21 Manfaat buah mengkudu

21 Manfaat buah mengkudu

Buah mengkudu (Morinda citrifolia) berasal dari Asia Tenggara, milik keluarga Rubiaceae. Nama lain untuk tanaman ini adalah noni (Hawaii), nono (Tahiti), nonu (Tonga), ungcoikan (Myanmar) dan ach (Hindi).

Tumbuhan ini tumbuh di dataran rendah hingga ketinggian 1500 meter di atas permukaan laut. Tinggi pohon Noni mencapai 3 hingga 8 meter.

Buahnya adalah buah majemuk, yang muda berwarna hijau mengkilap & memiliki bintik-bintik, dan ketika sudah tua itu berwarna putih dengan bintik-bintik hitam.

Asal-usul:


Asal usul noni atau mengkudu tidak terlepas dari keberadaan orang Polinesia yang bermukim di Kepulauan Samudera Pasifik. Orang Polinesia diyakini berasal dari Asia Tenggara. Karena itu dianggap penting untuk mempertahankan hidup.

Beberapa tanaman asli, seperti buah pisang, talas, ubi jalar, sukun, tebu, dan mengkudu, dibawa. Di antara yang dibawa, masih ada setek dan pucuk. Salah satu tanamannya, buah mengkudu. Sejak 1500 tahun yang lalu, penduduk nusantara, yang sekarang disebut Hawaii, telah mengenal noni sebagai mengkudu.

Mereka menduga bahwa tanaman latin Morinda citrifolia memiliki banyak manfaat. Mereka melihatnya sebagai tanaman ajaib Hawaii, karena buah ini dipercaya mampu mengobati berbagai penyakit..

Ciri-ciri umum:
Pohon:

Pohon Noni tidak begitu besar, tingginya antara 4 hingga 6 meter. batang bengkok, bengkok kaku, kasar, dan memiliki akar tunggang tertanam. Kulitnya berwarna coklat keabu-abuan atau coklat kekuningan, terbelah menjadi cabang dangkal, tidak berambut, empat cabang.

Kayu mengkudu mudah terbelah setelah dikeringkan. Dapat digunakan untuk mendukung tanaman lada.

Daun:

Daunnya tebal dan mengkilap. Daun Noni terletak berhadap-hadapan. Ukuran daunnya besar, tebal, dan tunggal. Bentuknya adalah jancet-lancet, berukuran 15-50 x 5-17 cm. tepi daun rata, ujung lancip pendek. Dasar daunnya berbentuk pasak.

Daun menyirip pembuluh darah. Warna hijau mengkilap, tidak berbulu. Basis daun pendek, berukuran 0,5-2,5 cm. Ukuran daun pendukung bervariasi, dalam bentuk segitiga lebar. Daun mengkudu bisa dimakan sebagai sayuran. Nilai gizi tinggi karena mengandung banyak vitamin A.

Bunga:

Bunga majemuk tersusun, jenis punuk berbunga bulat, batang 1-4 cm, tumbuh di ketiak penyangga daun menghadap ke daun yang tumbuh normal. Mahkota bunga putih, berbentuk corong, dapat mencapai panjang 1,5 cm.

Benang sari tersangkut di mulut mahkota. Putik kepala menembak dua. Bunga mekar dari kelopak yang berbentuk seperti tandan. Bunganya berwarna putih, harum.

Buah:

Buah majemuk, terbentuk dari ovarium yang menyatu dan punuk di bagian dalam, perkembangan buah secara bertahap mengikuti proses pembungaan yang dimulai dari ujung punuk ke pangkal, berdiameter 7,5-10 cm.

Permukaan buah majemuk dibagi menjadi bulkhead poligonal berbintik, yang berasal dari buah tunggal yang tersisa. Warna hijau saat mengental, sebelum dimasak menjadi putih kekuningan, dan akhirnya putih pucat saat memasak.

Daging buah lunak, terdiri dari buah-buahan batu berbentuk piramida dengan daging putih, terbentuk dari mesocarp.

Daging buah mengandung banyak air yang aromanya seperti keju busuk atau bau kambing yang timbul dari pencampuran asam kaprat (asam lemak dengan sepuluh atom karbon), C10), asam kaproat (C6), dan asam kaprilat (C8). Diduga dua senyawa terakhir adalah antibiotik aktif.

