6 manfaat ubi jalar untuk kesehatan

6 manfaat ubi jalar untuk kesehatan

Ubi jalar, ketela rambat atau dalam bahasa Inggris sweet potato adalah sayuran akar yang rasanya manis. Umbi ini memiliki kulit tipis di bagian luar dengan daging berwarna di dalamnya, umumnya berwarna oranye, tetapi varietas lain berwarna ungu, kuning, putih atau merah.

Umbi ini bisa makan utuh atau dikupas, dan daun tanaman juga bisa dimakan untuk manusia & juga hewan ternak. Ubi jalar atau dalam bahasa latin (Ipomoea batatas) adalah tanaman dikotil yang merupakan keluarga bindweed atau morning glory, Convolvulaceae. Akar umbinya yang besar dan rasanya yang manis, bertepung dan beraroma adalah sayuran akar. Daun dan pucuk muda kadang dimakan sebagai sayuran.

Sayuran ini umumnya dianggap sebagai jenis kentang (Solanum tuberosum) tetapi tidak termasuk dalam famili nightshade, Solanaceae, tetapi keduanya memiliki urutan taksonomi yang sama yakni Solanales. Tanaman ini adalah tanaman herba, yang mengandung daun berbentuk hati atau lobus daun berganti-ganti dan bunga simpetal berukuran sedang.

Asal Usul Ubi Jalar


Ubi jalar, Ipomoea batatas adalah tanaman asli daerah tropis di Amerika. Dari sekitar 50 genera dan lebih dari 1.000 spesies Convolvulaceae, I. batatas adalah satu-satunya tanaman panen yang penting, beberapa lainnya digunakan secara lokal (mis., I. aquatica "kangkong"), tetapi banyak yang beracun.

Genus Ipomoea yang mengandung ubi jalar juga termasuk beberapa bunga taman yang disebut morning glory, meskipun istilah itu biasanya tidak diperluas ke Ipomoea batatas.

Secara tradisional, ubi ini milik keluarga bindweed atau morning glory, sedangkan ubi putih berada di keluarga nightshade. Ipomoea batatas adalah umbi bawah tanah. Kaya akan antioksidan yang disebut beta karoten, dan sangat efektif untuk meningkatkan kadar vitamin A dalam darah.

Umbi ini kaya akan nutrisi, tinggi serat, dan lezat. Ubi bisa dimakan, direbus, digoreng, dipanggang atau dikukus. Ubi ini adalah umbi bawah tanah yang merupakan sumber beta karoten yang sangat baik, serta banyak vitamin, mineral, dan senyawa senyawa lainnya.

Sayuran akar ini memiliki beberapa manfaat untuk kesehatan, seperti peningkatan pengaturan gula darah dan kadar vitamin A.

Nutrisi Ubi jalar


Karbohidrat.
Ubi jalar berukuran sedang (direbus tanpa kulit) mengandung 27 gram karbohidrat. Komponen utama adalah pati, yang merupakan 53% dari kandungan karbohidrat.
Gula sederhana, seperti glukosa, maltosa, fruktosa dan sukrosa mengandung 32% karbohidrat. Ubi ini memiliki indeks glikemik sedang sampai tinggi, bervariasi dari 44 hingga 96.

GI adalah ukuran seberapa cepat kadar gula akan naik setelah mengkonsumsi makanan. Mengingat GI relatif tinggi dari ubi, dengan jumlah besar dalam sekali makan mungkin tidak cocok untuk orang dengan penderita diabetes tipe 2. Khususnya, merebus tampaknya dikaitkan dengan nilai GI yang lebih rendah daripada menggoreng, atau memanggang.

Pati.
Pati sering dibagi menjadi tiga kategori berdasarkan seberapa baik mereka bisa dicerna. Proporsi pati dalam ubi adalah sebagai berikut. Pati yang cepat dicerna sekitar (80%). Pati ini dengan cepat dipecah, diserap dan meningkatkan nilai GI.

