Talas nutrisi dan manfaatnya

Talas nutrisi dan manfaatnya

Talas atau Colocasia esculenta adalah suku talas-talasan atau Araceae yang merupakan tumbuhan penghasil umbi-umbian yang cukup penting bagi tubuh manusia.

Talas diduga berasal dari Asia Tenggara atau Asia Tengah bagian selatan, talas diperkirakan telah dibudidayakan manusia sejak zaman purba, dan bahkan pada zaman sebelum padi ditanam orang.

Dan sekarang talas telah menyebar ke berbagai belahan penjuru dunia, antara lain negara India, Cina, Afrika, Amerika latin, Hawaii dan Hindia Barat. Talas merupakan makanan utama, selain sukun, di beberapa kepulauan di Oseania.

Talas atau Colocasia esculenta adalah tanaman tropis yang tumbuh terutama untuk umbinya yang dapat dimakan, atau sayuran akar yang paling dikenal sebagai talas. Talas adalah spesies yang paling banyak dibudidayakan dari beberapa tanaman dalam famili Araceae yang digunakan sebagai sayuran untuk umbi, daun dan tangkai.

Umbi talas adalah makanan pokok dalam budaya Afrika, Oseanik & Asia Selatan, dan talas diyakini telah menjadi salah satu tanaman yang paling awal dibudidayakan.

Ciri Ciri Tanaman Talas


Tanaman atau tumbuhan ini dan pada akarnya secara umum disebut talas, tetapi memiliki nama yang berbeda di setiap negara yang berbeda. Tumbuhan ini disebut bentol juga talas di Indonesia, cheppankilangu di Tamil, Chembu (ചേമ്പ്) di Malayalam (മലയാളം), 'Amadumbe / Madumbi' di Afrika Selatan, oah di Hokkien, cocoyam di Ghana, talas di Tahiti, ndalo di Fiji, talo di Samoa, gabi di Filipina, natong di Wilayah Bicol, colcas (قلقاس) dalam bahasa Arab, kolokasi atau kolokas di Siprus, kalo di Hawaii, amateke di Rwanda, dan arbi di India.

Talas sering disebut sebagai "telinga gajah" ketika ditanam sebagai tanaman hias. Tanaman colocasia esculenta adalah tanaman tropis abadi yang terutama tumbuh sebagai sayuran akar untuk umbi yang dapat dimakan dan bertepung.

Colocasia esculenta atau tanaman ini memiliki rimpang berbagai bentuk dan ukuran. Daun hingga 40 cm × 24,8 cm dan tumbuh dari rimpang. Tanaman hijau tua di atas dan hijau muda di bawahnya.

Membentuk segitiga-bulat telur, sub-bulat dan lendir di puncak, dengan ujung lobus basal bulat atau sub-bulat. Tinggi tangkai daun adalah 0,8–1,2 m. Panjang jalur bisa mencapai 25 cm. Spadix adalah sekitar tiga perlima sepanjang spathe, dengan bagian berbunga hingga 8 mm.

Bagian wanita di ovarium subur dicampur dengan yang putih steril. Netral tumbuh di atas betina, dan lobus orombus atau tidak teratur, dengan enam atau delapan sel. Apendiks lebih pendek dari porsi jantan.

Talas adalah tanaman herba abadi besar yang tumbuh hingga 1,5 m. Daunnya besar berbentuk hati, berumbai di ujung tangkai panjang yang gagah muncul seperti telinga gajah. Biasa tumbuh di lahan pertanian, rawa, tanah basah dan hangat, iklim lembab.

Organ penyimpanan bawah tanah bundar hadir dalam tanaman seperti crocus, gladioli, dan cyclamens, terdiri dari pangkal batang bengkak yang ditutupi dengan daun kerak dan tumbuh hingga seukuran lobak, memiliki bentuk bundar atau bujur dengan kulit coklat dan keras.

