8 Manfaat Akar Teratai Untuk Tubuh Manusia

8 Manfaat Akar Teratai Untuk Tubuh Manusia

Akar teratai dikenal sebagai teratai India, teratai sakral, kacang India, kacang Mesir atau hanya teratai, adalah salah satu dari dua spesies tanaman air yang masih ada dalam keluarga Nelumbonaceae. Bahasa sehari-hari disebut lily air.

Dalam keadaan yang menguntungkan, benih-benih abadi air ini dapat tetap hidup selama bertahun-tahun, dengan perkecambahan lotus tertua yang tercatat berasal dari benih yang berusia 1.300 tahun yang dipulihkan dari danau yang kering di timur laut Cina.

Gizi akar teratai


Sebelum kita mempelajari manfaat kesehatan yang dapat diberikan oleh akar teratai, mari kita telusuri komponen nutrisi yang menjadikannya kelezatan yang sehat.

Manfaat kesehatan dari akar teratai dapat dikaitkan dengan campuran unik dari vitamin, mineral & fitonutrien, termasuk kalium, fosfor, tembaga, besi, mangan, thiamin, asam pantotenat, seng, vitamin B6, dan vitamin C.

Ini juga merupakan sumber serat makanan yang sangat signifikan dan sumber protein yang layak di konsumsi.

Akar teratai adalah salah satu sayuran akar berkalori sedang. 100 g akar menyediakan sekitar 74 kalori. Terdiri dari banyak fitonutrien, mineral, dan vitamin yang bermanfaat bagi kesehatan tubuh manusia.

Rimpang teratai adalah sumber serat makanan yang sangat baik, dari 100 g menyediakan 4,9 g atau 13% dari kebutuhan serat makanan setiap hari.

Serat makanan bersama dengan karbohidrat kompleks yang lambat dicerna dalam akar teratai membantu mengurangi kolesterol darah, gula, berat badan, dan kondisi sembelit.

Akar Teratai


Akar teratai yang dikenal sebagai renkon di Jepang dan Lián ou dalam bahasa Cina, memiliki tempat khusus dalam budaya mereka.

Rimpang dan biji teratai mentah atau dimasak, banyak digunakan dalam berbagai resep Asia Tenggara, dan Pasifik.

baca juga manfaat buah medlar

Nilai Gizi per 100 g
Akar teratai (Nelumbo nucifera), mentah.


  • Energi 74 Kcal 3,7%
  • Karbohidrat 17,23 g 13%
  • Protein 2,60 g 5%
  • Total Lemak 0,10 g 0,5%
  • Kolesterol 0 mg 0%
  • Serat Makanan 4,9 g 13%
  • Vitamin
  • Folat 13 ug 3%
  • Niasin 0,400 mg 2,5%
  • Asam Pantotenat 0,377 mg 7,5%
  • Pyridoxine 0,258 mg 20%
  • Riboflavin 0,220 mg 17%
  • Thiamin 0,160 mg 13%
  • Vitamin A 0 IU 0%
  • Vitamin C 44 mg 73%
  • Elektrolit
  • Sodium 40 mg 3%
  • Potassium 556 mg 12%
  • Mineral
  • Kalsium 45 mg 4,5%
  • Tembaga 0,257 mg 29%
  • Zat Besi 1,16 mg 14%
  • Magnesium 23 mg 6%
  • Mangan 0,261 mg 1%
  • Selenium 0,7 ug 1%
  • Seng 0,39 mg 3,5%
  • Nutrisi nabati
  • Karoten-ß 0 μg
  • Karoten-α 0 μg
  • Cryptoxanthin-ß 0 µg
  • Lutein-zeaxanthin 0 μg
(Sumber: USDA National Nutrient data base)

Metode persiapan dan penyajian.

Untuk mempersiapkan makanan dari akar teratai, pisahkan akar pada persimpangan nodal menjadi beberapa bagian. Cuci sampai bersih dengan air sebelum digunakan.

Potong ujungnya, kupas kulit kasar luarnya yang keras menggunakan pisau pengupas untuk mengekspos daging putih seperti es, dan lobak di bawahnya dapat dipotong menjadi kubus, atau dipotong dengan cara yang diinginkan seperti pada sayuran lainnya.

Bilas irisan kedalam cuka atau air asam (lemon) untuk mencegah perubahan warna.