Pati yang dicerna secara lambat (9%). Tipe ini rusak lebih lambat dan menyebabkan kenaikan kadar gula darah yang lebih kecil.
Pati resisten (11%). Yang ini lolos dari pencernaan dan bertindak seperti serat, dan memberi makan bakteri usus yang ramah. Jumlah pati resisten dapat sedikit meningkat dengan mendinginkan ubi setelah memasak atau dimasak.

Serat.
Ketela rambat yang dimasak relatif tinggi serat, serat keduanya larut (15 hingga 23%) dalam bentuk pektin, dan tidak larut (77 hingga 85%) dalam bentuk hemiselulosa, selulosa dan lignin.

Serat larut, seperti pektin, dapat meningkatkan rasa kenyang, mengurangi asupan makanan, dan mengurangi lonjakan gula darah dengan memperlambat pencernaan pati dan gula. Asupan tinggi serat yang tidak larut telah dikaitkan dengan manfaat kesehatan, seperti penurunan risiko peningkatan kesehatan usus dan diabetes.

Protein.
Ubi jalar berukuran sedang mengandung 2 gram protein, dan menjadikannya sumber protein yang kurang. Sayuran ini mengandung sporamin, protein unik yang menyumbang lebih dari 80% dari total kandungan proteinnya.

Sporamin diproduksi untuk memfasilitasi penyembuhan setiap kali tanaman mengalami kerusakan fisik. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa ubi mungkin memiliki sifat antioksidan.
Meskipun rendah protein, tanaman sayur ini merupakan sumber penting makronutrien di banyak negara.

Pro-vitamin A. Ubi ini kaya akan beta karoten, yang dapat dikonversi oleh tubuh menjadi vitamin A. Hanya (100 gram) sayuran ubi ini memberikan jumlah vitamin yang direkomendasikan setiap hari. Mineral dan vitamin ubi adalah sumber beta karoten, potasium dan vitamin C. Mineral dan vitamin yang paling melimpah dalam sayuran ini adalah:

Vitamin B6. Vitamin ini memainkan peran penting dalam konversi makanan menjadi energi
Vitamin B5. Juga dikenal sebagai asam pantotenat, vitamin ini ditemukan sampai batas tertentu di hampir semua makanan.
Vitamin E. Antioksidan yang larut dalam lemak dan kuat ini dapat membantu melindungi tubuh dari kerusakan oksidatif.
Vitamin C. Antioksidan ini dapat mengurangi durasi flu biasa dan meningkatkan kesehatan kulit.
Kalium. Penting untuk kontrol tekanan darah, mineral ini dapat mengurangi resiko penyakit jantung.
Mangan. Mineral ini penting untuk pertumbuhan, perkembangan, dan metabolisme tubuh.

Ubi jalar mentah
Nilai gizi per 100 g (3,5 ons)

  • Energi 359 kJ (86 kkal)
  • Karbohidrat 20.1 g
  • Pati 12,7 g
  • Gula 4.2 g
  • Serat makanan 3 g
  • Lemak 0,1 g
  • Protein 1,6 g
  • Vitamin Kuantitas% DV †
  • Vitamin A 89% 709 ug
  • beta karoten 79% 8509 ug
  • Tiamin (B1) 7% 0,078 mg
  • Riboflavin (B2) 5% 0,061 mg
  • Niacin (B3) 4% 0,557 mg
  • Asam Pantotenat (B5) 16% 0,8 mg
  • Vitamin B6 16% 0,209 mg
  • Folat (B9) 3% 11 ug
  • Vitamin C 3% 2,4 mg
  • Vitamin E 2% 0,26 mg
  • Mineral Kuantitas% DV †
  • Kalsium 3% 30 mg
  • Besi 5% 0,61 mg
  • Magnesium 7% 25 mg
  • Mangan 12% 0,258 mg
  • Fosfor 7% 47 mg
  • Kalium 7% 337 mg
  • Sodium 4% 55 mg
  • Seng 3% 0,3 mg

Unit
μg = mikrogram • mg = miligram
IU = Unit internasional
† Persentase diperkirakan secara kasar menggunakan rekomendasi AS untuk orang dewasa.
Sumber: Database Nutrisi USDA

baca juga manfaat sayuran koro

Manfaat Ubi Jalar


1. Ubi Jalar Tingkatkan Pencernaan

Kandungan serat dalam ubi ini lebih tinggi dari pada kentang. Ketika dua faktor ini digabungkan dengan mineral lain seperti magnesium yang terdapat dalam sayuran akar ini, itu menjadi fasilitator yang sangat baik untuk sistem pencernaan.

