15 Manfaat buah ciplukan

15 Manfaat buah ciplukan

Buah ciplukan dalam bahasa Indonesia, Physalis angulata L. Morel berry (Inggris) Physalis peruviana, spesies tanaman dari genus Physalis dalam famili nightshade Solanaceae, berasal dari Peru.

Tumbuhan dan buahnya biasa disebut Cape gooseberry, Ciplukan, goldenberry, dan physalis, di antara banyak nama daerah. Sejarah budidaya Physalis di Amerika Selatan dapat ditelusuri ke suku Indian Inca.

Ini telah dibudidayakan di negara Inggris sejak akhir abad ke-18, dan di Afrika Selatan di Tanjung Harapan sejak setidaknya awal abad ke-19.

Dan diperkenalkan secara luas pada abad ke-20, P. peruviana dibudidayakan atau tumbuh liar di seluruh dunia di daerah beriklim sedang dan tropis.

Pohon atau tanaman p. peruviana terkait erat dengan tomatillo dan lentera Cina, juga anggota genus Physalis.

Sebagai anggota famili tumbuhan Solanaceae, ia lebih jauh terkait dengan sejumlah besar tanaman yang dapat dimakan, termasuk tomat, terong, kentang, dan anggota lain dari nighthades. Meskipun namanya, secara botani tidak terkait dengan gooseberry lainnya.

P. peruviana adalah tanaman tahunan di lokasi beriklim sedang, tetapi abadi di daerah tropis. Sebagai tanaman tahunan, ia berkembang menjadi semak bercabang yang difus mencapai ketinggian 3,1–6,6 m (3,3-5,2 kaki), dengan ranting yang menyebar dan daun berbentuk hati.

Bunga hermafrodit berbentuk lonceng dan terkulai kebawah, setebal 15-20 mm (0,59-0,79 in), dan berwarna kuning dengan bintik-bintik ungu-coklat di bagian dalam buah. Setelah bunga jatuh, kelopak akan mengembang, dan akhirnya membentuk kulit krem ​​sepenuhnya menutupi buah

Buahnya bulat, berry halus, menyerupai miniatur tomat kuning berukuran 1,25-2 cm (0,49-0,79 in). Dihilangkan dari kelopaknya, warnanya kuning cerah menjadi oranye, dan manis saat matang, dengan rasa yang agak lembut mirip buah tomat.

Fitur yang menonjol adalah, kelopak kertas papery melampirkan setiap buah. Kelopak itu beraksen sampai buahnya matang sepenuhnya.

Pada awalnya, ukurannya normal, tetapi setelah kelopak jatuh, ia terus tumbuh sampai membentuk pelindung di sekitar buah yang tumbuh. Jika buah dibiarkan di dalam kulit kelopak yang utuh, umur simpannya pada suhu kamar adalah sekitar 30-45 hari.

Habitat, Penyebaran, dan Budidaya


Tanaman P. peruviana memiliki banyak nama umum di seluruh dunia dalam wilayah distribusinya, misalnya, di Hawaii dikenal sebagai poha berry. Di timur laut Cina, Provinsi Heilongjiang, secara informal disebut sebagai deng long guo.

Di Perancis, itu disebut amour en cage ("cinta dalam sangkar"), serta nama-nama lain yang mungkin, seperti coqueret Peru, alkékenge, lanterne chinoise ("lentera Cina") (Physalis alkekengi), cerise de terre (" ceri bumi "), atau tomatillo (Physalis philadelphica) dan di negara indonesia dengan nama ciplukan.

Menurut analisis nutrisi oleh USDA, 100 g porsi buah ciplukan atau Cape gooseberry rendah energi (53 kkal) dan mengandung vitamin C, tiamin, dan niasin dalam kadar sedang, sementara nutrisi lain dapat diabaikan.

Analisis minyak dari komponen buah yang berbeda, terutama dalam bijinya, bahwa asam linoleat dan asam oleat adalah asam lemak utama, beta-sitosterol dan campesterol adalah pitosterol utama, dan minyak itu mengandung vitamin K dan beta-karoten.

