5 Manfaat Adas untuk kesehatan

5 Manfaat Adas untuk kesehatan

Adas (Foeniculum vulgare) adalah spesies tanaman berbunga dalam keluarga wortel. Dengan bunga kuning dan daun berbulu.

Ini adalah asli pantai Mediterania tetapi telah menjadi banyak dinaturalisasi di banyak bagian dunia, terutama pada tanah kering di dekat pantai laut & tepi sungai.

Adas dapat hidup di dataran rendah hingga ketinggan 1.800 meter di atas permukaan laut, tetapi akan lebih baik jika tumbuh di dataran tinggi.

Asal Usul Adas


Adas berasal dari daerah Laut Tengah timur (Italia ke timur hingga Suriah). Karena banyak manfaatnya, adas banyak ditanam di negara Indonesia, India, Argentina, dan Jepang.

Tumbuhan herba ini memiliki bau yang harum dengan tinggi tanaman 50 cm hingga 2 m, berwarna hijau terang, dan tegak.

Daun tumbuh hingga 40 sentimeter panjang, berbentuk pita, dengan segmen terakhir dalam bentuk rambut. Bunga yang dihasilkan di ujung tangkai adalah bunga majemuk yang berdiameter 5 hingga 15 cm.

Adas menghasilkan minyak adas yang merupakan hasil sulingan serbuk buah adas yang sudah masak dan kering.

Ada dua macam minyak adas, manis dan pahit. Keduanya digunakan dalam industri obat-obatan, Adas juga dipakai untuk bumbu. Adas adalah ramuan yang sangat aromatik dan beraroma digunakan dalam masakan.

Konten Kimia Adas


Adas mengandung oleum foenuculi 1-6%, 50 -60% anetol, sekitar 20% fenon, pinene, limonene, disemen, felandren, methylchavikol, anisaldehyde, asam anisate, dan 12% lemak. Urusan anetol yang menyebabkan adas menghasilkan aroma khas dan bergizi.

Adas digunakan sebagai tanaman pangan oleh larva beberapa spesies Lepidoptera termasuk dalam kisaran aslinya ngengat tikus dan swallowtail. Dimana telah diperkenalkan di Amerika Utara itu dapat digunakan oleh adas manis swallowtail.

Sebagian 100 gram buah adas menghasilkan 1.440 kilojoule (345 kilokalori) energi makanan, dan merupakan sumber yang kaya (lebih dari 19% dari Nilai Harian, DV) protein, serat makanan, vitamin B dan beberapa mineral makanan, terutama kalsium, zat besi, magnesium, dan mangan, yang semuanya melebihi 100% DV.

Buah adas adalah 52% karbohidrat, 15% lemak, 40% serat makanan, 16% protein dan 9% air.

Nilai gizi per 100 g (3,5 ons)

  • Energi 1,443 kJ (345 kkal)
  • Karbohidrat 52 g
  • Serat makanan 40 g
  • Lemak 14,9 g
  • Jenuh 0,5 g
  • Tidak jenuh tunggal 9,9 g
  • Tak jenuh ganda 1,7 g
  • Protein 2.9 g
  • Vitamin
  • Kuantitas % DV
  • Tiamin (B1) 36% 0,41 mg
  • Riboflavin (B2) 29% 0,35 mg
  • Niacin (B3) 41% 6,1 mg
  • Vitamin B6 36% 0,47 mg
  • Vitamin C 25% 21 mg
  • Mineral
  • Kuantitas% DV
  • Kalsium 120% 1196 mg
  • Besi 142% 18,5 mg
  • Magnesium 108% 385 mg
  • Mangan 310% 6,5 mg
  • Fosfor 70% 487 mg
  • Kalium 36% 1694 mg
  • Sodium 6% 88 mg
  • Seng 42% 4 mg
Sumber Database USDA

baca juga manfaat kentang merah

Manfaat Adas


1. Bermanfaat bagi wanita menyusui.

Sayur adas telah terbukti memiliki sifat galaktogenik, yang berarti membantu meningkatkan sekresi susu. Penelitian menunjukkan bahwa zat khusus yang ditemukan dalam anethole, seperti dianethole dan photoanethole, bertanggung jawab atas efek galaktogenik tanaman.

