Nutrisi Seledri Dan Manfaatnya

Nutrisi Seledri Dan Manfaatnya

Seledri atau (Apium graveolens L.) adalah sayuran daun dan tanaman yang bisa untuk obat-obatan, dan bisa digunakan sebagai bumbu masakan. Di negara Jepang, Cina & Korea mempergunakan bagian tangkai daun seledri sebagai bahan makanan.

Seledri dikenal sebagai obat dan penyedap masakan dibelahan dunia. Seledri termasuk dalam suku Umbelliferae, yang sekarang dinamakan Apiaceae (suku adas-adasan).

Ciri Ciri Seledri


Seledri adalah terna kecil atau tumbuhan kurang dari 1 meter. Daun seledri tersusun gemuk dengan tangkai pendek. Tangkai ini pada kultivar tertentu dapat sangat besar dan dijual sebagai sayuran terpisah dari daun dan bijinya.

Bunganya tersusun majemuk berkarang. Buahnya kecil berwarna coklat gelap.
Ada Tiga Kelompok Seledri Yang Dibudidayakan

  • A. Seledri daun atau seledri iris (A. graveolens Kelompok secalinum)
  • B. Seledri tangkai (A. graveolens Kelompok dulce) yang tangkai daunnya membesar dan beraroma segar, biasanya dipakai sebagai salad.
  • C. Seledri umbi (A. graveolens Kelompok rapaceum), yang membentuk umbi di permukaan tanah. Biasanya digunakan dalam sup. Umbi ini kaya provitamin A dan K.

Seledri adalah sayuran serbaguna, terutama untuk masakan dan untuk obat-obatan. Sebagai sayuran, daun, tangkai daun, dan umbi sebagai campuran sup.

Seledri (sebagian besar buahnya) sebagai bahan obat yang disebut-sebut oleh Dioskurides dan Theoprastus dari masa Yunani dan Romawi kuno sebagai "transportasi perut".

Veleslavin (1596) menambahkan agar tidak mengonsumsi seledri terlalu banyak karena dapat mengurangi air susu. Sayuran seledri disebut-sebut sebagai sayuran anti-hipertensi, fungsi lain adalah sebagai peluruh (diuretika), anti reaktif serta pembangkit nafsu makan (karminativa).
Umbinya memiliki khasiat yang mirip dengan daun, akan tetapi digunakan pula sebagai afrodisiaka (pembangkit gairah seksual).

Aroma seledri yang khas mudah menguap pada minyak atsiri yang dikandung pada buahnya yang dikeringkan. Kandungan utama adalah butilftalida dan butilidftalida sebagai pembawa aroma utama. Ada juga sebanyak flavonoid seperti graveobiosid A (1-2%) dan B (0,1 - 0,7%), serta komposisi golongan fenol.

Komponen lainnya apiin, isokuersitrin, furanokumarin, serta isoimperatorin. Kandungan asam lemak utama asam petroselin (40-60%).

Daun dan tangkai daun mengandung steroid seperti stigmasterol dan sitosterol. Suatu enzim endonuklease yang disebut Cel1 juga diekstrak dari seledri dan dipakai dalam teknik biologi molekuler yang disebut Tilling.

Gizi Seledri


Menurut Megan Ware, ahli gizi yang terdaftar di Orlando, Florida, “Karena sayuran seledri sebagian besar terbuat dari air (hampir 95 persen), ia tidak terlalu tinggi dalam vitamin atau mineral apa pun.”

Namun demikian, seledri merupakan sumber vitamin K yang sangat baik, dengan satu cangkir berisi sekitar 30 persen dari asupan harian yang direkomendasikan, menurut Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA).

Seledri juga dapat membantu Anda mendapatkan folat, kalium, serat, dan molibdenum yang cukup. Ini mengandung sejumlah kecil vitamin C, vitamin A dan beberapa vitamin B.

Bijinya adalah diuretik alami, menurut Pusat Medis Universitas Maryland. "Seledri secara alami rendah kalori, karbohidrat, lemak, dan kolesterol," tambah Ware.

