8 Manfaat buah apel

8 Manfaat buah apel

Apel atau apple adalah buah yang dapat dimakan dan diproduksi oleh pohon apel. Buah apel telah dibudidayakan di seluruh penjuru dunia dan genus Malus domestica merupakan spesies yang paling banyak ditanam.

Pohon apel diperkirakan berasal dari benua Asia, di mana leluhurnya yang liar yakni Malus sieversii masih ditemukan sampai sekarang. Pohon apel telah tumbuh selama ribuan tahun di benua Asia dan benua Eropa dan dibawa ke benua Amerika oleh penjajah Eropa kala itu.

Kata apel yang sebelumnya dieja aeppel dalam Bahasa Inggris Kuno dan berasal dari akar kata Proto-Germanic * ap (a) laz, yang juga bisa berarti buah pada umumnya. Dan pada akhirnya diturunkan dari Proto-Indo-Eropa * ab (e) l-, tetapi makna asli yang tepat & hubungan antara kedua kata tersebut tidaklah pasti.

Pada akhir abad ke-17, kata ini juga berfungsi sebagai istilah umum untuk semua buah-buahan dan selain buah juga termasuk kacang-kacangan, seperti kata parel kata paradis dari Inggris pada Tengah abad ke-14, yang berarti pisang. Penggunaan ini analog dengan penggunaan bahasa Prancis pomme.

Buah apel memiliki makna yang sangat religius dan mitologis dalam beberapa budaya negara di Eropa, tradisi dari negara Yunani dan Norwegia contohnya.

Pertumbuhan


Buah apel diperkirakan telah didomestikasi 4000-10000 tahun yang lalu di Pegunungan Tian Shan di cina, dan kemudian telah melakukan perjalanan di sepanjang Jalur Sutra ke benua Eropa, dengan hibridisasi dan introgressi crabapples liar dari Siberia Caucasus (M. orientalis Uglitz.), (M. baccata (L.) Borkh.) dan Eropa (M. sylvestris Mill.).

Nenek moyang liar asli jenis Malus domestica adalah Malus sieversii, dan ditemukan tumbuh liar di pegunungan Asia Tengah di negara Kazakhstan, Tajikistan, Kirgistan dan Xinjiang di negara Cina.

Budidaya spesies dimulai pada sisi hutan pegunungan Tian Shan di Cina dan berkembang dalam jangka waktu yang lama dan memungkinkan introversi gen sekunder dari spesies lain ke dalam benih yang diserbuki secara terbuka.

Pertukaran sangat signifikan dengan Malus sylvestris, crabapple, mengakibatkan populasi apel saat ini lebih terkait dengan crabapples daripada nenek moyang Malus sieversii yang lebih mirip secara morfologis.

Kultivar


Ada lebih dari 7.500 kultivar buah apel yang dikenal dan menghasilkan berbagai karakteristik yang diinginkan. Kultivar yang berbeda dibiakkan untuk berbagai macam selera dan penggunaan, termasuk untuk memasak, makan mentah dan produksi sarinya.

Pohon dan buah rentan terhadap sejumlah masalah jamur, bakteri dan hama, yang dapat dikendalikan dengan sejumlah cara organik dan non-organik. Pada tahun 2010, genom buah diurutkan sebagai bagian dari penelitian tentang pengendalian penyakit dan pembiakan selektif dalam produksi apel.

Buah akan matang pada akhir musim panas atau musim gugur, dan kultivar ada dalam berbagai ukuran. Petani biasanya memproduksi apel berdiameter 7 hingga 9 cm karena permintaan pasar. Beberapa konsumen lebih suka apel yang besar, sementara apel di bawah 5 cm umumnya digunakan untuk membuat jus dan memiliki nilai pasar yang kecil.

Kultivar buah apel yang populer secara komersial lunak tetapi renyah. Kualitas lain yang diinginkan dalam pengembangbiakan apel komersial modern adalah kulit yang berwarna-warni, kemudahan dalam pengiriman, kemampuan penyimpanan yang panjang, tahan penyakit, hasil tinggi, bentuk apel umum, dan rasa yang dikembangkan.

Apel sari biasanya terlalu asam dan tidak enak untuk dimakan segar, tetapi memberi minuman rasa yang kaya dan tidak bisa dimakan oleh apel penutup.

Apel moderen umumnya lebih manis daripada kultivar yang lebih tua, karena selera populer dalam apel bervariasi dari waktu ke waktu.

Sebagian besar orang Amerika dan Eropa menyukai apel manis, tetapi apel tart memiliki pengikut minoritas yang cukup kuat. Apel yang sangat manis dengan hampir tidak ada rasa asam juga sangat populer di benua Asia.

Ciri-ciri


Apel adalah pohon yang berganti daun yang umumnya berketinggian 2 hingga 5 meter dalam budidaya dan 9 hingga 10 meter di alam liar. Ketika pohon apel dibudidayakan, ukuran, bentuk dan kepadatan cabang ditentukan oleh pemilihan batang bawah dan cara pemangkasan.

