7 manfaat buah jujube atau buah jujuba

7 manfaat buah jujube atau buah jujuba

Buah jujube dikenal sebagai Ziziphus jujuba, dan juga dikenal sebagai kurma merah Cina, Da Zao, dan kurma Cina adalah buah “drupe” yang dihasilkan dari negara Cina. Sebenarnya pohon jujube telah dibudidayakan sejak 4.000 tahun yang lalu.

Pada zaman kuno, itu dikategorikan sebagai "Lima Buah" bersama dengan buah persik, buah aprikot & buah prem. Karena tekstur daging yang renyah, kulitnya bisa dimakan, dan rasanya manis seperti buah apel.

Jujube adalah pohon kecil hingga sedang, mencapai ketinggian sekitar 5 hingga 12 meter. Ranting-rantingnya yang sangat bercabang dengan duri tajam. Tanaman ini tahan terhadap kekeringan dan dapat tumbuh dengan baik di bawah kondisi tanah yang buruk.

Daun hijau mengkilap, bulat telur, panjang 2-7 sentimeter dan lebar 1-3 sentimeter dengan tiga vena yang menonjol di pangkalan, dan margin bergigi halus. Bunga kecil, lebar 5 mm dengan lima kelopak hijau kekuningan. Buah-buahnya yang dapat dimakan, sedalam 1,5-3 sentimeter.

Z. jujuba memiliki bunga berwarna hijau sampai putih di awal musim panas. Bulan Juli. Setiap buah "berbiji" menampilkan daging putih yang mengelilingi biji keras seperti buah aprikot.

Tanaman ini hadir dalam beberapa ukuran dan bentuk yang berbeda tergantung pada jenis kultivar. Setiap buah berkisar 3 hingga 6 cm dan mulai dari bentuk oval, oblate, bulat hingga memanjang dan silindris.

Daging buah yang bertekstur renyah, memiliki rasa manis seperti buah apel dengan keasaman yang lebih rendah jika buah-buahan masih hijau mentah. Ada satu kernel keras, mirip dengan lubang zaitun, yang mengandung dua biji.

Saat buah mengering di pohon, warnanya berubah dari hijau muda menjadi merah, cokelat keunguan, menghitam, berkerut tinggi. Buah yang benar-benar matang mengembangkan keriput di permukaannya seperti pada buah kurma.

Buah-buahan dapat dipanen berdasarkan permintaan konsumen, baik untuk menikmati buah hijau muda yang renyah atau merah kering seperti buah kurma.

Budidaya dan Penyebaran Jujuba


Karena budidaya yang sangat luas, distribusi alaminya yang tepat tidak pasti, tetapi diperkirakan berada di Asia selatan antara India utara dan Cina selatan, dan mungkin juga berkembang di Eropa tenggara.

Tanaman ini telah diperkenalkan di Madagaskar dan tumbuh sebagai spesies invasif di bagian barat pulau. Tanaman ini dikenal sebagai "finap" atau "hinab" di bagian timur negara Bulgaria, di mana tanaman ini tumbuh liar tetapi juga merupakan tanaman semak, dan digunakan untuk buahnya.

Buah Jujube dipetik pada musim gugur. Di Antigua and Barbuda, buahnya disebut "dums" atau "dumps" dan di negara Bahama dikenal dengan nama buah "juju". Ia juga dikenal sebagai "pomme surette" di pulau-pulau Karibia Perancis.

Altun Ha sebuah kota Maya kuno di Belize juga menawarkan beberapa pohon jujube di mana disebut sebagai buah prem.

Jujuba memiliki sejarah nomenklatur yang aneh, karena kombinasi peraturan penamaan botani dan variasi dalam ejaan. Pertama kali diterbitkan secara ilmiah oleh Carl Linnaeus sebagai Rhamnus zizyphus, dalam Spesies Plantarum pada tahun 1753.

Dan pada tahun 1768, Philip Miller mengajukan cukup berbeda dari Rhamnus untuk mendapatkan kembali genus baru, yang ia beri nama Ziziphus jujube, menggunakan Linnaeus.

Untuk nama spesies, ia menggunakan nama yang berbeda, karena tautonim (pengulangan nama yang sama dalam genus dan spesies) tidak disetujui dalam penamaan botani. Namun karena ejaan Miller sedikit berbeda, kombinasi nama spesies sebelumnya (dari Linnaeus) dengan genus baru, Ziziphus zizyphus, bukan tautonim, dan digunakan sebagai nama botani.