Ciplukan adalah tanaman asli dari benua Amerika, yang kini telah menyebar luas di daerah tropis dunia. Ciplukan biasanya tumbuh di daerah dengan ketinggian antara 1-1550 mdpl. Tunas dapat tumbuh dengan baik di media MS dengan penambahan regulator pertumbuhan BA dan IAA.

Nurtisi Yang Terkandung


Kandungan dan rasio zat pengatur tumbuh untuk regenerasi kultur pucuk untuk mendapatkan planttet adalah BA 3-4 ppm dan IAA 0,1 ppm.

Akar tumbuhan ciplukan pada umumnya digunakan sebagai obat cacing dan penurun demam. Daunnya digunakan untuk penyembuhan patah tulang, busung air, bisul, borok, penguat jantung, keseleo, nyeri perut, dan kencing nanah.

Buah ciplukan sendiri sering dimakan; untuk mengobati epilepsi, tidak dapat kencing, dan penyakit kuning.

baca juga manfaat dari buah cempedak

Kandungan Kimia:
Senyawa-senyawa aktif yang terkandung dalam ciplukan antara lain:


  • saponin
  • flavonoid
  • polifenol
  • fisalin
  • Komposisi detail pada beberapa bagian tanaman, antara lain:
  • a. Herba, Fisalin B, Fisalin D, Fisalin F, Withangulatin A
  • b. Biji : 12-25% protein, 15-40% minyak lemak dengan komponen utama asam palmitat dan asam stearat
  • c. Akar : alkaloid
  • d. Daun : glikosida flavonoid (luteolin)
  • e. Tunas : flavonoid dan saponin

Perkembangan penelitian P. angulata. Sejak lama ciplukan sebenarnya telah diteliti oleh para ahli dari berbagai negara. Penelitian tersebut biasanya terfokus pada aktivitas yang dimiliki oleh buah ciplukan.

Penelitian Yang Telah Dilakukan Pada Buah Ciplukan


Dari penelitian yang telah dilakukan, baik in vitro maupun in vivo, diperoleh informasi bahwa ciplukan memiliki antihiperglikemik, antibakteri, antivirus, imunostimulan dan imunosupresan (imunomodulator), antiinflamasi, antioksidan, dan aktivitas sitotoksik.

Baedowi [1998] telah melakukan penelitian tentang buah ciplukan in vivo pada tikus. Dari penelitiannya, diperoleh informasi bahwa ekstrak daun ciplukan dengan dosis 28,5 mL / kg BB dapat memengaruhi sel insulin β pankreas. Ini menunjukkan adanya aktivitas antihiperglikemik dari ciplukan.

Januario et al. (2000) telah menguji aktivitas antimikroba ekstrak murni herba Physalis angulata L. Fraksi A1-29-12 yang terdiri dari fisalin B, D, dan F menunjukkan KHM (Kadar Hambat Minimum) dalam menghambat Mycobacterium tubercolosis H37Rv sebesar 32 µg. mL-1.

Fisalin B dan D murni menunjukkan nilai KHM dalam menghambat Mycobacterium tubercolosis H37Rv masing-masing sebesar 128 µg. mL-1 dan 32 µg.mL-1. Diduga fisalin D berperan penting pada aktivitas antimikroba yang ditunjukkan.

Buah ciplukan mengandung beragam zat kimia yang berguna bagi tubuh di antaranya adalah sitrun, fianin, asam malat, alkaloid, tannin, kriptoxanthin, vitamin C dan gula yang tersebar mulai dari akar hingga tunas tanaman ciplukan.

Khasiat Buah Ciplukan Atau C


Khasiat buah ciplukan atau Cape gooseberry dapat digunakan sebagai analgesik, anti hiperglikemik, antivirus, membantu memperlancar saluran kemih, detoksifikasi, dan juga meredakan sakit batuk.

Buah Ciplukan juga dapat diolah menjadi obat hipertensi dengan merebus 5 gram buah ciplukan menggunakan 110 ml air selama sekitar 10 menit, disaring dan diminum dua kali sehari.

Selain pengobatan penyakit dalam tubuh, khasiat buah ciplukan untuk pengobatan luar juga dapat digunakan sebagai obat bisul, luka bernanah, dan nyeri kulit yang memiliki gelembung air.

