7 manfaat buah jeruk bali atau pomelo

7 manfaat buah jeruk bali atau pomelo

Jeruk bali dalam istilah ilmiah Citrus grandis atau Citrus maxima, adalah buah jeruk besar dari keluarga Rutaceae. Buah ini alami, non-hibrida, yaitu buah jeruk yang berasal dari kawasan Asia Tenggara.

Rasanya mirip dengan buah jeruk pada umumnya, buah jeruk bali dikonsumsi & digunakan untuk acara perayaan di Asia Tenggara.

Kata "pomelo" berasal dari pompelmoes negara Belanda, yang diterjemahkan pamplemousse dalam bahasa Prancis dan pompelmus dalam bahasa Jerman.

Untuk nama botani yakni Citrus maximus, berarti "jeruk besar". Dalam bahasa Inggris, kata "pomelo" dan juga dieja pomello atau shaddock, telah menjadi nama yang lebih umum, meskipun "pomelo" secara historis telah digunakan untuk nama jeruk bali. Buah ini juga dikenal di Hawaii sebagai buah jabon dan jambola.

Ciri Ciri Tumbuhan Jeruk Bali


Pada umumnya pohon jeruk bali setinggi 5 hingga 10 meter, dengan batang bengkok setebal 10–30 cm dan dengan cabang-tidak beraturan yang menggantung rendah dan tidak beraturan, pada batang tumbuh duri duri dengan panjang 4 hingga 6 cm.

Daun tangkai memiliki sayap yang jelas, dengan bentuk bergantian, elips atau bulat telur sepanjang 50-200 mm, dengan lapisan atas hijau kasar dan bagian bawah berbulu. Bunganya tunggal atau berkelompok berwarna kuning dan putih.

Jeruk bali adalah buah jeruk besar, berdiameter 20 hingga 30 sentimeter, biasanya berbobot 1 hingga 2 kilogram. Kulit buahnya tebal mengandung 11-18 segmen, pada umumnya rasa daging seperti buah jeruk, sedikit getir, pahit dan masam (diyakini sebagai hibrida dari Citrus maxima dan jeruk).

Seperti buah jeruk lainnya, buah pomelo dipisahkan menjadi beberapa bagian oleh membran tipis, putih, berserat yang disebut empulur, yang membuatnya mudah untuk dipisahkan. selaput putih yang membungkus di sekitar segmen terasa pahit, dianggap tidak bisa dimakan, dan biasanya dibuang.

Tanaman ini biasanya tumbuh di halaman, pekarangan rumah atau di ladang. Dan ada juga yang tumbuh secara liar dihutan.
Biasanya jeruk bali dapat tumbuh pada ketinggian 400 hingga 1000 mdpl.

Perbanyakan Keragaman Dan Nutrisi Yang Terkandung


Ada dua varietas jeruk bali, yakni buah dengan rasa manis dengan daging putih dan rasa asam dengan daging merah muda. Buah umumnya mengandung sedikit biji yang besar, tetapi beberapa varietas yang lain memiliki banyak biji.

Citrus maximus atau pohon jeruk besar biasanya dicangkok dari batang bawah jeruk lainnya, tetapi dapat pula yang tumbuh langsung dari biji. Meskipun biji buah jeruk bali bersifat monoembrionik, tapi pomelo biasanya tumbuh dari biji.

Benih dapat disimpan selama 80 hari pada suhu 41° F (5° C) dan dengan kelembaban relatif sedang. Varietas berkualitas tinggi diperbanyak dengan cara melapisi air atau dengan menanam di batang bawah yang disukai. Keragaman luas dalam karakteristik fisik dan kimia pomelo terjadi di Asia.

Daging buah jeruk bali mentah adalah 89% air, 10% karbohidrat, 1% protein dan mengandung lemak yang dapat diabaikan. Jumlah referensi 100 gram menyediakan 38 kalori dan kaya akan vitamin C (73% dari Nilai Harian yang direkomendasikan), tanpa mikronutrien lain dalam konten yang signifikan.

Sebagai keluarga jeruk, pomelo dapat menyebabkan efek buruk yang terkait dengan jeruk bali dengan berinteraksi dengan obat resep, terutama yang memiliki aksi melalui sitokrom P450, seperti anti-hipertensi dan antikoagulan.

