5 manfaat shiso atau perilla

5 manfaat shiso atau perilla

Shiso atau Perilla (frutescens var) termasuk dalam genus Perilla, dalam keluarga mint, Lamiaceae. Sayuran Shiso adalah tanaman tahunan yang dapat dibudidayakan di daerah beriklim sedang.

Tanaman ini muncul dalam bentuk berdaun hijau dan ungu kemerahan. Ada juga bentuk merah hanya di bagian bawah (katamen-jiso) dan berenda mengacak-acak (chirimen-jiso). Bagian tanaman yang berbeda memiliki sejumlah kegunaan kuliner dalam masakan Asia Timur & Tenggara.

Tanaman tahunan ini diyakini berasal dari Asia Tenggara dan dataran tinggi India, dan secara tradisional ditanam di semenanjung Korea, Jepang, India dan Cina Selatan.

Daun shiso ini telah digunakan sebagai sumber makanan manusia dan hewani yang kaya akan lemak dan protein berkualitas baik.

Beberapa nama umum yang populer dari tanaman adalah Beefsteak tanaman, Shiso, Ji Soo, mint ungu, perilla, kemangi Cina, Perilla umum, Perilla berdaun hijau, mantel Joseph, coleus, perilla Shrubby, Perilla, Purple Shiso, Basil Liar, Basil Merah Liar, Bicolor Shiso, Coleus liar, Perilla liar, wijen liar, mint bistik sapi, perilla ungu, dan gulma ular berbisa.

Minyak perilla digunakan di Asia untuk tujuan pengobatan dan sebagai penyedap makanan dalam saus dan permen. Perilla kaya asam lemak omega-3 dan daunnya digunakan sebagai bumbu untuk tahu dan sebagai hiasan untuk tempura.

Daun perilla ini adalah hiasan umum di banyak masakan Asia, sering terlihat dalam hidangan sushi, sup, dan salad.

Ini adalah tanaman aromatik dengan aroma mint yang kuat. Berbagai varietas perilla secara tradisional daunnya digunakan sebagai sayuran, dan biji-bijian menyediakan minyak goreng yang bergizi.

Pertumbuhan


Shiso adalah tanaman tahunan yang tegak, bercabang, jamu, aromatik, hias fungsional, yang tingginya sekitar 60 hingga 90 sentimeter.

Tanaman ini dapat tumbuh di hutan berbatu kering, tepi mata air, pasir dan kerikil di sepanjang sungai, padang rumput yang lemah, daerah berkerikil di sepanjang jalur kereta api, tepi pekarangan, area di dekat taman, gang-gang belakang di kota-kota, dan berbagai area limbah, padang rumput dan ladang, kayu kering dll.

Tanaman ini mudah tumbuh di berbagai jenis tanah, termasuk yang mengandung kerikil, lempung dan pasir.

Ciri-ciri tanaman


Batang berbentuk bujur sangkar dengan sudut tumpul, berdiameter 0,5-1,5 cm, sering bercabang banyak, tersusun rapi menjadi vili padat dan kelenjar. Tangkai kering dapat bertahan hingga musim dingin.

Daunnya sederhana, berlawanan, berdiameter 7-12 sentimeter dan lebar 5-8 sentimeter, berangsur-angsur mengurangi ukuran dari bawah ke atas tanaman, menumpuk dengan halus menjadi vili yang padat.

Tangkai daun shiso memiliki panjang 0-7 cm, tidak ada atau sangat kecil pada daun paling atas. Blade secara luas berbentuk bulat telur hingga bundar, 2-13 cm × 1,5-10 cm, pangkal dibulatkan menjadi cuneate, tepi halus dan bergerigi kasar, kadang bergelombang, apeks pendek, berakumulasi menjadi lendir. Daunnya hijau dengan sentuhan ungu sesekali di bagian bawah.

Bunga dipegang berpasangan di sepanjang tangkai. Perbungaan adalah corymb villose yang dapat tumbuh baik secara terminal maupun dari axils daun. Bunga-bunga mekar pada racemes di ujung cabang dan tangkai utama di akhir musim panas. Panjang kelopak 3 hingga 4 milimeter, terdiri atas tiga sepal atas dan dua bawah berbulu.

Panjang mahkota 4 hingga 5 milimeter dengan bibir bawahnya lebih panjang dari atas. Dua dari empat benang sari panjang. Bunga kecil, berbentuk lonceng, dan warna putih atau ungu dengan cincin di sepanjang bagian bawah paku terminal atau muncul dari axil daun dan empat benang sari hadir di sebagian besar spesies dalam keluarga itu.

Bunga-bunga subur diikuti oleh 4 sub globose nut-memungkinkan diameter 1 hingga 2 mm, abu-abu kecoklatan sampai hitam-cokelat, dengan permukaan terjaring, tertutup dalam kelopak persisten. Terbelah terbuka untuk mengungkapkan benih saat matang. Biji lunak atau keras, berwarna putih, coklat, abu-abu, dan berbentuk bulat. 1000 biji memiliki berat sekitar 4 gram (0,14 ons). Biji perilla atau shiso mengandung sekitar 38-45% lipid.

