas masakan di penjuru dunia.

Zat yang memberi intensitasnya ketika dicerna atau dioleskan oleh tubuh adalah capsaicin & senyawa yang terkait, dikenal sebagai capsaicinoid.

Asal Usul Cabai dan Penyebaran


Cabai berasal dari Meksiko. Banyak kultivar cabai tersebar di seluruh penjuru dunia dan digunakan untuk makanan serta obat tradisional.

Cabai yang ditanam di Amerika Utara dan Eropa diyakini semuanya berasal dari kultivar Capsicum annuum, yang memiliki buah berwarna merah, putih, kuning, atau ungu hingga warna hitam.

Buah capsicum annuum telah menjadi bagian dari diet manusia sekitar 7.500 SM, dan merupakan salah satu tanaman tertua yang dibudidayakan di benua Amerika, asal usul budidaya cabai dilacak ke timur laut Meksiko sekitar 6.000 tahun yang lalu.

Mereka adalah salah satu tanaman penyerbukan mandiri pertama yang dibudidayakan di negara Meksiko, Amerika Selatan, dan bagian dari Amerika Tengah.

Negara Peru dianggap sebagai negara dengan keanekaragaman Capsicum yang paling banyak dibudidayakan, karena merupakan pusat diversifikasi di mana varietas dari semua lima domestikasi diperkenalkan, ditanam, dan dikonsumsi pada masa pra-Kolombia.

Negara Bolivia dianggap sebagai negara di mana keragaman terbesar paprika Capsicum liar banyak dikonsumsi. Konsumen Bolivia membedakan dua bentuk dasar, yaitu, ulupica, spesies dengan buah bulat kecil termasuk C. eximium, C. cardenasii, C. eshbaughii, dan C. caballeroi landrace, dan arivivis dengan buah memanjang kecil termasuk C. baccatum var. varietas baccatum dan C. chacoense.

Penyebaran cabai ke benua Asia terjadi melalui pengenalan oleh pedagang Portugis, yang menyadari nilai jual dan kemiripannya dengan lada hitam, pedagang portugis mempromosikan dagangannya dalam rute perdagangan rempah-rempah Asia. Cabai diperkenalkan di India oleh Portugis menjelang akhir abad ke-15 dan Asia abad ke-21.

Kultivar


Ada sekitar lima spesies cabai yang dapat dijinakkan. Capsicum annuum mencakup banyak varietas umum seperti paprika, rawit, lilin, jalapeños, chiltepin, dan semua bentuk cabai Mexico baru. Capsicum frutescens termasuk malagueta, tabasco dan paprika Thailand, Kambuzi Mali dan piri piri.

Capsicum chinense termasuk paprika terpanas, seperti topi naga, datil, habanero dan Scotch. Capsicum pubescens termasuk paprika rocoto Amerika Selatan. Capsicum baccatum termasuk paprika aji Amerika Selatan.

Meskipun beberapa spesies yang umum digunakan, ada banyak kultivar dan metode mempersiapkan cabai yang memiliki nama berbeda untuk penggunaan dalam kuliner. Paprika merah dan paprika hijau, misalnya, adalah kultivar yang sama dari C. annuum, paprika yang belum matang menjadi hijau.

Bahan Kimia Yang Terkandung


Zat yang memberi rasa pedasnya (panas pedas) saat dicerna atau dioleskan adalah zat capsaicin (8-metil-N-vanillyl-6-nonenamide) dan beberapa bahan kimia terkait, yang secara kolektif disebut capsaicinoid.

Jumlah capsaicin bervariasi berdasarkan varietas, pada kondisi pertumbuhan. Paprika yang stres air atau kurang air biasanya menghasilkan polong yang kuat. Ketika tanaman habanero ditekan, dengan menyerap air rendah misalnya, konsentrasi capsaicin meningkat di beberapa bagian buah.

Ketika paprika dikonsumsi oleh manusia, capsaicin berikatan dengan reseptor rasa sakit di mulut dan tenggorokan, berpotensi menimbulkan rasa sakit melalui relay tulang belakang ke batang otak dan thalamus, di mana rasa panas dan tidak nyaman sangat dirasakan.