Manfaat


1. Meningkatkan Sirkulasi Darah.

Akar teratai bisa menjadi cara yang bagus untuk merangsang sirkulasi darah untuk meningkatkan oksigenasi organ dan meningkatkan fungsi ketingkat energi.

Kandungan besi dan tembaga dalam akar teratai sangat signifikan, dan keduanya merupakan bagian integral dari produksi sel darah merah, membantu mengurangi kemungkinan mengembangkan gejala anemia dan meningkatkan vitalitas juga aliran darah.

2. Kaya Vitamin C.

Ketika kita berbicara tentang kandungan nutrisi dari akar teratai, vitamin C tentu yang paling menonjol. 100 gram akar teratai mengandung 73% dari kebutuhan makanan harian Anda.

Vitamin C adalah komponen penting dari kolagen, yang menjaga integritas kekuatan pembuluh darah, organ, dan kulit manusia, dan juga merupakan stimulan utama bagi sistem kekebalan tubuh.

Selain itu, vitamin C dapat menetralkan radikal bebas dalam tubuh, yang merupakan produk sampingan metabolisme seluler berbahaya yang dapat meningkatkan resiko kondisi kronis seperti penyakit kanker dan penyakit jantung.

3. Kaya Vitamin A.

Vitamin A adalah vitamin penting lain yang ditemukan dalam akar teratai, yang telah terbukti meningkatkan kesehatan kulit, rambut, dan mata.

Vitamin A memiliki kemampuan antioksidan dan dapat mencegah degenerasi makula juga kondisi mata lainnya. Ini juga membantu mempercepat penyembuhan luka dan merawat kondisi kulit dan peradangan.

4. Meningkatkan Pencernaan.

Akar lotus yang berdaging dan berkayu ini dikemas dengan serat makanan, yang dikenal sebagai feses yang besar dan memperlancar buang air besar manusia.

Akar teratai dapat mengurangi gejala sembelit sambil mengoptimalkan penyerapan nutrisi. Ini dilakukan dengan meningkatkan sekresi cairan pencernaan lambung dan merangsang gerakan peristaltik pada otot usus untuk memfasilitasi pergerakan usus dengan mudah dan teratur.

5. Mengurangi Stres.

Salah satu unsur kompleks vitamin B adalah piridoksin. Secara langsung berinteraksi dengan reseptor saraf di otak yang memengaruhi suasana hati dan mental.

Ini mengontrol iritabilitas, sakit kepala, dan tingkat stres. Bunga lotus sering dihubungkan dengan kedamaian dan ketenangan, tetapi itu adalah akar teratai yang memberikan kedamaian yang dicari orang.

6. Meningkatkan Kesehatan Jantung.

Bersamaan dengan potensi vasodilatasi dari kalium dan kemampuan serat serat untuk menggosok kolesterol, kandungan piridoksin dalam akar teratai mengontrol kadar homocysteine ​​dalam darah manusia yang secara langsung terhubung dengan penyebab serangan jantung.

7. Mengelola Berat.

Akar teratai adalah pilihan yang baik untuk orang yang berusaha mengatur berat badannya.

Dengan memasukkan makanan rendah kalori yang tinggi nutrisi dan serat, Anda bisa mendapatkan semua nutrisi yang dibutuhkan, dan masih merasa kenyang, sehingga dapat mengurangi kemungkinan makan berlebihan.

8. Mengatur Tekanan Darah.

Tingkat signifikan kalium yang ditemukan dalam akar teratai memastikan keseimbangan yang tepat antara cairan dalam tubuh dan juga menangkal efek natrium dalam aliran darah manusia.

Kalium adalah vasodilator, yang berarti melemaskan pembuluh darah. Dengan demikian, dengan mengurangi kontraksi dan kekakuan, itu meningkatkan aliran darah dan mengurangi ketegangan pada sistem kardiovaskular.

Kalium juga merupakan komponen penting dari aktivitas saraf juga aliran cairan darah di otak.

Peringatan.

Tidak ada risiko yang melekat, tetapi beberapa orang memilih untuk makan akar lotus mentah, yang dapat menyebarkan parasit atau infeksi bakteri. Karena itu, selalu memasak akar teratai sebelum makan atau menambahkannya ke dalam diet Anda.

Semoga bermanfaat

hartsltg

Komentar

Posting Komentar

Postingan Populer

8 manfaat buah pakel atau bajang

Budidaya tanaman porang atau iles-iles

Budidaya tanaman bawang merah