  • Nilai gizi per 100 g (3,5 ons)
  • Energi 159 kJ (38 kkal)
  • Karbohidrat 9,62 g
  • Serat makanan 1 g
  • Lemak 0,04 g
  • Protein 0,76 g
  • Vitamin Kuantitas% DV †
  • Tiamin (B1) 3% 0,034 mg
  • Riboflavin (B2) 2% 0,027 mg
  • Niacin (B3) 1% 0,22 mg
  • Vitamin B6 3% 0,036 mg
  • Vitamin C 73% 61 mg
  • Mineral Kuantitas% DV †
  • Besi 1% 0,11 mg
  • Magnesium 2% 6 mg
  • Mangan 1% 0,017 mg
  • Fosfor 2% 17 mg
  • Kalium 5% 216 mg
  • Sodium 0% 1 mg
  • Seng 1% 0,08 mg
  • Kuantitas air 89 g

Unit
μg = mikrogram • mg = miligram
IU = Unit internasional
† Persentase diperkirakan secara kasar menggunakan rekomendasi AS untuk orang dewasa.
Sumber: Database Nutrisi USDA

Pengolahan


Jus pomelo atau jeruk bali dianggap lezat, dan kulitnya digunakan untuk membuat manisan atau bahan pengawet. Di negara Brasil, kulit yang tebal dapat digunakan untuk membuat pelestarian yang manis, sedangkan empul kulit yang halus dibuang.

Di negara Sri Lanka, pomelo sering dimakan sebagai makanan penutup, baik mentah atau ditaburi dengan gula. Beberapa masakan Asia berlemak menggunakan irisan pra-rendam untuk menyerap saus dan lemak untuk dimakan.

Di sebagian besar Asia Tenggara di mana pomelo asli, itu adalah makanan penutup umum, sering dimakan mentah dan ditaburi, atau dicelupkan ke dalam campuran garam dll. Di negara Filipina, pomelo dibuat jus dan dicampur dengan buah nanas menjadi minuman berwarna merah muda.

Baca juga manfaat buah jujube

Manfaat


1. Mencegah Sembelit

Satu buah jeruk bali menawarkan sekitar 6 gram serat. Kebanyakan orang harus berusaha mendapatkan setidaknya 25 gram serat per hari, jadi buah ini merupakan cara terbaik untuk membantu memenuhi kebutuhan serat harian Anda.

Pomole sangat kaya akan serat yang tidak larut, yang membantu menambah, mendorong kotoran agar lancar dan juga mencegah sembelit.
Serat makanan juga berfungsi sebagai sumber makanan bagi bakteri sehat di usus Anda.

Selain itu, serat buah, seperti pomelo, telah dikaitkan dengan peningkatan kepadatan tulang, pemeliharaan berat jangka panjang, peningkatan usus dan kesehatan otak, dan penurunan resiko pada beberapa penyakit kronis.

2. Menurunkan Berat Badan

Makan banyak makanan rendah kalori dapat membantu anda kenyang dengan lebih sedikit kalori.
Terlebih lagi, Pomelo mengandung protein dan serat, yang keduanya dapat membantu Anda merasa kenyang lebih lama.

Makanan yang mengandung protein dan serat membantu memicu perasaan kenyang. Dengan demikian, Anda mungkin merasa lebih mudah untuk mengurangi asupan kalori dan menurunkan berat badan dengan memilih mengkonsumsi buah ini.

3. Kaya Akan Antioksidan

Pomelo penuh dengan antioksidan, yang dapat membantu mencegah dan membalikkan kerusakan sel yang disebabkan oleh radikal bebas.

Radikal bebas adalah senyawa yang ditemukan di lingkungan dan makanan. Mereka dapat menyebabkan masalah kesehatan dan penyakit kronis ketika mereka menumpuk di tubuh Anda.

Pomelo tidak hanya mengandung lebih dari 400% DV untuk vitamin C, antioksidan kuat, tetapi juga mengemas beberapa senyawa antioksidan lainnya.
Antioksidan utama dalam jeruk bali adalah naringenin dan naringin, keduanya biasa ditemukan dalam buah jeruk.

Selain itu, pomelo mengandung likopen, antioksidan anti-inflamasi yang juga ada dalam sayuran tomat.

Manfaat pomelo antara lain, seperti sifat anti-penuaan dan kesehatan jantung, dikreditkan dengan kandungan antioksidannya yang tinggi.

4. Meningkatkan Kesehatan Jantung

Pomelo dapat meningkatkan kesehatan jantung dengan mengurangi kadar kolesterol dan trigliserida, dua lemak darah yang dikaitkan dengan penyakit jantung.

Satu studi 21 hari pada hewan tikus menemukan bahwa suplemen dengan ekstrak pomelo pekat mengurangi kadar trigliserida hingga 21%, kolesterol total hingga 6%, dan kolesterol LDL (buruk) hingga 41%.