Kegunaan


Shiso atau daun shiso ( Perilla crispa ) tergolong oriental vegetable ( sayuran timur ). Sebagai salah satu jenis japanese herb, baik daun segar maupun bubuk daun keringnya banyak digunakan sebagai penyedap dan pewangi berbagai masakan Jepang.

Bahkan karena aromanya yang khas, daun ashiso sering dilalap sebagai 'pengiring' menyantap sashimi, yaitu makanan favorit orang Jepang berupa filet daging tuna atau lobster mentah yang telah diberi bumbu sashimi. “ Tujuannya untuk menghilangkan bau amis daging tuna maupun lobster mentah ".

Selain untuk masakan jepang, ashiso juga banyak dipakai dalam resep-resep makanan negara korea dan cina.

Macam shiso


Shiso memang telah dibudidayakan secara baik oleh beberapa petani, walaupun masih dalam luas lahan terbatas. Petani mengenal dua macam shiso, yakni shiso jepang yang berdaun tebal dan shiso korea yang berdaun tipis.

Perbedaan kedua jenis shiso ini cukup jelas terlihat pada penampilan
daunnya. Ukuran daun ashiso jepang terkesan lebih lebar daripada daun ashiso korea, dengan perbandingan
panjang dan lebar daun 2,5:2 untuk shiso jepang dan 3:2 untuk shiso korea.

Daun shiso jepang berbentuk hati dan berwarna hijau. Ujung daun meruncing dengan sisi-sisi merenda dan pangkalnya cordate dengan tangkai pendek ( sekitar 1 cm ). Panjang daun konsumsi 6 hingga 10 cm dengan lebar 6 hingga 7 cm.

Bagian tangkai dan permukaan daun ditumbuhi bulu-bulu halus. Sedangkan daun shiso korea berwarna hijau tua namun di bagian pangkal berwarna muda. Daun shiso korea ini memanjang, ujung sangat runcing, dan tampak mengeriting karena sisinya mengeriput dan meruncing di banyak bagian. Permukaan daun bergelombang serta berbulu halus. Aromanya lebih tajam dibandingkan daun shiso jepang.

Perbedaan Di Jepang


Selain dikenal ashiso hijau (green leaves perilla), juga dikenal ashiso merah (leaves perilla). Dibanding dengan shiso hijau, aroma ashiso yang satu ini lebih tajam. Konsumen Jepang biasanya menggunakan shiso merah untuk campuran salad dan penyedap umeboshi (semacam asinan plum).

Meskipun shiso hijau kurang tajam aromanya, namun shiso jenis ini kaya manfaat. Selain daunnya menjadi pewangi masakan, pucuk tanaman dengan bunga cantiknya yang juga dapat dimakan dapat disajikan sebagai hiasan. Selain itu biji segarnya juga bisa digunakan sebagai rempah Pasar swalayan dan restoran jepang Seperti halnya sayuran.

Budidaya


Shiso ternyata cukup mudah dibudidayakan. Meskipun menyenangi daerah berhawa sejuk pada ketinggian 800-1.000 m dpl dengan suhu udara siang hari 25–27°C, namun dia toleran terhadap panas dan dapat tumbuh di semua tipe tanah. Asalkan tersedia lahan dengan sistem drainase yang baik, tanaman daun ashiso dapat tumbuh subur.

Harus ada bedengan


Teknik budidaya shiso tidak jauh berbeda dengan sayuran-sayuran yang lain, yakni ditanam pada lahan bedengan selebar 1-1, 2 m. Ashiso maupun jenis sayuran lain akan tumbuh lebih baik pada tanah gembur, subur, dan berdrainase baik. Karena itu sebelum ditanami, lahan perlu digemburkan sambil dibersihkan dari rumput liar dan benda asing.

Setelah itu dibentuk bedengan-bedengan dengan jarak antar bedengan 30-40 cm. Tinggi bedengan dari dasarnya tergantung kondisi cuaca , 40-50 cm jika musim hujan dan 25-30 cm jika kemarau. Tanah bedengan yang telah dibentuk kemudian diberi TSP dan NPK (3:1) sebanyak 150 gr/m' serta pupuk kandang 1-2 kg/m². Bedengan ini harus dibiarkan selama minimal 1 minggu sebelum ditanami, agar media tanam nya benar-benar kompak.

Benih disemai dulu


Benih tidak langsung ditanam di lahan, melainkan harus disemaikan terlebih dahulu. Penyemaian dilakukan dalam wadah semai ataupun bedeng semai yang terlindung dari sinar matahari langsung.