Daunnya tersusun secara oval sederhana dan berwarna hijau gelap dengan pinggiran bergerigi dan bagian bawah daun agak berbulu.

Bunga tumbuh di musim semi bersamaan dengan tunas daun dan diproduksi pada taji dan beberapa tunas panjang. Bunga berukuran 3 hingga 4 cm dan berwarna putih dengan semburat merah muda yang secara bertahap akan memudar, lima petaled, dengan perbungaan yang terdiri dari sebuah cyme dengan 4 hingga 6 bunga.

Bunga sentral dari perbungaan disebut "raja mekar" yang terbuka terlebih dahulu dan dapat menghasilkan buah yang lebih besar dari lainnya.

Kulit buah apel matang umumnya berwarna merah, kuning, hijau, merah muda dan ada kultivar dua warna atau tiga yang banyak ditemukan.

Kulit buah tertutup lapisan pelindung lilin epicuticular. Daging buah umumnya pucat kekuningan dan putih, merah muda atau kuning juga ada.

Genom


Peneliti Italia mengumumkan bahwa mereka telah mengurutkan genom lengkap dari buah apel tersebut dan bekerja sama dengan ahli genetika hortikultura dari amerika, menggunakan apel pencuci mulut yang tumbuh luas dari varietas kuning kehijauan, berdaging lembut itu memiliki sekitar 57.000 gen, jumlah genom tanaman terbanyak yang diteliti hingga saat ini dan lebih banyak daripada genom manusia yang sekitar 30.000.

Pemahaman baru ini dari genom buah apel akan membantu para ilmuwan mengidentifikasi gen dan varian gen yang berkontribusi terhadap resistensi penyakit, kekeringan dan karakteristik yang diinginkan lainnya.

Dengan memahami jumlah gen di balik karakteristik ini akan membantu para ilmuwan melakukan pemuliaan selektif yang lebih luas. Urutan genom juga memberikan bukti bahwa Malus sieversii adalah leluhur liar apel domestik, masalah yang telah lama diperdebatkan dalam dunia ilmiah.

Malus sieversii diakui sebagai spesies nenek moyang utama apel yang telah banyak dibudidayakan, dan secara morfologis serupa. Karena variabilitas genetik di Asia Tengah, wilayah ini umumnya dianggap sebagai pusat asal buah apel.

Hanya pohon M. sieversii yang tumbuh di sisi barat Pegunungan Tian Shan yang secara genetik berkontribusi pada apel yang dijinakkan, bukan populasi yang terisolasi di sisi timur.

Cara perbanyak cabang dengan kantong plastik


Umumnya apel diperbanyak dengan mencangkok atau menanam langsung dari biji.
hasil percobaan Mike Karasiewicz, seorang penghobi dari Michigan-Amerika Serikat, dan seorang ahli hortikultura Phil Schwallier H. disampaikan pada konferensi Asosiasi Buah Pohon Kerdil di Grand Raphids, Michigan.

Dalam percobaan itu, mereka membungkus bibit buah apel yang tidak bercabang di dalam kantong plastik, 2-3 minggu sebelum tunas diharapkan muncul dan tumbuh menjadi cabang.

Kantong plastik berfungsi sebagai rumah kaca mini. Pertumbuhan dipercepat lebih cepat, dan jumlah tunas yang tumbuh menjadi cabang produktif meningkat. Saat tas digunakan, ada peningkatan 94%. Dengan teknik ini jumlah cabang dalam semua varietas buah apel yang diuji meningkat, kecuali Gala, dan dalam hal ini tas mungkin terlalu kecil atau pendek untuk menutupi seluruh batang.

Bahan kantong plastik harus dari plastik bening, tebal sekitar 3 mm, dan cukup panjang untuk menutupi seluruh batang apel.

Caranya Dua hingga tiga minggu sebelum tunas diharapkan muncul, batang ditutupi dengan kantong plastik, yang terikat erat dengan batang dengan kawat. Ketika pucuk tampak tumbuh 1/2 inci (1 inci = 2,5 cm), kantong harus dilepas.

Alasannya, jika cloaking terlalu lama pertumbuhan tanaman terhambat dan daun tanaman akan mudah terbakar. Hindari cloaking atau melepas kantong plastik saat cuaca tidak mendukung, seperti suhu tinggi atau kondisi kering dan banyak angin.

Membungkus tidak akan banyak membantu kondisi tanaman itu sendiri tidak baik, seperti kuncup kecil pada batang, atau kuncup rusak. Menutupi dengan kantong plastik akan lebih efektif jika batang yang digunakan berumur 2 tahun dibandingkan dengan 1 tahun. Sejauh ini serangan hama seperti embun tepung belum meningkat atau menurun dalam perawatan.