Kombinasi ini dibuat oleh Hermann Karsten pada tahun 1882. Dan pada tahun 2006, sebuah proposal dibuat untuk meminta nama Ziziphus demi Ziziphus jujuba, dan proposal ini diterima pada tahun 2011. Ziziphus jujuba dengan demikian adalah nama ilmiah yang tepat untuk spesies ini.

Di wilayah timur tengah, jujube dan spesies alternatif Z. lotus terkait erat dengan pohon-pohon kecil (bernyanyi. "Sidrah", pl. "Sidr") yang disebutkan dalam kitab Al-Quran, Palestina melibatkan spesies Z. spina-christi yang disebut sidr. Jujube didomestikasi di Asia selatan pada 9000 SM. Lebih dari 400 kultivar telah dipilih.

Pohon itu mentolerir berbagai suhu dan curah hujan, sementara tanaman membutuhkan musim panas dan udara yang cukup untuk berbuah. Tidak seperti kebanyakan spesies dalam genus, buah jujube mentolerir musim dingin yang bertahan hingga -15 ° C (5 ° F) dan pohon itu dibudidayakan di Beijing Cina.

Ini memungkinkan tanaman jujuba tumbuh di habitat gunung atau gurun, asalkan ada akses air ke bawah tanah sepanjang musim panas, jujuba dapat tumbuh dengan baik. Jujube, Z. jujuba dapat tumbuh di daerah yang lebih dingin di Asia. Lima atau lebih spesies Ziziphus lainnya tersebar luas di daerah beriklim lebih rendah ke gurun panas di Benua Asia dan Benua Afrika.

Banyak negara Asia yang mengelola kawasan tropis yang cocok untuk penanaman pohon jujube dan dapat menghasilkan produk ini dalam volume yang sangat tinggi.

Negara-negara seperti India, Cina, Pakistan, Iran memiliki keuntungan besar dalam menghasilkan buah ini dan merupakan pengekspor dan grosir produk-produk di kawasan tropis. Karena Manfaat besar dari produk ini dan sifat obatnya, produk ini memiliki banyak pelanggan di negara Eropa dan Amerika.

Jujube segar mulai berdatangan di pasar mulai Juli dan berlanjut hingga November di Cina daratan. Varietas buah kurma segar atau kering dapat tersedia di pasar.

Setelah panen, buah jujube harus disesuaikan dengan tingkat pematangan dan ukuran. Pengeringan dapat dilakukan pada kismis, dehidrasi di bawah sinar matahari selama sekitar tiga minggu atau di mesin pengering.

Buah jujuba kering dapat dikonsumsi seperti itu atau diproses lebih lanjut menjadi teh, jus, anggur, bubuk dan sebagainya.

Kandungan Vitamin dan Mineral


Jujube segar banyak mengandung vitamin dan buah matang merah yang tinggi kalori, sumber vitamin dan mineral terkonsentrasi.

Kandungan tanin pada buah ini bermanfaat bagi kesehatan tubuh. Tanin dikenal memiliki sifat anti-infeksi, anti-inflamasi, dan anti-hemoragik (pencegahan tren mudah berdarah).

Jujube segar adalah salah satu sumber vitamin C yang cukup baik, mengandung sekitar 69 mg per 100 gram atau 115% dari asupan harian yang diberikan.

Vitamin-C adalah salah satu antioksidan kuat yang larut dalam air yang membantu mencegah radikal bebas berbahaya dari tubuh manusia. Ini membantu dalam sintesis jaringan ikat dan perbaikan luka.

Buah jujube kering merupakan sumber kalsium yang sangat baik (79 mg atau 8% dari RDI), zat besi 1,90 mg / 100 g buah segar (sekitar 24% dari RDI). Zat besi, yang merupakan komponen hemoglobin dalam sel darah merah, menentukan kapasitas pembawa oksigen dalam darah.

Kalsium adalah mineral penting yang tidak penting untuk tulang dan gigi dan yang diperlukan tubuh untuk kontraksi otot, konduksi impuls saraf, dan pembekuan darah.

Buah segar atau kering mengandung vitamin B-komplek yang rendah. Jujube kering mengandung piridoksin (vitamin B-6) dalam jumlah yang sangat baik, riboflavin, tiamin niacin, dan asam pantotenat. Vitamin ini berperan sebagai kofaktor membantu tubuh memetabolisme lemak, protein, dan pinjaman.