Permukaannya ditandai oleh cincin melingkar yang menunjukkan titik-titik perlekatan daun bersisik. Di dalam, dagingnya berwarna putih sampai kuning krem, ​​tetapi dapat menampilkan warna yang berbeda tergantung pada jenis kultivar. Berat rata-rata umbi sekitar 1-4 kilo. Dagingnya yang lezat, bertekstur renyah, menjadi lunak setelah dimasak.

Akar talas membawa lebih banyak kalori daripada kentang. 100 gram akar memberikan 112 kalori. Nilai kalorinya terutama berasal dari karbohidrat kompleks, amilosa, dan amilopektin. Tingkat protein talas dapat dibandingkan dengan sumber makanan tropis lainnya seperti ubi, singkong, kentang, pisang raja, dll.

Nutrisi Dan Vitamin Talas


Talas adalah salah satu sumber serat makanan yang baik, 100 g daging talas menyediakan 4,1 g atau 11% dari kebutuhan serat harian. Bersama dengan karbohidrat kompleks yang lambat dicerna, serat dalam jumlah sedang dalam talas membantu peningkatan kadar gula darah secara bertahap.

Daun talas yang lembut memiliki kadar antioksidan pigmen flavonoid fenolik yang signifikan seperti ß-karoten, dan cryptoxanthin bersama dengan vitamin-A. 100 g daun talas segar menyediakan 4825 IU atau 161% dari RDA vitamin-A.

Secara keseluruhan, senyawa ini diperlukan untuk menjaga kesehatan mukosa, kulit, dan penglihatan. Konsumsi makanan alami yang kaya akan flavonoid membantu melindungi dari kanker paru-paru dan rongga mulut.

Talas juga mengandung tingkat yang baik dari beberapa kelompok vitamin B-kompleks berharga seperti piridoksin (vitamin B-6), folat, riboflavin, asam pantotenat, dan tiamin.

Talas menyediakan sejumlah mineral penting dalam jumlah yang sehat seperti seng, magnesium, tembaga, besi, dan mangan. Selain itu, akarnya memiliki jumlah kalium yang baik. Kalium adalah komponen penting dari sel dan cairan tubuh yang membantu mengatur detak jantung dan tekanan darah.

Daun dan tangkai yang muda dapat dimanfaatkan sebagai sayuran. Daun talas, tua atau muda, juga dimanfaatkan sebagai pakan ikan gurame. Daun, tangkai daun, dan umbinya digunakan sebagai pakan ternak, terutama ternak babi.

baca juga manfaat sayuran daun bawang

Talas, dimasak, tanpa garam
Nilai gizi per 100 g (3,5 ons)

  • Energi 594 kJ (142 kkal)
  • Karbohidrat 34,6 g
  • Gula 0,49
  • Serat makanan 5.1 g
  • Lemak 0,11 g
  • Protein 0,52 g
  • Vitamin Kuantitas% DV †
  • Tiamin (B1) 9% 0,107 mg
  • Riboflavin (B2) 2% 0,028 mg
  • Niacin (B3)N3% 0,51 mg
  • Asam Pantotenat (B5) 7% 0,336 mg
  • Vitamin B6 25% 0,331 mg
  • Folat (B9) 5% 19 ug
  • Vitamin C 6% 5 mg
  • Vitamin D 8% 1,2 μg
  • Vitamin E 20% 2,93 mg
  • Mineral Kuantitas% DV †
  • Kalsium 2% 18 mg
  • Besi 6% 0,72 mg
  • Magnesium 8% 30 mg
  • Mangan 21% 0,449 mg
  • Fosfor 11% 76 mg
  • Kalium 10% 484 mg
  • Seng 3% 0,27 mg

Daun talas, mentah
Nilai gizi per 100 g (3,5 ons)