Apel dengan kulit (bagian yang bisa dimakan) Nilai gizi per 100 g (3,5 ons)


  • Energi 218 kJ (52 kkal)
  • Karbohidrat 13,81 g
  • Gula 10.39
  • Serat makanan 2.4 g
  • Lemak 0,17 g
  • Protein 0,26 g
  • Vitamin Kuantitas% DV †
  • Vitamin A sama sekali 0% 3 μg
  • beta karoten 0% 27 μg
  • lutein zeaxanthin 29 ug
  • Tiamin (B1) 1% 0,017 mg
  • Riboflavin (B2) 2% 0,026 mg
  • Niacin (B3) 1% 0,091 mg
  • Asam Pantotenat (B5) 1% 0,061 mg
  • Vitamin B6 3% 0,041 mg
  • Folat (B9) 1% 3 ug
  • Vitamin C 6% 4,6 mg
  • Vitamin E 1% 0,18 mg
  • Vitamin K 2% 2,2 ug
  • Mineral Kuantitas% DV †
  • Kalsium 1% 6 mg
  • Besi 1% 0,12 mg
  • Magnesium 1% 5 mg
  • Mangan 2% 0,035 mg
  • Fosfor 2% 11 mg
  • Kalium 2% 107 mg
  • Sodium 0% 1 mg
  • Seng 0% 0,04 mg
  • Kuantitas air 85,56 g

Unit
μg = mikrogram • mg = miligram
IU = Unit internasional
† Persentase diperkirakan secara kasar menggunakan rekomendasi AS untuk orang dewasa.

Buah apel mentah mengandung 13,81% karbohidrat dan 85,56% air, dengan kandungan lemak dan protein yang dapat diabaikan. Referensi yang menyajikan apel mentah dengan kulit yang beratnya 100 gram menghasilkan sebanyak 52 kalori dan kandungan serat makanan yang moderat.
baca juga manfaat buah duku

Manfaat Buah Apel


1. Mencegah Diabetes:

Kulit buah apel memiliki kandungan senyawa fenolik. Untuk itulah disarankan, untuk mencuci terlebih dahulu dengan air yang bersih sebelum Anda memakan buah apel beserta kulitnya.

2. Mencegah Diare:

Buah apel juga dapat untuk mencegah penyakit pada sistem pencernaan seperti diare dan sembelit.

Kandungan serat pada apel yang tinggi mampu untuk membantu melancarkan sistem pencernaan. Sehingga dapat mengatasi gangguan sistem pencernaan seperti diare maupun sembelit.
Dan masih banyak manfaat lainnya.

3. Mencegah Serangan Jantung Dan Darah Tinggi:

Apel dapat bermanfaat untuk mencegah penyakit jantung serta dapat menurunkan tekanan darah. Hal ini dikarenakan apel dapat mencegah kolesterol dalam tubuh.

4. Mencegah Dehidrasi:

Buah apel dapat bermanfaat untuk mencegah dehidrasi atau kekurangan cairan tubuh. 85% kandungan buah apel terdiri dari air. Dengan mengkonsumsi apel, Anda dapat terhindar dari dehidrasi.

5. Resiko Serangan Kanker:

Manfaat buah apel salah satunya untuk mencegah serangan kanker. Hal ini dikarenakan, kandungan yang bernama flavonoid yang dapat bermanfaat untuk menangkal berbagai jenis serangan kanker yang sewaktu-waktu dapat menyerang tubuh Anda.

6. Sistem Kekebalan Tubuh:

Kandungan antioksidan pada buah apel yang bernama quercetin dapat bermanfaat untuk meningkatkan sistem kekebalan pada tubuh, agar seseorang tidak mudah terkena penyakit.

7. Menjaga Kesehatan Gigi:

Dengan mengkonsumsi secara rutin, buah apel dapat merangsang produksi air liur pada mulut. Sehingga dapat mencegah terjadinya pengkroposan pada gigi dan dapat tetap menjaga gigi tetap sehat.

8. Menangkal Radikal Bebas:

Pada kulit apel dapat memproduksi zat bernama kuersetin. Zat kuersetin adalah sejenis zat yang berfungsi untuk menangkal serangan radikal bebas dan juga dapat berfungsi untuk melawan penuaan dini.

Serat Apel Juga Membendung Penyakit


Biarpun tidak sebanyak buah lain, namun serabut dalam apel membantu mengontrol pergerakan usus, maka mengurangi risiko kanker usus besar.

Serat apel juga membendung penyakit jantung, serta mengontrol berat badan dan tingkat kolesterol, karena buah apel tidak mengandung kolesterol dan mempunyai serat yang mengurangi kolesterol dengan mencegah reabsorpsi.

Terbukti bahwa buah apel yang dibiakkan secara in vitro mengandung senyawa fenol yang dapat mencegah kanker dan menunjuk kan aktivitas antioksidan. Fitokimia fenol yang utama dalam apel adalah kuersetin, epikatekin, dan prosianidin B2.

Pada biji apel sedikit beracun karena mengandung sedikit amigdalin, sejenis glikosida sianogen. Akan tetapi, racun ini tidak cukup berbahaya bagi tubuh manusia.

Semoga bermanfaat

hartsltg

Komentar

Postingan Populer

8 manfaat buah pakel atau bajang

Budidaya tanaman porang atau iles-iles

Budidaya tanaman bawang merah