11 Manfaat buah sawo atau sapodilla

11 Manfaat buah sawo atau sapodilla

Sawo manila (Manilkara zapota) adalah pohon buah berumur panjang. Pohon dan buah dikenal dengan beberapa nama seperti, sawo, sauh, sauh manila, atau ciku.

Nama-nama dalam berbagai bahasa: tsiko (Filipina), ciku (Malaysia), chikoo atau sapota (India), sofeda (Bangladesh), xa pô chê atau hồng xiêm (Vietnam), rata-rata mi (Sri Lanka), lamoot (ละมุด) di Thailand, Laos dan Kamboja, níspero (Venezuela), sugardilly (Kep. Bahamas), naseberry (Hindia Barat), sapote (Nikaragua), sapoti (Brasil), sapotillier (dalam bahasa Prancis) dan sapodilla (dalam bahasa Inggris).

Asal Usul Sawo


Tumbuhan ini diduga berasal dari Amerika tropis, negara tersebut adalah Guatemala, Meksiko, Hindia Barat & Indonesia.

Tanaman ini tumbuh dan berkembang di dataran rendah. Penjajah Spanyol membawa sawo dari Meksiko ke Filipina, dan mungkin dari sana menyebar ke Asia Tenggara.

Sekarang sawo sawo telah ditanam di banyak daerah tropis di dunia. Koleksi plasma sawila manila ditemukan di Los Banos (Filipina), Queensland (Australia), India, Kosta Rika, Kuba, Brasil, Florida, dan Hawaii (Amerika Serikat) dan beberapa negara lain.

Pohon:

Pohon besar dan rindang, bisa tumbuh hingga setinggi 30 meter. Bercabang rendah, manila sawo dengan kulit kasar, abu-abu hitam dan coklat tua. Semua bagian mengandung lateks, tebal, lateks putih susu.

Daun:

Daun tunggal, terletak bergantian, sering berkumpul di ujung dahan. Daun bermata datar, sedikit berbulu, hijau tua mengkilap, berbentuk jorong bulat telur sampai sedikit lanset, 1,5-7 x 3,5-15 cm, bentuk dasar dan ujung baji, batang 1-3,5 cm, batang utama tulang menonjol di sisi bawah.

Bunga:

Bunga tunggal terletak di ketiak daun di dekat ujung cabang, batang 1-2 cm, menggantung, diameter 1,5 cm, sisi luar berambut coklat, bernomor 6. Kelopak bunga tersusun dalam dua lingkaran, mahkota bentuk genta, putih, berbagi hingga setengah tabung panjang.

Buah:

Buah Buni bertangkai pendek, bulat, bulat telur atau jorong, 3-6 x 3-8 cm, kemerahan dan coklat kekuningan, di luar dengan sisik coklat kasar yang mudah dikupas, seringkali dengan sisa batang putik kering di ujungnya.

Berkulit tipis, dengan daging lunak dan terkadang mengepul, cokelat kemerahan hingga kekuningan, manis dan mengandung banyak jus buah.

Diunggulkan hingga 12 butir, tetapi sebagian besar kurang dari 6, pipih lonjong, hitam atau coklat mengkilat, panjangnya panjang. 2 cm, biji lilin putih. Tanaman ini dapat diperbanyak dengan biji atau cangkok.

Getah:

Getah getah di Amerika Serikat, menebal menjadi chicle yang merupakan getah alami. Getah ini juga diproses menjadi berbagai bahan baku industri sebagai pengganti tambalan gusi dan tambalan gigi.

Kayu:

Kayu sawo memiliki kualitas yang baik, diklasifikasikan sebagai kayu keras dan berat, dengan tekstur halus dan pola warna yang menarik. Buah sawo atau (Sapodilla) memiliki daya tahan yang baik, tahan terhadap serangan jamur dan serangga.

Kulit menghasilkan tanin, yang secara tradisional digunakan oleh nelayan sebagai pewarna layar dan pancing.

Beberapa bagian pohon sawo juga digunakan sebagai bahan obat tradisional untuk mengobati penyakit diare (tanin yang terkandung dalam kulit kayu), demam (tanin dan biji-bijian), dan bahan bubuk untuk memulihkan tubuh setelah melahirkan (bunga).

Menurut penelitian, secara in vitro, ekstrak daun sawo dengan kadar 0,5%, 1%, dan 2% dapat meningkatkan kelarutan batu ginjal dan garam kalsium lainnya. Diketahui juga, bahwa kelarutan ekstrak metanol lebih besar daripada ekstrak air.

Ekologi Dan Pemanenan Sawo


Sawo manila banyak ditanam di daerah dataran rendah, meskipun dapat tumbuh dengan baik hingga ketinggian sekitar 2500 mdpl.

Bisa tumbuh di ketinggian 300 meter di atas permukaan laut. Pohon coklat tahan terhadap kekeringan, salinitas agak tinggi, dan angin kencang. Tanah yang paling cocok adalah tanah berpasir yang subur dan berdrainase baik.

Sapodilla dapat berbunga dan berbuah sepanjang musim, namun, umumnya ada satu atau dua musim puncak berbuah. Di Thailand, musim puncak ini berkisar antara September hingga Desember, sementara di Filipina antara Desember, Februari.