Intensitas "panas" cabai umumnya dilaporkan dalam satuan panas Scoville (SHU). Secara historis, itu adalah ukuran pengenceran sejumlah ekstrak cabai yang ditambahkan ke sirup gula sebelum panasnya tidak terdeteksi ke panel campur sari, semakin harus diencerkan agar tidak terdeteksi, semakin kuat varietas, dan karenanya semakin tinggi peringkatnya.

Metode modern adalah analisis kuantitatif SHU menggunakan kromatografi cair kinerja tinggi (HPLC) untuk secara langsung mengukur kandungan capsaicinoid dari varietas cabai. Capsaicin murni adalah padatan hidrofobik, tidak berwarna, tidak berbau, dan kristalin-ke-lilin pada suhu kamar, berukuran 16.000.000 SHU.

Capsaicin, bahan kimia yang terkandung dalam cabai dan yang membuatnya panas, digunakan sebagai analgesik dalam salep topikal, semprotan hidung, dan bercak kulit untuk menghilangkan rasa sakit.

  • Cabai pedas, merah, mentah, Nilai gizi per 100 g (3,5 ons)

Energi 166 kJ (40 kkal), Karbohidrat 8,8 g, Gula 5.3 g, Serat makanan 1,5 g, Lemak 0,4 g, Protein 1.9 g, Vitamin A 6% 48 ug, beta karoten 5% 534 ug, Vitamin B6 39% 0,51 mg, Vitamin C 173% 144 mg
Besi 8% 1 mg, Magnesium 6% 23 mg, Kalium 7% 322 mg, Kuantitas air 88 g, Capsaicin 0,01 g - 6 g.

Unit
μg = mikrogram • mg = miligram
IU = Unit internasional
† Persentase diperkirakan secara kasar menggunakan rekomendasi AS untuk orang dewasa.
Sumber: Database Nutrisi USDA.

Kegunaan


Polong lada cabai, Ketika digunakan segar, mereka disiapkan dan dimakan seperti sayuran. Polong utuh dapat dikeringkan dan kemudian dihancurkan atau ditumbuk menjadi bubuk cabai yang digunakan sebagai bumbu masakan.

Cabai bisa dikeringkan untuk memperpanjang umur simpannya. Cabai Chili juga bisa diawetkan dengan cara direndam dalam minyak, direbus atau dengan cara pengasinan.

Budidaya


Tanaman cabai cukup irit dalam penyerapan air, sehingga bisa hanya disiram, tidak perlu direndam. Faktor tersebut yang membuat tanaman ini sangat pesat pertumbuhannya pada musim kemarau. Petani menanam cabai dengan berbagai pola tanam.

Ada yang tumpang sari, atau tumpang gilir. Tumpang sari itu pun ada berbagai sistem, seperti sistem domino, sistem domino setengah bedeng, sistem glebagan, dan sistem renggang.

Sistem domino ialah menanam cabai 2 larik diselingi satu larik tanaman bawang merah.

Setengah bedeng ditanam 4 batang cabai, di tengahnya ditanam sebatang bawang. Dan sistem renggang yaitu tiap bedeng ditanam 2 baris cabai dan satu baris bawang merah.

Sistem glebagan, Sistem monokultur atau tumpang gilir. Penanaman bawang setelah cabai ini biasanya sangat boros pupuk, karena di lahan masih tersisa pupuk saat penanaman cabai.

Cabai biasanya menggunakan beberapa macam pupuk buatan, seperti ZA, KCI, TSP, dan Kamas. Dosis setiap hektare 900 kg ZA, 550 kg KC, 550 kg Kamas, dan 240 TSP. Dosis tersebut setara dengan 200 kg S N. 337 kg S. 396 kg ko, 100 kg Mgo, dan 110 kg PO setiap hektarnya.

Total unsur hara setiap hektare 200 kg N berasal dari ZA dan urea, 100 kg S dari ZA 90 kg PO, yang berasal dari TSP dan 50 - 100 kg K O dari KCI.

Pemupukan sistem petani (PSP) yakni 900 kg ZA, 550 KCl dan 550 kg Kamas, serta 240 kg TSP setiap hektar. Masing-masing diberikan tiga kali pada umur 7, 20, dan 30 hari setelah tanam.

Sedangkan dosis pada pemupukan sistem berimbang ( PB ) adalah 200 kg urea dan 500 kg ZA, 167 kg KCI, serta 196 kg TSP per hektar. Pupuk berimbang ini diberi kan dua kali, 7 dan 30 hari setelah tanam.