Nutrisi Seledri Apium graveolens, Segar, per 100 g

  • Energi 16 Kkal 1%.
  • Karbohidrat 3 g 5,5%.
  • Protein 3,46 g 6%.
  • Total Lemak 1,12 g 4,5%.
  • Kolesterol 0 mg 0%.
  • Serat Makanan 2,10 g 5,5%.
  • Vitamin.
  • Folat 36 ug 9%.
  • Niasin 0,320 mg 2%.
  • Asam Pantotenat 0,246 mg 5%.
  • Pyridoxine 0,074 mg 6%.
  • Riboflavin 0,57 mg 4%.
  • Thiamin 0,021 mg 2%.
  • Vitamin-A 449 IU 15%.
  • Vitamin-C 3,1 mg 5%.
  • Vitamin-K 29,3 ug 24%.
  • Sodium 80 mg 5%.
  • Kalium 260 mg 5,5%.
  • Mineral.
  • Kalsium 40 mg 4%.
  • Tembaga 0,35 mg 4%.
  • Besi 0,20 mg 2,5%.
  • Magnesium 11 mg 3%.
  • Mangan 0,103 mg 4,5%.
  • Fosfor 24 mg 3%.
  • Seng 0,13 mg 1%.
  • Karoten-ß 270 ug.
  • Crypto-xanthin-ß 0 µg.
  • Lutein-zeaxanthin 283 μg.

Sumber: Basis data Gizi Nasional USDA.

baca juga manfaat buah prem

Manfaat Seledri


1. Anti inflamasi

Seledri kaya akan antioksidan fitonutrien yang mengandung sifat anti-inflamasi. Sebuah studi dalam jurnal Nutrition and Cancer mengungkapkan bahwa itu adalah sumber flavonol dan antioksidan flavon yang signifikan pada orang dewasa.

Menurut World's Healthiest Foods, fitonutrien seledri meliputi: asam fenolik, flavon seperti luteolin, flavonol seperti quercetin dan kaempferol, dihydrostilbenoids, pitosterol dan furanokumarin.

2. Seledri Baik Untuk Pencernaan

Sementara nutrisi antioksidan dan anti-inflamasi menawarkan perlindungan ke seluruh saluran pencernaan, seledri dapat menawarkan manfaat khusus untuk perut.

Polisakarida berbasis pektin dalam seledri, termasuk senyawa yang dikenal sebagai apiuman, telah terbukti mengurangi sakit maag, memperbaiki lapisan lambung, dan memodulasi sekresi lambung dalam penelitian pada hewan.

3. Menstabilkan Gula Darah

Seledri kaya akan vitamin A, K, dan C, ditambah mineral seperti kalium dan folat. Ini juga rendah sodium. Indek glikemiknya juga rendah, artinya memiliki efek lambat, stabil pada gula darah.

4. Seledri Mengurangi Peradangan

Peradangan kronis telah dikaitkan dengan banyak penyakit, termasuk radang sendi dan osteoporosis. Seledri dan biji seledri memiliki sekitar 25 senyawa anti-inflamasi yang dapat menawarkan perlindungan terhadap peradangan dalam tubuh.

5. Melindungi Sel Pembuluh Darah

Seledri kaya akan Anti-oksidan yang melindungi sel, pembuluh darah, dan organ dari kerusakan oksidatif. Seledri mengandung vitamin C, beta karoten, dan flavonoid, tetapi setidaknya ada 12 jenis nutrisi Anti-oksidan tambahan yang ditemukan dalam satu tangkai.

Ini juga merupakan sumber fitonutrien yang luar biasa, dan yang telah terbukti mengurangi kejadian peradangan pada saluran pencernaan, sel, pembuluh darah, dan organ.

6. Seledri Mengurangi Kolesterol Jahat

Ada komponen dalam seledri yang disebut butylphthalide, yang memberi rasa dan aroma pada sayuran. Tetapi tidak hanya itu, senyawa ini juga mengurangi kolesterol jahat.

Sebuah studi di Universitas Chicago yang diprofilkan oleh New York Times menunjukkan bahwa butylphthalide yang ditemukan hanya dalam empat batang seledri sehari dapat mengurangi kolesterol jahat (LDL) hingga 7 persen.

7. Seledri Dapat Memerangi Kanker

Dua penelitian di University of Illinois menunjukkan bahwa flavonoid yang kuat dalam seledri, yang disebut luteolin, menghambat pertumbuhan sel kanker, terutama di pankreas.

Studi lain menunjukkan bahwa asupan seledri secara teratur dapat secara signifikan menunda pembentukan sel-sel kanker payudara.

Manfaat Biji Seledri.


1. Pembentukan Sel Darah Merah

Zat besi adalah mineral penting untuk memproduksi sel darah merah. Sel-sel darah merah ini mengantarkan oksigen dari paru-paru ke bagian lain dari tubuh. Biji seledri adalah sumber zat besi untuk pria dan wanita.

Satu sendok makan (6,5 gram) biji seledri masing-masing memberikan 17% dan 38% dari RDI untuk wanita dan pria. Tanpa zat besi yang cukup, tubuh tidak dapat memproduksi cukup sel darah merah. Akibatnya mungkin mengalami anemia kekurangan zat besi.

Kekurangan zat besi adalah defisiensi mikronutrien yang paling umum di seluruh dunia, tetapi makan lebih banyak makanan kaya zat besi telah terbukti menurunkan risiko kekurangan dan anemia berikutnya. Biji seledri mengandung zat besi non-heme.