Nilai gizi per 100 g (3,5 ons)
  • Energi 331 kJ (79 kkal)
  • Karbohidrat 20,23 g
  • Lemak 0,2 g
  • Protein 1,2 g
  • Vitamin A 5% 40 ug
  • Tiamin (B1) 2% 0,02 mg
  • Riboflavin (B2) 3% 0,04 mg
  • Niacin (B3) 6% 0,9 mg
  • Vitamin B6 6% 0,081 mg
  • Vitamin C 83% 69 mg
  • Kalsium 2% 21 mg
  • Besi 4% 0,48 mg
  • Magnesium 3% 10 mg
  • Mangan 4% 0,084 mg
  • Fosfor 3% 23 mg
  • Kalium 5% 250 mg
  • Sodium 0% 3 mg
  • Seng 1% 0,05 mg
  • Kuantitas Air 77,86 g

Pengolahan dan Penyimpanan


Buah jujuba mentah dan segar dapat bertahan selama 3 hingga 4 hari pada suhu kamar, dan selama beberapa minggu di lemari pendingin. Buah jujube kering, dapat disimpan dengan baik selama beberapa bulan.

Pengolahan secara tradisional di India, buah dikeringkan di bawah sinar matahari. Kemudian, ditumbuk dengan cabe merah, garam, asam dan jaggery.

Di beberapa bagian negara bagian Tamil Nadu, India, buah matang segar utuh dihancurkan dengan bahan-bahan di atas dan dikeringkan di bawah sinar matahari untuk membuat kue yang disebut ilanthai vadai atau regi vadiyalu (Telugu). Ini juga biasa dikonsumsi sebagai camilan.

Buah dan biji jujube digunakan dalam pengobatan tradisional Korea dan Tiongkok, di mana mereka dipercaya dapat mengurangi stres, dan tradisional untuk anti-maag, anti-bakteri dan anti-jamur, tujuan anti-inflamasi dan sedasi, sifat antispastik, antifertilitas, hipotensi, imunostimulan, antinefritik, antioksidan, kardiotonik dan untuk penyembuhan luka.

Jujube bersama dengan Gan Cao digunakan dalam pengobatan Tiongkok untuk menyelaraskan dan memoderasi obat herbal lainnya.

Buah jujube dapat diawetkan dengan menyimpannya di dalam toples yang diisi dengan baijiu (sejenis minuman keras Cina), yang menyediakan buah-buahan tersebut tetap segar untuk waktu yang lama, terutama selama musim dingin.

Buah seperti itu disebut jiu zao (berstatus "jujube alkohol"). Buah ini juga merupakan bahan penting dalam berbagai macam masakan Cina. Buah yang baru dipanen bisa menjadi manisan kering, bisa disantap sebagai camilan.

Cina dan Korea memproduksi sirup teh manis yang mengandung buah jujube dalam toples kaca, dan teh jujube kalengan atau dalam bentuk teh celup. Pada tingkat lebih rendah, buah jujube dibuat menjadi jus dan cuka jujube.

Buah kering digunakan dalam makanan penutup di Cina dan Vietnam, seperti ching bo leung, minuman dingin yang mengandung jujube kering, rumput laut segar, lengkeng, dan biji teratai. Di Korea, jujub disebut daechu.

Berikut ini beberapa tips penyajian


Cuci dengan air bersih, dan keringkan menggunakan handuk kertas. Buah segar dan kering bisa dimakan langsung tanpa bumbu tambahan.

Buah-buahan kering dapat digunakan dengan cara yang mirip seperti kurma kering, dalam kue, kue tar, roti, muffin, dll.

Teh buah Jujube adalah minuman selamat datang dalam budaya Korea.
Di semenanjung Korea, jujube merah kering dan teh ginseng (insam-daechu cha) adalah minuman yang sangat populer.
Kue beras Jujube (Daechu tteok) adalah resep favorit orang Korea.
Jujube kering digunakan untuk persiapan selai. Pasta jujube, kue manis, kue bulan, disiapkan selama festival, musim gugur di Cina.

Baca juga manfaat sayuran kailan

Manfaat


1. Untuk Menurunkan Berat Badan

Sering mengonsumsi buah-buahan dan sayuran adalah saran umum untuk orang yang mencoba menurunkan berat badan, dan jujube adalah saran lain yang bisa ditambahkan ke daftar ini. Dengan jumlah kalori yang rendah dan tingkat protein dan serat yang tinggi.

Kandungan lemak total jujube sangat rendah. Jujube adalah sumber vitamin C yang baik dan mengandung banyak mineral. Ini juga mengandung karbohidrat, protein, dan kalsium, karoten, tiamin, riboflavin, fosfor, zat besi, niasin dan flora.