  • Energi 177 kJ (42 kkal)
  • Karbohidrat 6,7 g
  • Gula 3 g
  • Serat makanan 3,7 g
  • Lemak 0,74 g
  • Protein 5 g
  • Vitamin Kuantitas% DV †
  • Vitamin A. 30% 241 ug
  • beta karoten 27% 2895 μg
  • lutein zeaxanthin 1932 ug
  • Tiamin (B1) 18% 0,209 mg
  • Riboflavin (B2) 38% 0,456 mg
  • Niacin (B3) 10% 1,513 mg
  • Vitamin B6 11% 0,146 mg
  • Folat (B9) 32% 126 ug
  • Vitamin C 63% 52 mg
  • Vitamin E 13% 2,02 mg
  • Vitamin K 103% 108,6 μg
  • Mineral Kuantitas% DV †
  • Kalsium 11% 107 mg
  • Besi 17% 2,25 mg
  • Magnesium 13% 45 mg
  • Mangan 34% 0,714 mg
  • Fosfor 9% 60 mg
  • Kalium 14% 648 mg
  • Seng 4% 0,41 mg

Unit
μg = mikrogram • mg = miligram
IU = Unit internasional
† Persentase diperkirakan secara kasar menggunakan rekomendasi AS untuk orang dewasa.
Sumber: Database Nutrisi USDA

Manfaat Talas


1. Mengurangi Bengkak

Rasa talas itu manis dan sedikit pedas, dan sifatnya netral. Berkhasiat anti-radang, dan mengurangi bengkak. Daun dan tangkainya bersifat astringen. Umbi dan tangkai daunnya mengandung tepung, villose, polifenol dan saponin. Daunnya mengandung polifenol.

Untuk pemakaian luar, cuci daun mengikuti tangkainya, lalu tumbuk hingga halus. Tempelkan ke borok, bisul, atau bagian yang kulit yang terkena panas.

2. Mengontrol Gula Darah

Talas mengandung dua jenis karbohidrat yang bermanfaat untuk manajemen gula darah, serat dan pati resisten.

Serat adalah karbohidrat yang tidak bisa dicerna oleh tubuh manusia. Karena tidak diserap, tidak akan berdampak pada kadar gula darah.

Talas juga membantu memperlambat pencernaan dan penyerapan karbohidrat lain, mencegah lonjakan gula darah besar setelah makan.

Penelitian telah menemukan bahwa diet tinggi serat - mengandung hingga 42 gram per hari - dapat mengurangi kadar gula darah sekitar 10 mg / dl pada orang dengan diabetes tipe 2.

Talas juga mengandung jenis pati khusus, yang dikenal sebagai pati resisten, yang tidak dapat dicerna oleh manusia, sehingga tidak meningkatkan kadar gula darah. Sekitar 12% dari pati dalam akar talas yang dimasak adalah pati resisten, menjadikannya salah satu sumber nutrisi yang lebih baik.

Kombinasi pati resisten dan serat ini menjadikan talas akar pilihan karbohidrat yang baik terutama bagi penderita diabetes.

3. Mengurangi Risiko Penyakit Jantung

Serat dan pati resisten dalam akar talas juga dapat membantu mengurangi risiko penyakit jantung. Penelitian substansial telah menemukan bahwa orang yang makan lebih banyak serat cenderung memiliki tingkat penyakit jantung yang lebih rendah.

Para peneliti menemukan bahwa untuk setiap tambahan 10 gram serat yang dikonsumsi per hari, risiko kematian akibat penyakit jantung akan menurun sebesar 17%. Ini diyakini sebagian karena efek penurun kolesterol serat, tetapi penelitian sedang berlangsung.

Akar talas mengandung lebih dari 6 gram serat per cangkir (132 gram) lebih dari dua kali jumlah yang ditemukan dalam porsi 138 gram kentang yang sebanding menjadikannya sumber serat yang sangat baik.

Akar talas juga menyediakan pati resisten, yang menurunkan kolesterol dan telah dikaitkan dengan penurunan resiko penyakit jantung.

4. Antikanker

Akar talas mengandung senyawa nabati yang disebut polifenol yang memiliki berbagai manfaat kesehatan, termasuk potensi untuk mengurangi risiko kanker.