Kandungan antioksidan dan alkaloid dalam buah ciplukan dianggap mampu mempercepat penyembuhan luka kulit.

Khasiat daun ciplukan,Mengobati penyakit flu, Mengobati radang tenggorokan, Mengobati pertutis atau batuk rejan.


Khasiat daun ciplukan untuk mengobati penyakit di atas dapat diperoleh dengan mengkonsumsi air rebusan daun ciplukan yang telah dipotong kecil-kecil dan dikonsumsi rutin dua kali sehari hingga sakit mereda.

Manfaat Buah dan Daun Ciplukan Untuk Kesehatan:


1. Menurunkan kolesterol.

Bagian dari buah ciplukan juga bisa mengurangi kolesterol. Cara makan, ambil daun ciplukan beberapa lembar, kemudian rebus dan minum airnya tiga kali sehari.

2. Mengobati stroke.

Minum dan makan porsi ciplukan secara teratur juga dapat membantu mengobati stroke.

3. Mengobati diabetes.

Salah satu manfaat ciplukan adalah sebagai obat diabetes. Dengan menggunakan semua bagian tanaman ciplukan dari akar, daun hingga buah, tanaman dibersihkan dan direbus hingga air rebusan menyusut hingga 1/3 kali volume awal. Air rebusan ini kemudian dikonsumsi sekali sehari sebagai terapi pengobatan diabetes.

4. Menambah kecerdasan.

Buah ciplukan yang dicampur air, perasan jeruk nipis, dan sedikit gula selain lezat juga dapat meningkatkan kecerdasan anak.

5. Mengobati epilepsi.

Secara teratur mengkonsumsi 8-10 buah ciplukan atau Cape gooseberry setiap hari. Perawatan ini dipercaya dapat mengurangi munculnya gejala epilepsi.

6. Menurunkan demam.

Buah ciplukan atau gooseberry juga bisa dikonsumsi untuk menurunkan demam atau panas terutama pada anak-anak.

7. Melawan penyakit kanker.

Kandungan steroid dalam buah ciplukan dapat digunakan untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh, termasuk menjadi obat terapi untuk tumor dan kanker. Ciplukan diketahui mengurangi ukuran tumor dalam sel uji.

8. Untuk tambah darah.

Buah ciplukan juga dapat mengobati kekurangan darah atau anemia. Pengaplikasiannya yaitu dengan cara memasak batang dari buah ciplukan, kemudian minum air rebusannya.

9. Penawar racun.

Semua bagian dari buah ciplukan ternyata bisa dikonsumsi sebagai penawar racun.

10. Melawan virus.

Memberikan perlindungan terhadap virus juga merupakan properti dari daun ciplukan. Sebuah penelitian di Jepang menunjukkan kemampuan antivirus terhadap Herpes simplex-I, campak dan virus polio-I.

11. Sebagai obat asma.

Ambil daun dan batang buah ciplukan, rebus dan minum air rebusannya. Atau ambil daunnya, lalu campur dengan kapur sirih dan dihancurkan menggunakan kedua telapak tangan, basahi dengan air. Setelah itu, benjolan di telapak tangan sehingga air menjadi putih dan berbusa. Oleskan ke dada, perut, dan punggung.

12. Mengobati penyakit kurap.

Kurap memang menyebalkan. Untuk mengobati, cukup hancurkan daun dari buah ciplukan dan oleskan pada kulit yang terkena kurap.

13. Menurunkan tekanan darah tinggi.

Buah ciplukan juga mampu menurunkan tekanan darah tinggi. Dengan meminum air rebusan daun, buah dan akar selama tiga minggu berturut-turut.

14. Mengobati kanker payudara.

Caranya, rebung muda dicampur dengan empat biji padi dan kunyit. Kemudian giling dengan kelapa parut sampai dihaluskan. Setelah itu ramuan segera diletakkan di payudara.

15. Menghilangkan sakit persendian.

Campur daun dengan kapur sirih kemudian tempelkan pada persendian yang sakit.

Semoga bermanfaat

hartsltg

Komentar

Postingan Populer

6 Manfaat Pare Untuk Tubuh Manusia

8 manfaat buah pakel atau bajang

7 manfaat koro untuk kesehatan