Studi kecil menemukan peningkatan parameter seperti volume susu, kadar lemak susu, dan kenaikan berat badan bayi dengan perawatan adas.

Dalam satu penelitian, wanita menyusui ditugaskan untuk minum teh yang mengandung 7,5 gram bubuk biji adas dan 3 gram teh hitam, atau 3 gram teh hitam saja, tiga kali sehari selama empat minggu.

Setelah empat minggu, bayi yang ibunya minum teh adas memiliki peningkatan frekuensi makan yang lebih besar, jumlah popok basah, frekuensi buang air besar, penambahan berat badan, dan sedikit peningkatan lingkar kepala dibandingkan bayi dalam kelompok kontrol.

Studi lain menunjukkan bahwa sayur adas dapat meningkatkan sekresi susu dan konsentrasi prolaktin serum. Prolaktin adalah hormon yang memberi sinyal tubuh untuk memproduksi ASI atau air susu ibu.

Namun, penelitian lain tidak menemukan efek pada sekresi susu atau kenaikan berat badan bayi. Efek samping negatif, seperti kenaikan berat badan yang buruk dan sulit menyusui, juga telah dilaporkan pada bayi yang ibunya minum teh laktasi yang mengandung adas.

2. Biji Adas Dapat Menekan Nafsu Makan.

Biji adas mungkin tidak hanya menambah kedalaman dan rasa pada resep tetapi juga membantu mengurangi nafsu makan.

Sebuah studi pada 9 wanita sehat menunjukkan bahwa mereka yang minum 8,5 ons (250 ml) teh yang dibuat dengan 2 gram biji adas sebelum makan siang merasa tidak lapar.

Anethole, komponen utama minyak atsiri adas, mungkin berada di belakang kualitas penekan nafsu makan tanaman.

Yang mengatakan, penelitian lain pada 47 wanita menemukan bahwa mereka yang menambahkan 300 mg ekstrak adas setiap hari selama 12 minggu mendapatkan sedikit berat badan, dibandingkan dengan kelompok plasebo.

Penelitian dalam bidang ini saling bertentangan dan dibutuhkan lebih banyak penelitian untuk memahami sepenuhnya potensi adas yang bisa menekan nafsu makan.

Memiliki Sifat Melawan Kanker. Beragam senyawa tanaman kuat dalam adas dapat membantu melindungi terhadap penyakit kronis, termasuk kanker tertentu.

Misalnya, anethole salah satu senyawa aktif utama dalam biji adas telah ditemukan memiliki sifat melawan kanker.

Satu studi tabung menunjukkan bahwa anethole secara efektif menekan pertumbuhan sel dan menginduksi apoptosis, yang diprogramkan untuk kematian sel, pada sel-sel kanker payudara manusia.

Studi tabung reaksi lain mengamati bahwa ekstrak adas menghentikan penyebaran sel kanker payudara manusia dan menyebabkan kematian sel kanker.

Penelitian pada hewan juga menunjukkan bahwa ekstrak dari biji dapat melindungi terhadap kanker payudara dan hati.

Meskipun hasil ini menjanjikan, penelitian pada manusia diperlukan sebelum adas atau ekstraknya dapat direkomendasikan sebagai pengobatan alternatif untuk kanker.

3. Mengandung Senyawa Tanaman Kuat.

Mungkin manfaat adas dan biji adas yang paling mengesankan berasal dari antioksidan dan senyawa tanaman ampuh yang dikandungnya.

Minyak atsiri tanaman telah terbukti mengandung lebih dari 87 senyawa volatil, termasuk asam polifenol antioksidan rosmarinic, asam klorogenat, quercetin, dan apigenin. Antioksidan polifenol adalah agen antiinflamasi kuat yang memiliki efek kuat pada kesehatan manusia.

