manfaat kenikir untuk kesehatan

manfaat kenikir untuk kesehatan

Tanaman kenikir, Tanaman Perdu dengan tinggi 75 hingga 100 cm dengan batang tegak, segi empat, beralur membujur, bercabang banyak, beruas dan berwarna hijau. Daun majemuk, bersilang berhadapan, ujung runcing, berbagi menyirip dan ujung rata, panjang daun 15 hingga 25 cm, berwarna hijau.

Bunga majemuk, bentuk bongkol, tangkai panjang hingga 25 cm, terdiri dari 8 daun mahkota, panjang 1 cm, berwarna merah, benang sari berbentuk tabung, kepala sari berwarna coklat kehitaman, putik mutiara, berwarna merah kekuningan & hijau.

Buahnya cukup keras, berbentuk jarum, kalau masih muda berwarna hijau setelah tua berwarna coklat. Biji keras, kecil, bentuk jarum, panjang 1 cm lebih, berwarna hitam, berakar tunggang dan berwarna putih.

Daun lunak dan sedikit pedas, sementara batangnya berwarna hijau muda dengan rona ungu dan segar. Saat malam, daun melipat untuk menutup kuncup terminal saat tanaman tidur. Bunga dapat ditemukan soliter atau dalam kelompok longgar dan diproduksi pada batang tunggal di kepala tambahan.

Nama-nama umum, kenikir, protoseli (Indonesia) ulam raja ("salad Raja" Malaysia) & nama ilmiahnya C. caudatus. Dalam masakan Indonesia dan masakan Melaysia, daun kenikir digunakan untuk salad.

Di negara Brunei, biasanya disajikan dengan sambal bersama dengan masakan lokal, ambuyat. C. caudatus dibawa orang-orang Spanyol dari Amerika Latin, melalui Filipina dan disebarkan ke seluruh Asia Tenggara.

Kandungan Kimia dan Kegunaan Kenikir


Daun kenikir atau Cosmos caudatus mengandung saponin, minyak atsiri dan flavonoid polifenol. Akarnya mengandung koniferil alkohol dan hidroksieugenol.

Daun kenikir banyak dikonsumsi sebagai sayuran. daun ini juga digunakan sebagai lemah lambung, penguat tulang, penambah nafsu makan dan pengusir serangga.

Para Peneliti menunjukkan bahwa daun kenikir mengandung senyawa yang memiliki daya antioksidan yang cukup tinggi dengan IC50 sebesar 70 mg. Senyawa antioksidan dapat memacu proses apoptosis melalui jalur intrinsik (jalur mitokondria). Apoptosis pemacuan merupakan salah satu cara penghambatan karsinogenesis.

Ekstrak metanolik daun kenikir mengandung glikosida kuersetin dan flavonoid. Senyawa flavonoid diketahui mampu menginduksi tahap apoptosis melalui penghambatan aktivitas DNA topoisomerase I / II, modulasi jalur pensinyalan, penurunan gen Bcl-XL dan Bcl-2, perbaikan gen Bax, serta bantuan endonuklease.

Diketahui bahwa senyawa Kuersetin memiliki kemampuan menginduksi apoptosis sel kanker leukemia HL-60 dan sel kanker kolon Caco-2 dan HT-29 dengan cara menstimulasi pelepasan sitokrom c dari mitokondria.

Pada uji sitotoksik, ekstrak metanolik daun kenikir terhadap sel kanker payudara T47D, diperoleh nilai IC50 sebesar 345 πg / ml. Berdasarkan hasil uji sitotoksik, ekstrak metanolik daun kenikir memiliki nilai yang relatif tinggi terhadap sel T47D.

Namun, pengamatan morfologi sel setelah pengamatan menunjukkan adanya fenomena kematian sel. Sel yang mati bulat, tampak keruh dan mengapung.

Pada pemeriksaan DNA terlihat adanya fluoresensi hijau terang pada kontrol sel. Warna hijau yang seragam pada nukleus yang dimiliki oleh sel hidup yang masih memiliki selaput utuh. Sel yang mendapat bantuan dengan ekstrak metanolik daun kenikir menunjukkan warna tidak seragam dengan warna hijau yang diterjemahkan menggunakan apoptosis.

Karena hal ini terjadi pada sel yang mulai memperbaiki membran, sehingga etidium bromid mulai masuk ke dalam sel. Beberapa sel memperbaiki kondensasi inti yang mengandung warna kuning atau kekuningan pada nukleus. Hal ini menandakan adanya peristiwa apoptosis dini.