Kecuali TSP yang diberikan satu kali pada 7 hari sebelum tanam. Kandungan unsur hara pada tiap pupuk ialah 21 % N dan 24 % S pada ZA, 50 % K, O pada KCI, 46 % P, 0, pada TSP,
serta 22% K, O 18% MgO dan 22% S pada kamas.

Cabai (Capsicum annum L) merupakan salah satu komoditas sayuran yang banyak dibudidayakan oleh petani di wilayah asia tenggara dan salah satunya negara Indonesia

Karena memiliki harga jual yang tinggi dan memiliki beberapa manfaat kesehatan, yang salah satunya zat capsaicin, yang berfungsi dalam mengendalikan penyakit kanker

Kandungan vitamin C yang cukup tinggi pada cabai dapat memenuhi kebutuhan harian setiap orang

Manfaat Cabai:


1. Meredakan Hidung Tersumbat:

Cabai dapat meredakan pilek dan hidung tersumbat, karena kandungan capsaicin dapat mengencerkan lendir. Sehingga lendir yang tersumbat dalam rongga hidung akan menjadi encer dan keluar. Ini berlaku pada sinusitis dan juga batuk berdahak.

2. Membantu Jantung:

Cabai juga berguna bagi jantung manusia, Hal ini karena karakter cabai yang dapat membuka arteri pada jantung.

3. Mempercepat Metabolisme Tubuh:

Cabai bisa mempercepat metabolisme tubuh manusia. cabai termasuk makanan yang dapat membantu menurunkan berat badan.

4. Meningkatkan Nafsu Makan:

Capsaicin dapat merangsang produksi hormon endorphin, hormon yang mampu membangkitkan rasa nikmat dan kebahagiaan. Sehingga nafsu makan menjadi bertambah.

5. Memperkecil Risiko Terserang Stroke:

penyumbatan pembuluh darah, Impotensi, dan Jantung Koroner.
Dengan mengkonsumsi cabai secara rutin, darah akan tetap encer dan kerak lemak pada pembuluh darah tidak akan terbentuk. Sehingga darah akan mengalir dengan lancar. Cabai juga berkhasiat mengurangi terjadinya penggumpalan darah (trombosis). Sebagai antibiotik alami.

6. Memperlambat Proses Penuaan:

Kandungan antioksidan nya dapat digunakan untuk mengatasi ketidak suburan (infertilitas), afrodisiak, dan memperlambat proses penuaan. Ekstrak buah cabai mempunyai daya hambat terhadap pertumbuhan jamur Candida Albicans, yaitu jamur pada permukaan kulit.

7. Membantu Menyembuhkan Infeksi:

Cabai juga membantu menyembuhkan berbagai macam penyakit akibat infeksi, karena cabai memiliki sifat anti jamur.

8. Meringankan Keluhan Sakit Kepala Dan Nyeri Sendi:

Rasa pedas dan panas yang ditimbulkan capsaicin akan menghalang pengiriman sinyal rasa sakit dari pusat sistem saraf ke otak. Sehingga rasa sakit tersebut akan berkurang.

9. Mencegah Tekanan Darah Tinggi:

Cabai dapat membantu melancarkan peredaran darah, dengan cara mengurangi pembentukan dan penggumpalan darah. Cabai obat alami yang dapat membantu mengurangi dan mencegah tekanan darah tinggi.

10. Mencegah Kanker:

Membantu mengurangi resiko kanker, serta dapat menghambat perkembangan sel kanker paru-paru dan kanker pankreas. Proses ini dikenal dengan sebutan apoptosis.

11. Membantu Menyembuhkan Infeksi:

Cabai juga membantu menyembuhkan berbagai macam penyakit akibat infeksi, karena cabai memiliki sifat anti jamur. Cabai dapat Membantu pembakaran kalori hingga 25%. Memberikan kalsium dan fosfor bagi tubuh. Cabai menghasilkan vitamin C (lebih banyak daripada buah jeruk) dan provitamin A (lebih banyak daripada wortel) yang sangat diperlukan bagi tubuh manusia.

Semoga bermanfaat

hartsltg

Komentar

Postingan Populer

6 Manfaat Pare Untuk Tubuh Manusia

8 manfaat buah pakel atau bajang

7 manfaat koro untuk kesehatan