Studi menunjukkan bahwa orang yang mengikuti diet kaya antioksidan ini memiliki risiko lebih rendah dari kondisi kronis seperti penyakit jantung, obesitas, kanker, penyakit saraf, dan diabetes tipe 2.

Terlebih lagi, lebih dari 28 senyawa telah diidentifikasi dalam biji adas, termasuk anethole, fenchone, methyl chavicol, dan limonene.

Penelitian pada hewan dan tabung percobaan mencatat bahwa senyawa organik memiliki sifat antikanker, antimikroba, antivirus, dan antiinflamasi.

Ekstrak tumbuhan limonene membantu memerangi radikal bebas dan telah terbukti melindungi sel dari kerusakan yang disebabkan oleh penyakit kronis tertentu, termasuk kanker.

4. Untuk Kesehatan Jantung.

Mengonsumsi adas dan bijinya dapat bermanfaat bagi kesehatan jantung dalam beberapa cara, karena mereka dikemas dengan serat-nutrisi yang terbukti mengurangi faktor risiko penyakit jantung tertentu seperti kolesterol tinggi.

Satu cangkir (87-gram) sajian bohlam adas mentah dalam 3 gram serat 11% dari Reference Daily Intake (RDI).

Diet tinggi serat telah dikaitkan dengan pengurangan risiko penyakit jantung. Sebuah tinjauan dari 22 studi terkait asupan serat makanan yang lebih besar dengan risiko penyakit jantung yang lebih rendah.

Dengan setiap tambahan 7 gram serat setiap hari, risiko penyakit jantung berkurang sebesar 9%.

Adas dan bijinya juga mengandung nutrisi seperti magnesium, kalium, dan kalsium, yang memainkan peran penting dalam menjaga kesehatan jantung manusia.

Sebagai contoh, memasukkan sumber kalium yang kaya dalam makanan dapat membantu mengurangi tekanan darah tinggi.

5. Tindakan pencegahan.

Meskipun adas dan bijinya cenderung aman bila dimakan dalam jumlah sedang, ada beberapa masalah keamanan terhadap sumber adas yang lebih terkonsentrasi, seperti ekstrak dan suplemen.

Sebagai contoh, adas memiliki sifat-sifat estrogenik yang kuat, yang berarti adas bertindak mirip dengan hormon estrogen.

Walaupun ini mungkin membantu untuk menghilangkan gejala menopause, itu mungkin tidak aman untuk wanita hamil.

Karena aktivitasnya yang seperti estrogen, ada kekhawatiran atas potensi teratogenisitas tanaman untuk mengganggu pertumbuhan dan perkembangan janin.

Sebuah studi yang mengevaluasi teratogenisitas minyak atsiri adas menunjukkan bahwa dosis tinggi dapat memiliki efek toksik pada sel janin.

Meskipun makan adas dan bijinya kemungkinan aman, wanita hamil harus menghindari mengambil suplemen atau menelan minyak esensial dari tanaman adas ini.

Adas juga dapat berinteraksi dengan obat-obatan tertentu, termasuk pil estrogen dan obat kanker tertentu, jadi selalu berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan sebelum mengambil dosis tinggi dari suplemen, minyak esensial, atau ekstrak.

Garis bawah

Baik bohlam beraroma renyah maupun biji aromatik dari tanaman adas sangat bergizi dan dapat menawarkan banyak manfaat kesehatan yang mengesankan.

Menambahkannya ke dalam diet Anda dapat meningkatkan kesehatan jantung, mengurangi peradangan, menekan nafsu makan, dan bahkan memberikan efek antikanker.

Untuk mendapatkan manfaat adas dan bijinya, coba masukkan bumbu adas mentah ke dalam salad Anda atau gunakan bijinya untuk membumbui sup, kaldu, makanan panggang, dan hidangan ikan.


Semoga bermanfaat

hart sltg

Komentar

Postingan Populer

8 manfaat buah pakel atau bajang

Budidaya tanaman porang atau iles-iles

Budidaya tanaman bawang merah