13 Manfaat Bawang Bombay Untuk Tubuh

13 Manfaat Bawang Bombay Untuk Tubuh

Bawang bombay (Allium cepa L., dari bahasa Latin cepa. Juga dikenal sebagai umbi bawang atau bawang umum, adalah sayuran yang merupakan spesies genus Allium yang paling banyak dibudidayakan. Kerabat dekatnya termasuk bawang putih & daun bawang.

Genus ini juga mengandung beberapa spesies lain yang disebut bawang dan dibudidayakan untuk makanan, seperti bawang tandan Jepang (Allium fistulosum), bawang pohon (A. × proliferum), dan bawang Kanada (Allium canadense). Nama "bawang liar" diterapkan pada sejumlah spesies Allium, tetapi A.

Asal Usul Dan Budidaya Bawang Bombay


Cepa secara eksklusif dikenal dari budidaya. Bentuk asli leluhurnya yang liar tidak diketahui, meskipun lolos dari budidaya telah menjadi mapan di beberapa daerah.

Bawang ini paling sering merupakan tanaman dua tahunan, tetapi biasanya diperlakukan sebagai tanaman tahunan dan dipanen pada musim tanam pertamanya.

Ditengarai bawang bombay berasal dari Asia Tengah, kemungkinan Palestina, lalu menyebar ke Eropa dan India, dan masuk dibawa oleh para pedagang dari sana.

Tanaman bawang telah ditanam dan dibiakkan secara selektif dalam budidaya selama setidaknya 7.000 tahun.

Varietas modern biasanya tumbuh hingga ketinggian 15 hingga 45 cm. Daunnya hijau kekuning-kuningan sampai kebiru-biruan dan tumbuh secara bergantian dalam balutan daun berbentuk kipas.

Gizi Bawang bombay


Bawang memiliki banyak aplikasi obat yang berharga karena nutrisi, vitamin, mineral, dan senyawa organik yang terkandung di dalamnya. Ini termasuk keberadaan senyawa sulfur dan quercetin juga.

Sayuran ini juga mengandung mineral seperti kalsium, magnesium, natrium, kalium, selenium, fosfor, dan mereka juga merupakan sumber vitamin C, vitamin B6, dan serat makanan yang baik untuk kesehatan tubuh manusia.

Bawang, sebagai tanaman yang adaptif, adalah sumber nutrisi penting yang dibutuhkan tubuh kita.

Ukuran Porsi: 100g
Nilai Nutrient


  • Air [g] 89.11
  • Energi [kkal] 40
  • Protein [g] 1.1
  • Total lipid (lemak) [g] 0,1
  • Karbohidrat, berdasarkan perbedaan [g] 9,34
  • Serat, makanan total [g] 1.7
  • Gula, total [g] 4,24
  • Kalsium, Ca [mg] 23
  • Besi, Fe [mg] 0,21
  • Magnesium, Mg [mg] 10
  • Fosfor, P [mg] 29
  • Kalium, K [mg] 146
  • Sodium, Na [mg] 4
  • Seng, Zn [mg] 0,17
  • Vitamin C, asam askorbat total [mg] 7.4
  • Tiamin [mg] 0,05
  • Riboflavin [mg] 0,03
  • Niasin [mg] 0,12
  • Vitamin B-6 [mg] 0,12
  • Folat, DFE [μg] 19
  • Vitamin B-12 [µg] 0
  • Vitamin A, RAE [μg] 0
  • Vitamin A, IU [IU] 2
  • Vitamin E (alfa-tokoferol) [mg] 0,02
  • Vitamin D (D2 + D3) [ug] 0
  • Vitamin D [IU] 0
  • Vitamin K (phylloquinone) [ug] 0,4
  • Asam lemak, total jenuh [g] 0,04
  • Asam lemak, total tak jenuh tunggal [g] 0,01
  • Asam lemak, total tak jenuh ganda [g] 0,02
  • Asam lemak, total trans [g] 0
  • Kolesterol [mg] 0
  • Kafein [mg] 0

Sumber termasuk: USDA

baca juga manfaat sayuran adas

Manfaat Kesehatan Bawang Bombay.


1. Tingkatkan Dorongan Seksual.

Bawang dikatakan meningkatkan keinginan untuk kehidupan seks yang sehat. Satu sendok makan jus bawang bersama satu sendok jus jahe, diminum tiga kali sehari, dapat meningkatkan libido dan dorongan seks.

2. Perawatan Mulut.

Bawang sering digunakan untuk mencegah kerusakan gigi dan infeksi mulut. Mengunyah bawang mentah selama 2 hingga 3 menit berpotensi membunuh semua kuman yang ada di daerah mulut dan sekitarnya seperti tenggorokan dan bibir.

3. Mencegah Kanker.

Bawang kaya akan senyawa aktif yang berhasil menghambat perkembangan dan penyebaran sel kanker.

Mereka memiliki jumlah quercetin yang signifikan, yang merupakan antioksidan yang sangat kuat, secara konsisten terkait dengan pencegahan atau pengurangan penyebaran penyakit kanker.

Studi yang dipublikasikan dalam Cancer Prevention Research menunjukkan bahwa konsumsi sayuran seperti bawang dan bawang putih yang termasuk dalam keluarga Allium membantu mencegah kanker, terutama kanker saluran pencernaan.

Vitamin C, hadir dalam bawang, juga merupakan antioksidan kuat yang dapat mengurangi kehadiran dan dampak radikal bebas dalam tubuh.