Jenis besi ini berbeda dari besi heme dalam produk hewani dan diserap pada tingkat yang lebih rendah yaitu sekitar 10%. Vitamin C meningkatkan penyerapan zat besi non-heme dalam makanan nabati seperti biji seledri.

Mengonsumsi makanan yang kaya vitamin C seperti buah beri, buah jeruk, atau paprika dalam makanan dengan biji dapat membantu mengoptimalkan penyerapan zat besi non-heme.

2. Untuk Kesehatan Tulang

Tulang membutuhkan vitamin dan mineral tertentu dalam jumlah yang bervariasi agar tetap sehat dan kuat. Biji seledri mengandung banyak nutrisi penting untuk ini. Salah satu mineral paling terkenal untuk kesehatan tulang adalah kalsium. Satu sendok makan (6,5 gram) biji menyediakan 12% dari RDI untuk mineral.

Ketika asupan kalsium Anda tidak mencukupi untuk waktu yang lama, tubuh akan menggantinya dengan menarik kalsium dari tulang. Hal ini dapat menyebabkan kepadatan mineral tulang yang lebih rendah, yang merupakan ukuran dari jumlah mineral yang ada dalam volume tulang tertentu.

Kepadatan mineral tulang yang lebih rendah dikaitkan dengan peningkatan risiko patah tulang, terutama pada orang dewasa yang lebih tua. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa meningkatkan asupan kalsium Anda dapat mengurangi risiko patah tulang.

Biji seledri juga kaya akan mineral yang kurang dikenal yang disebut mangan. Satu sendok makan (6,5 gram) dari biji mengemas 27% dari RDI yang mengesankan.

Mangan diperlukan untuk mengaktifkan enzim yang menghasilkan protein yang diperlukan untuk pembentukan jaringan tulang dan tulang rawan. Dengan demikian, ini mendukung struktur dan kekuatan tulang.

Terakhir, biji seledri juga mengandung magnesium dan fosfor. Kedua mineral ini mendukung sel pembangun tulang yang disebut osteoblas. Kekurangan salah satu dari nutrisi ini dapat menyebabkan penyakit tulang kronis seperti osteoporosis.

3. Dapat Meningkatkan Kadar Gula Darah

Magnesium memiliki banyak fungsi dalam tubuh Anda, seperti meningkatkan kadar gula darah. Mempertahankan kadar gula darah yang sehat adalah penting untuk mengurangi risiko diabetes tipe 2 dan penyakit jantung.

Biji seledri adalah sumber magnesium yang baik, dengan satu sendok makan (6,5 gram) memberikan 12% dari RDI.

Magnesium memainkan peran penting dalam kontrol gula darah dan membantu meningkatkan respon sel terhadap insulin, hormon yang mengatur kadar gula darah.

Termasuk makanan kaya magnesium seperti biji seledri dalam diet dapat mengurangi risiko diabetes tipe 2. Bahkan, satu ulasan besar terkait diet kaya magnesium dengan risiko diabetes hingga 14% berkurang.

Cara Memilih Seledri


Pilih seledri dengan batang tegak dan patah saat ditekuk. Daunnya harus terlihat segar. Saat memilih seledri, semakin gelap warnanya, semakin kuat rasanya.

Seledri yang baru dipotong mempertahankan nutrisi yang lebih baik daripada jika Anda mencincang dan menyimpannya selama beberapa jam. Seledri kukus tidak hanya mempertahankan rasanya, tetapi juga sebagian besar nutrisi hingga 99 persen yang sebenarnya.


Tindakan Pencegahan Dan Efek Samping

Digunakan dalam memasak, rempah-rempah biji seledri dianggap kemungkinan aman dalam jumlah normal. Namun, ada beberapa tindakan pencegahan keamanan untuk biji seledri yang dikonsumsi secara berlebihan atau yang sekiranya tidak boleh untuk dikonsumsi.

Para ahli menyarankan untuk tidak menggunakan suplemen biji seledri jika sedang hamil, karena dapat menyebabkan perdarahan rahim dan bahkan keguguran. Orang dengan gula darah rendah, radang ginjal akut, atau alergi terhadap biji seledri juga harus menghindari pengambilan biji seledri.

Selain itu, suplemen biji seledri dapat berinteraksi dengan obat-obatan tertentu. Untuk alasan ini, penting untuk berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan Anda sebelum mengambil biji seledri tambahan


Semoga bermanfaat

hartsltg

Komentar

Postingan Populer

8 manfaat buah pakel atau bajang

Budidaya tanaman porang atau iles-iles

Budidaya tanaman bawang merah