Di India, buahnya akan masak sekitar 29 minggu. Buah ini biasanya dipanen dengan hati-hati dari batangnya, diletakkan di tanah atau direndam dalam air sehingga getahnya habis, lalu dicuci dan digosok kulitnya untuk menghilangkan sisik-sisik di luar.

Buah yang baru dipetik masih keras, dan perlu disimpan selama 3 hingga 7 hari agar matang dan lunak, sehingga enak untuk dimakan. Penyimpanan dalam suhu rendah dapat memperpanjang umur simpan buah sawo.

Buah manilla dimakan segar sebagai buah meja. Sapodilla juga bisa diolah menjadi serbat (serbat), dicampur es krim, atau dibuat menjadi selai. Jus sapodilla dapat dipekatkan menjadi sirup, atau difermentasi menjadi anggur atau cuka. Getahnya bisa digunakan sebagai lem atau pernis.

baca juga manfaat buah jambu biji

Nilai gizi per 100 g (3,5 ons)

  • Energi 347 kJ (83 kkal)
  • Karbohidrat 19,96 g
  • Serat makanan 5.3 g
  • Lemak 1.1 g
  • Protein 0,44 g
  • Vitamin Kuantitas% DV †
  • Riboflavin (B2) 2% 0,02 mg
  • Niacin (B3) 1% 0,2 mg
  • Asam Pantotenat (B5) 5% 0,252 mg
  • Vitamin B6 3% 0,037 mg
  • Folat (B9) 4% 14 μg
  • Vitamin C 18% 14,7 mg
  • Mineral Kuantitas% DV †
  • Kalsium 2% 21 mg
  • Besi 6% 0,8 mg
  • Magnesium 3% 12 mg
  • Fosfor 2% 12 mg
  • Kalium 4% 193 mg
  • Sodium 1% 12 mg
  • Seng 1% 0,1 mg

Unit
μg = mikrogram • mg = miligram
IU = Unit internasional
† Persentase diperkirakan secara kasar menggunakan rekomendasi AS untuk orang dewasa.
Sumber: Database Nutrisi USDA

Manfaat:


1. Meningkatkan Sistem Kekebalan Tubuh:

Sapodilla mengandung sumber vitamin C yang paling dibutuhkan oleh tubuh. Terutama di musim hujan, buah sawo dapat menghancurkan radikal bebas dan meningkatkan kekebalan tubuh.

2. Pembentukan Sel Darah Merah:

Penelitian terbaru mengungkapkan bahwa buah sawo juga mengandung 14 mg asam folat dalam 100 g. Asam folat sangat dibutuhkan tubuh manusia untuk membantu pembentukan sel darah merah.

3. Mencegah Kanker Usus:

Buah sawo mengandung serat yang cukup tinggi. Serat adalah nutrisi yang baik untuk pencernaan. Kandungan serat dalam sawo juga membantu mengatasi sembelit dan mencegah kanker usus besar.

4. Menyehatkan Mata:

Dalam buah sawo mengandung vitamin A yang tinggi. Seperti diketahui, vitamin A sangat penting untuk kesehatan mata.

Buah sawo merupakan pilihan tepat untuk menjaga mata agar tetap sehat dan terhindar dari gangguan penyakit.

5. Kaya Vitamin A Dan C:

Vitamin A dalam sawo membantu meningkatkan kesehatan mata, sementara vitamin C membantu meningkatkan kekebalan sistem kekebalan tubuh, mengurangi risiko kelainan jantung, dan penyakit lainnya.

6. Baik Untuk Ibu Hamil:

Sapodilla atau buah sawo dapat membantu wanita hamil mengatasi mual di pagi hari, karena kandungan kolagen di dalamnya membantu menghilangkan rasa sakit di perut.

Vitamin, karbohidrat dan elektrolit dalam sawo juga baik untuk memenuhi kebutuhan asam laktat pada wanita hamil.

7. Baik Untuk Pencernaan:

Jika dikonsumsi setiap hari, kandungan serat dalam sawo dapat mencegah sembelit.

8. Cadangan Energi:

Kandungan gula alami dalam sapodilla seperti fruktosa dan sukrosa, adalah sumber energi bagi tubuh. Jika Anda memiliki aktivitas yang sibuk, Anda dapat mencoba makan sawo untuk menjaga tubuh Anda kuat.

9. Menghindari Penyakit Batu Ginjal:

Tidak hanya daging, mengkonsumsi biji sawo yang dihasilkan, bermanfaat untuk mencegah batu ginjal karena bersifat diuretik.

10. Mencegah Kanker:

Karena zat antioksidannya yang tinggi, serat dan beberapa nutrisi lain, buah sawo bisa mencegah perkembangan sel kanker.

Dikatakan oleh para ahli, makan satu sawo setiap hari mencegah munculnya sel kanker di sekitar paru-paru dan rongga mulut.

11. Menjaga Tulang:

Buah coklat kaya akan mineral seperti kalsium, fosfor, zat besi yang dibutuhkan untuk mencegah osteoporosis khusus untuk wanita.

Semoga bermanfaat

hartsltg

Komentar

Postingan Populer

6 Manfaat Pare Untuk Tubuh Manusia

8 manfaat buah pakel atau bajang

7 manfaat koro untuk kesehatan