Polifenol utama yang ditemukan dalam akar talas adalah quercetin, yang juga ada dalam jumlah besar dalam bawang, apel dan teh.

Uji tabung dan penelitian pada hewan telah menemukan bahwa quercetin dapat memicu kematian sel kanker dan memperlambat pertumbuhan beberapa jenis kanker.

Ini juga merupakan antioksidan kuat yang melindungi tubuh dari kerusakan akibat radikal bebas berlebihan yang dikaitkan dengan kanker.

Satu studi tabung menemukan bahwa ekstrak talas mampu menghentikan penyebaran beberapa jenis sel kanker payudara dan prostat.

Sementara penelitian awal menjanjikan, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk lebih memahami sifat antikanker talas.

5. Menurunkan Berat Badan

Akar talas adalah sumber serat yang baik, mengandung 6,7 gram per cangkir (132 gram). Penelitian telah menemukan bahwa orang yang makan lebih banyak serat cenderung memiliki berat badan lebih rendah dan lebih sedikit lemak pada tubuh.

Ini mungkin karena serat memperlambat pengosongan perut, yang membuat Anda kenyang lebih lama dan mengurangi jumlah kalori yang Anda makan sepanjang hari. Seiring waktu, ini dapat menyebabkan penurunan berat badan.

Pati resisten dalam akar talas mungkin memiliki efek yang sama.

Satu studi menemukan bahwa pria yang mengonsumsi suplemen yang mengandung 24 gram pati resisten sebelum makan, mengonsumsi sekitar 6% lebih sedikit kalori dan memiliki kadar insulin lebih rendah setelah makan, dibandingkan dengan kelompok kontrol.

Penelitian pada hewan juga menunjukkan bahwa tikus yang diberi diet tinggi pati resisten memiliki lebih sedikit lemak tubuh dan lemak perut. Dihipotesiskan bahwa ini sebagian karena pati yang tahan meningkatkan pembakaran lemak dalam tubuh Anda, tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan.

6. Baik Untuk Usus

Karena talas mengandung banyak serat dan pati resisten, mungkin bermanfaat bagi kesehatan usus.

Tubuh Anda tidak mencerna atau menyerap serat dan pati yang resisten, sehingga mereka tetap berada di usus Anda. Ketika mereka mencapai usus besar, mereka menjadi makanan bagi mikroba di usus dan meningkatkan pertumbuhan bakteri baik.

Ketika bakteri usus memfermentasi serat-serat ini, mereka menciptakan asam lemak rantai pendek yang menyehatkan sel-sel yang melapisi usus dan membuatnya tetap sehat dan kuat.

Satu studi pada babi menemukan bahwa diet yang kaya pati resisten meningkatkan kesehatan usus besar dengan meningkatkan produksi asam lemak rantai pendek dan mengurangi kerusakan sel-sel usus besar.

Yang menarik, penelitian pada manusia telah menemukan bahwa orang dengan gangguan radang usus, seperti kolitis ulserativa, cenderung memiliki kadar asam lemak rantai pendek yang lebih rendah dalam usus mereka.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa mengkonsumsi serat dan pati resisten dapat meningkatkan kadar ini dan membantu melindungi terhadap penyakit radang usus dan kanker usus besar.

Peringatan

Semua bagian tanaman talas termasuk umbi mengandung asam oksalat yang membuatnya berbahaya. Untungnya, bahan kimia ini sepenuhnya akan hancur setelah memasak.

Talas ini mengandung getah yang gatal, yang berbeda-beda ketajamannya menurut jenisnya, sehingga harus dimasak terlebih dahulu sebelum dapat dikonsumsi. Memakan talas tidak boleh berlebihan, karena talas mengandung getah yang gatal. Terlalu banyak memakan talas menimbulkan rasa begah dan gangguan pencernaan.

Semoga bermanfaat

hartsltg

Komentar

Postingan Populer

6 Manfaat Pare Untuk Tubuh Manusia

8 manfaat buah pakel atau bajang

7 manfaat koro untuk kesehatan