Ekstrak metanolik pada daun memiliki aktivitas dalam memacu Kematian pada sel T47D melalui tindakan apoptosis, sehingga mendorong untuk dikembangkan sebagai obat antikanker dengan target aksi spesifik. Perlu dilakukan penelitian lebih lanjut guna mempelajari kombinasi aktif dalam ekstrak yang bertanggung jawab terhadap hubungan pemacuan apoptosis sel T47D.

Kesimpulan Pada Kenikir


C. caudatus adalah tanaman yang dilaporkan mengandung anti-oksidan kuat. Studi terbaru telah menunjukkan bahwa kenikir dan senyawa yang terkandung didalamnya sangat bermanfaat bagi kesehatan manusia, karena sifat anti-diabetes, pelindung tulang, anti-hipertensi, dan anti-mikroba.

Aktivitas farmakologis yang dikaitkan dengan adanya flavonoid dan senyawa polifenol pada kenikir. Lebih lanjut mengeksplorasi efek C. caudatus atau kenikir pada manusia diperlukan penelitian lebih untuk menilai potensi mengurangi glukosa darah, mengurangi tekanan darah, mempromosikan pembentukan tulang yang sehat, dan menunjukkan sifat anti-inflamasi dan anti-mikroba.

Komposisi nutrisi dan senyawa bioaktif.
Secara umum, 100 g kenikir mengandung

  • protein 2,9 g
  • karbohidrat 0,6 g
  • lemak 0,4 g
  • air 93,1 g
  • energi 18 kkal
  • vitamin C 64,6 mg
  • β-karoten 3568 μg
  • vitamin B1 0,13 mg
  • vitamin B2 0,24 mg
  • kalium 426 mg
  • kalsium 270 mg
  • fosfor 37 mg
  • magnesium 50 mg
  • besi 4,6 mg
  • seng 0,9 g
  • natrium 4,0 mg
  • tembaga 0,2 g

Kenikir ditemukan memiliki kandungan fenol total tinggi (1274 ± 98 GAE mg / 100 g berat segar) dalam sistem aseton / air.
baca juga manfaat lamtoro

Manfaat Kenikir


Perlindungan Tulang

Hewan tikus yang diovariektomi adalah percobaan yang paling umum digunakan untuk osteoporosis pascamenopause. Keropos tulang pada tikus menyerupai perubahan tulang pada wanita pascamenopause.

Ovariektomi menyebabkan penurunan jumlah trabekuler, hilangnya volume tulang dan peningkatan pemisahan trabekular pada tikus yang diovariektomi. Namun, pada kedua kelompok tikus yang diovariektomi ditambah dengan ekstrak air 500 mg / kg kenikir dan dengan 1% kalsium selama dalam 8 minggu, efek perbaikan diamati pada volume tulang, jumlah, dan pemisahan dengan mengembalikan parameter struktur tulang ke tingkat normal.

Hasil ini menunjukkan bahwa sifat anti-oksidan bersama dengan kandungan kalsium C. caudatus bermanfaat bagi kesehatan tulang.

Sebuah penelitian yang mengeksplorasi efek ulam raja pada histomorfometri tulang seluler pada tikus yang diovariektomi menunjukkan hasil yang menggembirakan.

Kedua kelompok tikus yang diovariektomi dan diobati dengan ekstrak air 500 mg / kg C. caudatus dan dengan kalsium 1% mencapai permukaan berlabel ganda lebih tinggi, meningkatkan volume osteoid, meningkatkan tingkat penilaian mineral dan nilai permukaan osteoblas lebih tinggi.

Permukaan berlabel ganda yang tinggi mencerminkan proses mineralisasi tulang yang lebih baik dan tingkat penempatan mineral yang tinggi menunjukkan peningkatan aktivitas osteoblastik. Selain itu, daun ini menunjukkan hasil yang lebih baik daripada kalsium 1% dalam parameter volume osteoid. Peningkatan jumlah dan aktivitas osteoblas merangsang pembentukan tulang.

Hasil ini menunjukkan bahwa tanaman ini memiliki potensi untuk mempromosikan pembentukan tulang dalam penelitian pada hewan.

Anti-diabetes

Penelitian sebelumnya pada hewan tikus yang diberi ekstrak daun kenikir mengalami obesitas dan menunjukkan penurunan glukosa darah plasma yang signifikan dibandingkan dengan tikus biasa setelah satu bulan suplementasi ekstrak kenikir. Acarbose, penghambat alpha-glukosidase, banyak digunakan untuk mengobati diabetes tipe 2.

Namun, penghambatan alpha-amylase yang berlebihan dapat menyebabkan fermentasi bakteri abnormal dari karbohidrat yang tidak bisa tercerna oleh usus dan menghasilkan efek samping yang tidak diinginkan seperti distensi perut, diare dan perut kembung.