Kandungan Nutrisi Buah Mengkudu:


Secara keseluruhan mengkudu adalah buah lengkap yang bergizi. Nutrisi yang dibutuhkan oleh tubuh, seperti protein, vitamin, dan mineral esensial, tersedia dalam jumlah yang cukup dalam buah dan daun mengkudu.

Selenium, mineral yang ditemukan dalam mengkudu, adalah antioksidan yang bagus. Berbagai jenis senyawa yang terkandung dalam noni: xeronine, steroid tanaman, alizarin, lycine, socium, asam kaprilat, arginin, proxeronine, antin quinine, elemen jejak, fenilalanin, magnesium, dll.

Terpenoid. Zat ini membantu dalam proses sintesis organik dan pemulihan sel-sel tubuh.

Agen anti-bakteri. Zat aktif yang terkandung dalam jus noni dapat membunuh bakteri yang menyebabkan infeksi, seperti Pseudomonas aeruginosa, Protens morganii, Staphylococcus aureus,

Bacillus subtilis, dan Escherichia coli. Zat anti bakteri yang juga dapat mengendalikan bakteri patogen (mematikan) seperti Salmonella montivideo, S. scotmuelleri, S. typhi, dan Shigella dusenteriae, S. flexnerii, S. pradysenteriae, dan Staphylococcus aureus.

Scolopetin. Senyawa scolopetin sangat efektif sebagai elemen anti-inflamasi dan anti-alergi.

Zat anti kanker:

Zat anti kanker yang ditemukan pada noni paling efektif melawan sel abnormal.

Xeronine dan Proxeronine. Salah satu alkaloid penting yang ditemukan dalam noni adalah xeronine.

Buah mengkudu hanya mengandung sejumlah kecil xeronine, tetapi banyak mengandung bahan (prekursor) xeronine alias proxeronine dalam jumlah besar.

Proxeronine adalah jenis asam nukleat seperti koloid lainnya. Xeronine diserap oleh sel-sel tubuh untuk mengaktifkan protein tidak aktif, mengatur struktur dan bentuk sel aktif.

baca juga manfaat buah salak

Manfaat mengkudu:


1. Mengobati Kolesterol:

Dislipidemia adalah peningkatan kadar kolesterol darah yang merupakan faktor utama untuk perkembangan penyakit kardiovaskular. Zat xeronine dan proxeronine dapat mengobati kadar kolesterol jahat dalam tubuh.

Untuk mengobati kolesterol, Anda bisa merebus buah mengkudu dan minum air matang secara teratur.

2. Untuk Menurunkan tekanan darah tinggi:

Bagi Anda yang memiliki hipertensi atau tekanan darah tinggi ada baiknya menggunakan noni untuk menurunkan tekanan darah menjadi normal. bisa dengan mengkonsumsinya secara langsung dengan mengupas kulitnya atau bisa juga dengan merebusnya.

Kandungan xeronine pada noni bermanfaat untuk menormalkan tekanan darah. Scopoletin fitonutrien berguna untuk melebarkan pembuluh darah, untuk mengurangi tekanan darah. Sehingga jantung tidak harus bekerja terlalu keras untuk memompa darah.

3. Untuk Melancarkan Pencernaan:

Konsumsi noni secara teratur dapat memperlancar pencernaan, seperti perut kembung, lesi usus, dan radang lambung.

Kandungan serat yang terkandung dalam buah mengkudu bermanfaat untuk pencernaan.

4. Untuk Mengobati Sakit Gigi:

Pada buah noni ada zat anti bakteri yang bisa membuat sakit gigi mereda dan menghilang.

5. Anti inflamasi:

Memiliki sifat antiinflamasi yang telah terbukti mampu mencegah peradangan. Juga mengurangi risiko gejala penyakit jantung.

6. Untuk Meningkatkan Sistem Kekebalan Tubuh:

Kandungan mineral, vitamin, asam amino, peptida dan enzim yang terkandung dalam noni dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh.

Antioksidan alami, vitamin E dan koenzim Q10 dibutuhkan oleh tubuh untuk menangkal radikal bebas.

7. Anti Bakteri:

Pada buah noni, ada juga sifat anti bakteri yang terkandung dalam senyawa antrakuinon dan terpana, melindungi kulit dari serangan parasit dan jamur yang menyebabkan penyakit kulit.

8. Bronkitis:

Kandungan zat anti bakteri yang terkandung dalam buah noni bermanfaat untuk mencegah bakteri memasuki paru-paru dan membunuh bakteri di dalamnya.