Ini juga mengandung pektin sebagai kalsium pektinat dan sebagai solusi serat yang efektif untuk mengurangi kadar lemak dan glukosa.

Mengontrol berat badan dan membantu menguranginya karena kandungan kalori yang rendah dari jujuba, energi dari benih tanaman ini yang menyebabkan seseorang tidak dapat merasa lapar selama berjam-jam setelah makan buah ini.

2. Baik Untuk Sistem Pencernaan

Buah-buahan seperti jujuba terkait dengan meningkatkan proses pencernaan dalam tubuh. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh kandungan seratnya, tetapi saponin dan triterpenoid juga memainkan peran penting dalam meningkatkan penyerapan nutrisi dan mendorong pergerakan makanan yang sehat melalui usus.

Ini membantu mencegah sembelit, kram, kembung, dan perut kembung berlebih, serta kondisi pencernaan yang lebih serius, seperti kanker kolorektal.

Jujube adalah obat yang menenangkan dan anti-maloklusi, dan digunakan dalam pengobatan tradisional Cina dan mentega sebagai obat yang mengurangi kecemasan dan memperkuat perut, limpa dan sistem pencernaan.

3. Meredakan Sakit Tenggorokan

Jus jujube digunakan untuk meredakan sakit tenggorokan dan ekstraknya untuk mengobati sakit tenggorokan. Perlu diingat bahwa jujube meningkatkan jumlah vitamin K dalam darah dan mengentalkan darah.

Karena itu, lebih baik menghindari mereka yang memiliki konsentrasi darah tinggi. Jus buah ini memiliki zat anti kanker yang disebut saponin. Teh yang terbuat dari buah ini memperbaiki jaringan yang rusak dan memperkuat otot.

4. Detoksifikasi Darah

Saponin dan alkaloid yang ada dalam buah jujube secara langsung dikaitkan dengan memurnikan darah dan memberantas racun berbahaya dari sistem tubuh.

Efek antioksidan ini membantu mencegah sejumlah besar gangguan dan penyakit, dan juga mengurangi stres pada sistem kekebalan tubuh dan limfatik.

Konsumsi mineral dalam jumlah yang cukup secara teratur adalah salah satu cara terbaik untuk memperkuat tulang. Dengan meningkatkan mineral seperti kalsium, fosfor, dan zat besi yang semuanya lazim dalam buah ini.

Seiring bertambahnya usia, kita cenderung menderita osteoporosis serta kondisi degradasi tulang lainnya, jadi buah jujube sangat baik untuk diet Anda.

5. Sistem Kekebalan Tubuh

Jujube adalah salah satu sumber kandungan antioksidan yang baik, seperti vitamin C, vitamin A, dan berbagai senyawa dan asam organik.

Antioksidan membantu menetralisir radikal bebas, produk sampingan yang berbahaya dari respirasi sel, yang bertanggung jawab atas beberapa penyakit kronis dan penyakit di dalam tubuh. Vitamin C juga mendorong produksi sel darah putih, garis pertama pertahanan sistem kekebalan tubuh kita.

6. Pencegahan Kanker

Namun mekanisme yang tepat dan hubungan khusus antara jujube dan kanker masih sedang dipelajari, hasil awal menunjukkan hubungan positif antara senyawa bioaktif dan pengurangan aktivitas radikal bebas dan penyebaran sel kanker.

Antioksidan hadir dalam buah ini membuat metode pencegahan yang efektif untuk kanker serta kondisi jangka panjang lainnya, termasuk penyakit jantung.

7. Baik Untuk Sirkulasi Darah

Buah ini adalah sumber zat besi dan fosfor yang baik, yang sebenarnya merupakan elemen kunci dalam sel darah merah.

Jika Anda menderita kadar besi yang rendah dalam darah atau anemia, Anda mungkin mengalami gejala seperti kelemahan otot, gangguan pencernaan, kelelahan, kebingungan kognitif, dan pusing.

Dengan meningkatkan zat besi dan fosfor dengan buah ini, Anda dapat meningkatkan aliran darah, sehingga mengoksigenasi sistem organ dan ekstremitas secara lebih efektif.

keamanan
Buah jujube segar atau kering dapat dikonsumsi dengan aman pada anak-anak dan wanita hamil.

Semoga bermanfaat

hartsltg

Komentar

Postingan Populer

8 manfaat buah pakel atau bajang

Budidaya tanaman porang atau iles-iles

Budidaya tanaman bawang merah