Ubi mudah dicerna oleh tubuh karena mengandung pati. Ubi menenangkan perut dan juga usus, sehingga dapat menghindari kesulitan dalam buang air besar. Selain itu, serat memberi makan mikroba kecil di usus kita dan dengan demikian membantu mendukung dan mempromosikan usus yang lebih sehat.

2. Membersihkan Radikal Bebas.

Kolin yang terkandung dalam sayuran ini adalah nutrisi yang sangat penting, nutrisi ini membantu tidur, gerakan otot, belajar, dan memori yang kuat. Kolin juga membantu mempertahankan struktur membran seluler, membantu transmisi impuls saraf, membantu penyerapan lemak, dan mengurangi peradangan kronis.

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Medicinal Food, ekstrak ubi jalar ungu ditemukan memiliki efek anti-inflamasi serta membersihkan radikal bebas.

3. Baik Untuk Kesehatan Mata

Vitamin A dan memainkan peran penting dalam tubuh, kekurangan nutrisi penting ini adalah masalah kesehatan masyarakat di banyak negara. Kekurangan dapat menyebabkan kerusakan sementara dan permanen pada mata dan bahkan menyebabkan kebutaan.

Sayuran ini adalah sumber beta karoten yang sangat mudah terserap, yang dapat diubah tubuh menjadi vitamin A. Intensitas warna kuning atau oranye dari ubi secara langsung terkait dengan konten beta karotennya.

Ubi oranye telah terbukti meningkatkan kadar vitamin A dalam darah lebih banyak daripada sumber beta karoten lainnya, karena mengandung berbagai nutrisi yang mudah diserap oleh tubuh. Hal ini menjadikan sayuran ini sebagai strategi kesehatan yang luar biasa untuk melawan kekurangan vitamin A.

4. Untuk Kehamilan

Untuk wanita usia subur, mengkonsumsi lebih banyak zat besi dari sumber tanaman tampaknya meningkatkan kesuburan, menurut Harvard Health Publications dari Harvard Medical School.

Vitamin A ubi ini dikonsumsi sebagai beta-karoten kemudian dikonversi menjadi vitamin A dalam tubuh dan juga penting untuk sintesis hormon selama kehamilan dan menyusui.

5. Mengurangi Kerusakan Oksidatif Dan Resiko Kanker

Kerusakan oksidatif pada sel tubuh sering dikaitkan dengan peningkatan resiko penyakit kanker, yang terjadi ketika sel membelah secara tak terkendali. Makanan yang kaya akan antioksidan, seperti karoten, dikaitkan dengan resiko kanker lambung, payudara, dan ginjal yang lebih rendah.

Penelitian menunjukkan bahwa antioksidan ketela rambat ini dapat mengurangi resiko terkena penyakit kanker.

6. Memperbaiki Regulasi Gula Darah

Ketidakseimbangan kadar gula darah dan sekresi insulin adalah karakteristik utama dari diabetes tipe 2. Ubi ini tidak hanya menurunkan kadar glukosa dalam darah dan LDL (buruk) tetapi juga meningkatkan sensitivitas insulin.

Namun, data saat ini tidak membenarkan penggunaan ubi jalar dalam pengobatan diabetes tipe 2. Diperlukan penelitian lebih untuk pengobatan pada manusia lebih lanjut.

Peringatan

Kerugian potensial. Umbi ini ditoleransi dengan baik pada kebanyakan orang.

Namun, mereka dianggap cukup tinggi dalam zat yang disebut oksalat, yang dapat meningkatkan resiko penyakit batu ginjal.

Orang yang rentan terkena penyakit batu ginjal disarankan membatasi untuk mengkonsumsi umbi ini.

Semoga bermanfaat

hartsltg

Komentar

Postingan Populer

8 manfaat buah pakel atau bajang

Budidaya tanaman porang atau iles-iles

Budidaya tanaman bawang merah