Oleh karena itu, penghambatan amilase ringan sangat bermanfaat. Sebuah penelitian lokal melaporkan bahwa ekstrak heksana daun memiliki aktivitas penghambatan alpha-glukosidase yang tinggi dengan penghambatan alpha-amylase yang rendah. Oleh karena itu, daun kenikir mungkin berpotensi berguna dalam mengobati hiperglikemia postprandial in vitro.

Anti-oksidan

Bukti yang dilaporkan menunjukkan bahwa daun kenikir menunjukkan aktivitas anti-oksidan yang tinggi. Para peneliti telah menunjukkan bahwa 100 g segar C. caudatus mengandung sekitar 2500 mg asam askorbat setara dengan kapasitas anti-oksidan (AEAC) dibandingkan dengan buah-buahan dengan indeks AEAC kurang dari 300 mg.

Di antara beberapa sayuran yang diuji, ekstrak etanol dari C. caudatus dan Pluchea indica menunjukkan aktivitas anti-oksidan tertinggi bila diukur dengan daya pereduksi sianida besi, Pembersihan radikal bebas 1,1-difenil-2-picrylhydrazyl (DPPH), 2,2′-azino-bis- (3-ethylbenzthiazoline-6-sulfonic acid) (ABTS) dan penghambatan asam linoleat.

Anti Mikroba dan Anti Jamur

Tanaman ini memiliki aktivitas anti-mikroba dan anti-jamur. Turunan fenilpropana yang diisolasi dari ekstrak akar tanaman menunjukkan aktivitas anti-jamur terhadap Candida albicans dan Cladosporium cucumerinum menggunakan kromatografi lapis tipis bioautografi.

Peneliti menilai efek dari ekstrak kenikir yang berbeda terhadap lima strain mikroba, yaitu, dua bakteri Gram-negatif (Escherichia coli, Pseudomonas aeruginosa), dua bakteri Gram-positif (Bacillus subtilis, Staphylococcus aureus) dan jamur ( Candida albicans) dengan metode difusi disk.

Disimpulkan bahwa pada konsentrasi hambat minimum dietil eter 6,25 mg / mL, (MIC) n-Hexane (25 mg / mL) dan ekstrak etanol 6,25 mg / mL, semua ekstrak menunjukkan aktivitas penghambatan yang signifikan terhadap pertumbuhan lima mikroba patogen manusia yang diuji.

Hasil ini menunjukkan bahwa ekstrak kenikir, polar dan nonpolar memiliki sifat yang sangat anti-mikroba dan anti-jamur.

Anti-hipertensi

Efek anti-hipertensi dari daun kenikir dalam percobaan pada tikus yang diobati dengan adrenalin dan natrium klorida telah dilaporkan. Pada tikus yang diobati dengan adrenalin, baik ekstrak air daun 500 mg / kg dan 1000 mg / kg terbukti menghambat peningkatan pada frekuensi detak jantung dan amplitudo volume stroke yang disebabkan oleh adrenalin.

Dengan hasil ini sebanding dengan 9 mg / kg obat anti-hipertensi standar dalam menurunkan kedua parameter. Pada tikus yang diberi perlakuan natrium klorida, perlakuan dengan ekstrak air 500 mg / kg dan 1000 mg / kg daun menghambat peningkatan pada amplitudo volume stroke yang disebabkan oleh natrium klorida.

Efeknya setara dengan pengobatan obat kaptopril dan hidroklorotiazid dalam menurunkan volume penyakit stroke. Pemberian ekstrak air 500 mg / kg dan 1000 mg / kg daun pada tikus meningkatkan volume yang dikumpulkan setelah 24 jam, dan hasil ini sama baiknya dengan efek yang diberikan oleh 1,8 mg / kg furosemide.

Hasil ini menunjukkan bahwa daun ulam raja dapat menyebabkan efek diuretik, yang menyebabkan penurunan tekanan darah. Peneliti melaporkan bahwa ekstrak diklorometana daun C. caudatus dapat secara moderat menghambat enzim pengonversi angiotensin (ACE) secara in vitro.

Ini menunjukkan bahwa konsumsi daun kenikir dapat meniru penghambat ACE sintetis dalam mengurangi tekanan dalam darah. Dengan demikian, daun ulam raja dapat berfungsi sebagai agen anti-hipertensi.

Semoga bermanfaat

hartsltg

Komentar

Postingan Populer

6 Manfaat Pare Untuk Tubuh Manusia

8 manfaat buah pakel atau bajang

7 manfaat koro untuk kesehatan