Studi lain mencatat bahwa pomelo dapat mengurangi lemak darah dengan mencegah kolesterol dalam makanan yang diserap sepenuhnya ke dalam tubuh.

Namun, penelitian lebih lanjut pada manusia masih diperlukan untuk meneliti hubungan antara buah pomelo dan kesehatan jantung.

Perhatikan bahwa Anda harus menghindari pomelo jika Anda mengonsumsi obat statin untuk kolesterol tinggi. Seperti jeruk bali, pomelo mengandung senyawa yang disebut furanocoumarin, yang dapat memengaruhi metabolisme statin.

5. Anti-Penuaan

Dengan kandungan antioksidannya yang tinggi, pomelo dapat memberikan efek anti-penuaan. Antioksidan, termasuk vitamin C, dapat membantu mencegah kerusakan kulit yang disebabkan oleh radikal bebas yang berbahaya, membantu mempertahankan penampilan yang lebih awet muda.

Jeruk bali juga dapat menurunkan pembentukan produk akhir glikasi lanjut (AGEs), yang disebabkan oleh kadar gula darah yang tinggi.
AGEs dapat berkontribusi pada proses penuaan dengan menyebabkan perubahan warna kulit, sirkulasi yang buruk, dan masalah penglihatan dan ginjal, terutama pada orang dengan penderita diabetes tipe 2.

Namun, satu penelitian tabung menemukan bahwa ekstrak pomelo secara signifikan menurunkan jumlah AGE yang terbentuk setelah terpapar gula.
Selain itu, minyak atsiri dari kulit pomelo kaya akan antioksidan dan dapat mengurangi produksi melanin di kulit, berpotensi membantu mencegah perubahan warna.

6. Antibakteri Dan Antijamur

Pomelo mungkin juga memiliki sifat antibakteri dan antijamur, meskipun sebagian besar penelitian tentang efek ini telah menggunakan minyak esensial yang terbuat dari kulit jeruk bali.
Dalam satu penelitian tabung reaksi, minyak esensial pomelo memperlambat pertumbuhan bakteri pada lensa kontak lunak.

Studi lain mengamati bahwa minyak esensial pomelo membunuh penicillium expansum, jamur yang dapat menghasilkan neurotoxin berbahaya, lebih efektif daripada minyak jeruk, jeruk nipis, atau lemon. Sementara buah itu sendiri mungkin memiliki beberapa sifat antibakteri dan antijamur, penelitian lebih lanjut masih diperlukan.

Karena minyak atsiri sangat terkonsentrasi, Anda tidak boleh menelannya, dan mereka harus diencerkan dengan benar sebelum menerapkannya pada kulit.

7. Dapat Melawan Sel Kanker

Pomelo juga dapat membantu membunuh sel kanker dan mencegah penyebaran penyakit kanker. Satu studi pada hewan tikus menemukan bahwa ekstrak kulit buah pomelo menekan pertumbuhan penyakit tumor, meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan membunuh sel kanker.

Sebuah penelitian serupa mengamati bahwa ekstrak yang terbuat dari daun pomelo membunuh sel kanker kulit pada hewan tikus. Selain itu, naringenin salah satu antioksidan utama dalam buah pomelo atau buah jeruk bali telah terbukti dapat membunuh sel kanker prostat dan pankreas, serta memperlambat penyebaran kanker paru-paru dalam studi tabung reaksi.

Namun, masih diperlukan lebih banyak penelitian pada manusia untuk memahami efek pomelo pada kanker.
Penting untuk diingat bahwa buah Pomelo mengandung jauh lebih sedikit senyawa yang berpotensi membunuh kanker daripada bentuk terkonsentrasi yang digunakan dalam penelitian.

Garis Bawah

Pomelo adalah buah yang sangat bergizi yang rendah kalori dan penuh dengan vitamin, mineral dan antioksidan.

Ini juga mengandung serat dan protein, yang dapat membantu Anda kenyang lebih lama.
Sementara itu menawarkan banyak manfaat potensial, penelitian lebih lanjut pada manusia diperlukan untuk sepenuhnya memahami efek kesehatannya.
Secara keseluruhan buah Pomelo adalah tambahan sehat dan unik untuk diet Anda.

Semoga bermanfaat

hartsltg

Komentar

Postingan Populer

8 manfaat buah pakel atau bajang

Budidaya tanaman porang atau iles-iles

Budidaya tanaman bawang merah