9. Untuk Mengobati Diare:

Bakteri Salmonella dan e colli adalah jenis bakteri yang dapat menyebabkan seseorang terkena diare.

Diare dapat disembuhkan dengan buah noni, agen anti-bakteri dapat membunuh bakteri salmonella / e colli.

10. Untuk Mencegah Kanker:

Penelitian telah mengungkapkan adanya senyawa 2-metoksi-1,3,6-trihydroxyanthraquinone dalam noni yang baik untuk mencegah kerusakan DNA, noni memiliki antioksidan tinggi.

Semua makanan dan obat-obatan herbal yang memiliki antioksidan tinggi berguna untuk mencegah sel kanker dan penyebaran sel kanker dalam tubuh.

11. Untuk Meningkatkan Energi:

Protein yang terkandung dalam buah mengkudu bermanfaat untuk menghasilkan energi dan membantu mengurangi perasaan lemah.

12. Untuk Mengobati Diabetes:

Proxeronine adalah zat yang dapat berguna untuk mengobati diabetes. Baik itu diabetes kering atau diabetes basah.

Diabetes harus segera diobati, karena sangat berbahaya jika diabetes basah terluka.

Luka dapat menginfeksi organ di sekitarnya. Jadi proses amputasi harus dilakukan.

13. Untuk Mengobati Penyakit Gondok:

Gondong disebabkan oleh kelenjar tiroid yang bengkak. Mengkonsumsi noni secara teratur dapat mengecilkan kelenjar tiroid di leher.

14. Untuk Menangkal Radikal Bebas:

Radikal bebas dapat mempengaruhi kulit dan kesehatan. Zat bioaktif dalam buah mengkudu dapat digunakan untuk menangkal radikal bebas.

15. Untuk Melancarkan Peredaran Darah:

Zat scopoletin yang terkandung dalam buah mengkudu bermanfaat untuk melancarkan peredaran darah.

Itu karena zat scopeletin dapat melebarkan pembuluh darah. Pembuluh darah lebar dapat memperlancar sirkulasi darah di dalam tubuh.

16. Untuk Mengobati Infeksi:

Zat anti bakteri pada noni berguna untuk menghilangkan bakteri yang dapat membuat infeksi bertambah buruk.

Selain membunuh bakteri, zat anti bakteri berguna untuk mengendalikan bakteri dalam tubuh.

17. Untuk Meredakan Batuk:

Mengkonsumsi buah mengkudu dapat bermanfaat untuk meredakan batuk dan menghilangkan batuk.

Zat anti bakteri yang ada dalam buah noni bermanfaat untuk menghilangkan rasa gatal dan membunuh kuman dan penyakit di tenggorokan.

Caranya adalah merebus dua buah mengkudu yang sudah matang. Campur dengan setengah daun. Rebus menggunakan dua gelas air hingga mendidih.

Sisakan hanya satu gelas. Saring airnya dan minum dua kali sehari. Pertama itu akan membuat rasa gatal di tenggorokan hilang, maka batuk akan mereda.

18. Untuk Mengobati Sakit Kuning:

Penyakit kuning dapat ditandai dengan menguningnya tubuh, penurunan berat badan, kulit keriput dan banyak penyebab lainnya.

Cara membuatnya:
Siapkan dua buah mengkudu matang, Giling mengkudu dan peras buah mengkudu. Tambahkan madu ke jus noni. Campur dengan baik. Minumlah dua kali sehari.

19. Untuk Menyembuhkan Peradangan Usus:

Zat scopoletin yang terkandung dalam buah noni bermanfaat untuk meredakan radang di usus.

20. Untuk Mengobati Asam Urat:

Encok dapat menyebabkan berbagai penyakit kronis seperti penyakit jantung, stroke dan banyak penyakit lainnya. Encok ditandai dengan kram, kaki dingin, dan banyak penyebab lainnya.

21. Untuk Mengobati Racun Makanan:

Orang yang terkena racun makanan bisa dihilangkan menggunakan noni.

Itu karena dalam zat noni ada zat anti bakteri yang dapat menetralkan bakteri yang ada dalam makanan.


Hati-hati menggunakan obat pada buah ini, karena tidak semua buah noni baik untuk perawatan atau konsumsi. Konsultasikan dengan dokter sebelum menggunakan.

Semoga bermanfaat

hartsltg

Komentar

Postingan Populer

6 Manfaat Pare Untuk Tubuh Manusia

8 manfaat buah pakel atau bajang

7 manfaat koro untuk kesehatan