Radikal bebas adalah produk sampingan kimiawi dari metabolisme sel, dan mereka dapat menyebabkan sel-sel sehat bermutasi menjadi sel kanker. Karena itu, makanan apa pun yang kaya antioksidan, yang menetralkan radikal bebas.

4. Meningkatkan Kekebalan Tubuh.

Fitokimia hadir dalam jumlah yang signifikan dalam bawang bertindak sebagai stimulan untuk vitamin C dalam tubuh. Vitamin C meningkatkan sistem kekebalan tubuh dengan memerangi racun dan berbagai benda asing yang dapat menyebabkan penyakit.

5. Rawat Penyakit Jantung.

Bawang bertindak sebagai antikoagulan, juga dikenal sebagai pengencer darah, yang mencegah sel darah merah membentuk rumpun. Menurut sebuah laporan oleh Dr. Barry S.

Kendler dari Manhattan College, bahwa penggunaan formulasi tertentu dari bawang putih atau bawang merah secara positif terkait dengan pencegahan dan pengobatan penyakit aterosklerotik. Blok dan gumpalan ini dapat menyebabkan gangguan jantung atau penyakit kardiovaskular.

6. Untuk Obati Anemia.

Anemia dapat diperbaiki dengan makan bawang bersama dengan jaggery dan air karena ini menambah kandungan mineral tubuh, terutama zat besi, yang merupakan bagian penting dari memproduksi sel darah merah baru.

Karena itu, anemia, juga dikenal sebagai kekurangan zat besi, dapat dicegah dengan memasukkan bawang merah ke dalam makanan.

7. Meringankan Sakit Telinga.

Beberapa tetes jus bawang terbukti sangat bermanfaat bagi orang yang menderita sakit telinga akut. Bunyi dering di telinga dapat disembuhkan dengan mengoleskan jus bawang melalui sepotong kapas.

8. Meringankan Sakit Perut.

Bawang bombai memiliki sifat anti-inflamasi dan antibakteri yang dapat meredakan sakit perut dan sindrom lambung. Ini disebabkan oleh saponin yang ditemukan di dalamnya.

Saponin ini memiliki kemampuan anti spasmodik, yang memastikan bahwa gangguan lambung tidak berlanjut dan usus bisa bersih dan berfungsi dengan lancar.

9. Untuk Meringankan Asma.

Studi medis telah mengungkapkan bahwa senyawa sulfur ini menghentikan formasi rantai biokimia yang mungkin mengarah pada kondisi asma. Kandungan belerang bawang bombay memfasilitasi pencairan dahak pada pasien yang menderita batuk parah.

Jus bawang segar direkomendasikan untuk pasien, yang kehilangan kesadaran, karena aromanya dan kualitas inhalansinya, yang dapat memicu energi dengan segera.

10. Kelola Diabetes.

Bawang Bombay mengandung kromium, yang merupakan mineral yang relatif tidak biasa ditemukan secara alami dalam makanan. Chromium membantu tubuh mengelola kadar gula darah dan memastikan pelepasan glukosa yang lambat dan bertahap ke otot dan sel-sel tubuh.

Lebih jauh, dalam laporan penelitian oleh Mathew PT dan Augusti KT yang diterbitkan dalam Jurnal Fisiologi dan Farmakologi India, ditemukan bahwa jus bawang merah, ketika diberikan kepada penderita diabetes bersama makanan, membantu mengendalikan hiperglikemia (gula darah tinggi) secara efektif.

Karena itu, memakannya dapat membantu memodulasi kadar gula darah, yang sangat penting bagi pasien diabetes.

11. Untuk Perawatan kulit.

Jus bawang yang dicampur dengan madu atau minyak zaitun dikatakan sebagai pengobatan terbaik untuk mengobati gejala atau tanda-tanda jerawat.

Ini juga anti-inflamasi di alam, sehingga senyawa aktif dapat mengurangi kemerahan dan pembengkakan yang umumnya dikaitkan dengan kondisi kulit seperti jerawat.

Bawang juga membantu mengurangi rasa sakit yang terkait dan peradangan kondisi seperti gout dan radang sendi.

12. Obati Gangguan Kencing.

Bagi mereka yang menderita sensasi terbakar saat buang air kecil, bawang dapat memberikan kelegaan yang cukup. Orang yang menderita kondisi ini harus minum air matang dengan 6 hingga 7 gram bawang bombay.

Menurut Peace Health, bawang telah lama digunakan untuk mengobati berbagai penyakit seperti tumor, batuk terus-menerus, dan pilek. Praktisi medis menganggap bentuk tanaman ini sebagai obat rumah yang sempurna untuk menghilangkan berbagai gangguan metabolisme dan penyakit.

Peace Health lebih lanjut menyatakan bahwa konsumsi bawang merah bahkan dapat membantu dalam pencegahan kanker perut dan payudara.

13. Untuk Penolak Serangga.

Anda bisa menggunakan jus bawang untuk mengurangi rasa sakit akibat sengatan lebah madu. Jus atau pasta bawang segar dapat digunakan untuk aplikasi luar pada gigitan serangga dan sengatan kalajengking.

Bau bawang juga menyebabkan serangga pergi, itulah sebabnya mereka dapat digunakan sebagai penolak serangga serta sebagai bentuk pengobatan sengatan.

Semoga bermanfaat

hartsltg

Komentar

Postingan Populer

8 manfaat buah pakel atau bajang

Budidaya tanaman porang atau iles-iles

Budidaya tanaman bawang merah