Media semai dapat berupa campuran tanah, pasir dan pupuk kandang serta disiram setiap hari. Benih shiso biasanya agak lambat berkecambah, tidak jarang setelah 1 hingga 2 bulan baru berkecambah. Kecambah tetap dibiarkan di pesemaian sampai berumur 1-2 bulan. Setelah umur tersebut, bibit boleh dipindahkan ke lahan bedengan dengan jarak tanam 30 cm.

Perlu dipupuk Agar dapat tumbuh subur, tanaman di lahan perlu dirawat dengan baik. Karena itu sebulan setelah ditanam di lahan bedengan, tanaman dipupuk dengan campuran TSP dan NPK ( 3 : 1 ) sebanyak satu sendok makan per lubang untuk 4 tanaman, kemudian ditutup lagi dengan segenggam pupuk kandang.

Pupuk dengan dosis dan jenis yang sama tetap diberikan dua minggu sekali jika musim hujan dan sebulan sekali pada musim kemarau. Penyiangan dilakukan melihat kondisi rumput di sekitar tanaman, sedangkan pengendalian hama dan penyakit dilakukan dengan penyemprotan pestisida dosis ringan 1 hingga 2 minggu sekali.

Dosisnya 2 sendok makan fungisida dan 3 cc insektisida dilarutkan dalam 10 liter air lalu disemprotkan ke tanaman pada areal seluas 300 m². Selain itu, untuk lebih menjamin kesuburan tanaman, setiap 2 minggu disemprotkan pupuk daun bersamaan dengan saat penyemprotan pestisida.

Pemanenan


Pada umur 2-3 bulan daun tanaman sudah dapat dipanen 2 hari sekali. Pemanenan berlangsung selama 5-6 bulan sampai diganti tanaman baru. Setiap tanaman dapat dipanen sampai 20 helai daun yang nantinya akan berganti daun baru.

  • Informasi gizi atau nutrisi shiso

Vitamin A, Vitamin C, kalsium, karoten, perilaldehyde (cisaldehyde), luteolin, asam rosmarinic.
Komponen nutrisi utama perilla (per 100g bagian yang dapat dimakan).
Kalium . 500mg.
Vitamin E ・ 3,9 mg.
Vitamin C: 26mg.
Kalsium: 230mg.
β-karoten ・ 1100μg.
Besi: 1,7 mg.
Serat makanan ・ 7.3g.

Baca juga manfaat jahe merah

Manfaat


1. Menurunkan Kolesterol

Biji shiso bagus untuk menurunkan LDL atau kolesterol jahat dan meningkatkan HDL atau kolesterol baik, sehingga membantu mencegah penyakit kardiovaskular, serangan jantung, dan stroke, dan bahkan kanker. Dan itu juga membantu mencegah aterosklerosis.

2. Anti-Depresan dan Bagus untuk Otak

Karena semua sifat antioksidan yang kuat dari Biji Perilla, minyak shiso memiliki efek besar pada pusat dopamin di otak kita, sehingga membantu membuat kita merasa lebih bahagia. Dan itu juga membantu mengoptimalkan fungsi otak. University of Maryland Medical juga menemukan bahwa ALA yang ditemukan di Perilla Seeds dapat membantu mengatasi depresi.

3. Menurunkan Resiko Penyakit Jantung

Rasio lemak sehat dalam shiso yang luar biasa menjadikan ramuan ini bermanfaat untuk mencegah penyakit jantung. Ini membantu dalam menjaga pembuluh darah yang sehat, menjaga mereka dari menjadi keras dan rentan terhadap akumulasi plak.

Antioksidan dalam daun perilla membantu mencegah oksidasi kolesterol dalam makanan yang Anda makan, menjaga mereka keluar dari arteri di mana mereka dapat mengumpulkan dan menyebabkan beberapa masalah yang sangat serius.

4. Kurangi ketidaknyamanan perut

Daun perilla terdiri dari flavonoid, yang membantu meringankan gejala ketidaknyamanan lambung. Ini termasuk kembung, mual dan keluarnya gas.

Minyak ini juga dapat membantu mengurangi peradangan di lambung sehingga meningkatkan pencernaan sekaligus mengurangi efek gangguan pencernaan.

5. Mengurangi Stres Oksidatif

Ada sejumlah mimpi buruk kesehatan yang dapat ditelusuri kembali ke stres oksidatif. Mulai dari radang sendi hingga kanker. Stres oksidatif adalah sesuatu yang terjadi ketika tubuh dibanjiri oleh radikal bebas yang berlebihan.

Antioksidan yang ditemukan berlebihan dalam shiso adalah yang benar-benar mampu memusnahkan radikal bebas berlebih itu, dan itulah sebabnya herbal sering digunakan untuk pencegahan masalah yang berkaitan dengan stres oksidatif.

Semoga bermanfaat

hartsltg

Komentar

Postingan Populer

6 Manfaat Pare Untuk Tubuh Manusia

8 manfaat buah pakel atau bajang

7 manfaat koro untuk kesehatan